Kekagetan saya dengan pulau Samosir gak hanya berhenti saat sampai di pelabuhan aja, ternyata pulau ini memiliki pemandangan nan elok, di sebelah kiri saya lihat bukit bukit yang berdiri tegak menantang, seakan menambah 'keanggunan' pulau Samosir. Foto : Joel Prasttyo

Terkaget-kaget di Pulau Samosir (2)

Oleh Joel Prasttyo

IndependensI.com РHanya butuh  30 menit untuk mencapai pulau Samosir dari Parapat Sumatra Utara, menggunakan sebuah kapal bertingkat 2, tibalah saya di Pelabuhan Sumber Sari, pulau Samosir.

Begitu turun dari kapal kaget bukan kepalang, gimana tak kaget, selama ini saya pikir pulau Samosir adalah hanya sebuah pulau kecil yang di dalamnya hanya tempat wisata, ternyata oh ternyata pulau tersebut adalah sebuah desa, kalau tak salah meliputi 3 kabupaten (koreksi ya kalo salah hehehehehe..).

Tujuan saya di pulau Samosir ini untuk berkeliling. Ya sudah, karena mobil yang mau bawa saya keliling sudah siap, ya sudah langsung naik terus cabut dah.

Dan rasa kaget saya dengan pulau Samosir tak hanya berhenti saat sampai di pelabuhan aja, ternyata pulau ini memiliki pemandangan nan elok, di sebelah kiri saya lihat bukit bukit yang berdiri tegak menantang, seakan menambah ‘keanggunan’ pulau Samosir, belum lagi kalo nengok ke sebelah kiri….wuih danau Toba kalau dilihat dari pulau ini indah beeng dah.

Tapi ada satu yang bikin saya tidak bisa nahan, Bang Hamonangan (sebut saja begitu namanya ya, abis saya lupa kenalan hehehehehe…)

Sopir yang membawa mobil yang saya tumpangi, gila-gilaan, gimana gak saya bilang gila-gilaan, nah jalan aspal disana kan kecil tuh, ya bisa dibilang jalan kecil dibikin dua arah. Dah gitu berkelok kelok, nah bang Monang bawa mobilnya zonder rem.

Gile dia gass poll cing. Jadi kalo mobil belok kiri badan kita ke kanan dan sebaliknya. Terus tuh sepanjang perjalanan bawa nya kayak gitu, sampe kawan saya Novian Kusmana tidak nahan pengen muntah, katanya, “Bang” dia biasa sapa saya gitu, “Kenapa…?” saya jawab.

“Mau muntah saya bang, bang Monang bawa mobilnya kayak lagi di arena balap, nge-drift terus, kagak kuat saya” kata si Novian. Lha dia pikir cuma dia apa yang tak kuat, saya lihat penumpang yang lain juga pada kliyengan.

Saya juga sebenarnya puyeng juga, tapi saya tahan dong, sebagai seorang adventure sejati tak boleh kelihatan lemah di hadapan orang banyak (hahahahahaha….ngagol benar saya ya, macam betul aja dah saya).

Saya punya cara biar tak terasa benar pusingnya, ya mata saya jelalatan saja memandangi pemandangan indah.

Selain pemandangannya yang ciamik, sepanjang jalan saya juga lihat banyak rumah ibadah terutama gereja yang bergaya ala Eropa, kadang ada juga yang bergaya rumah adat Sumatera Utara.

Saya juga lihat banyak makam yang bentuknya dibikin seperti rumah, jadi ada beberapa makam disana yang kalau dilihat sekilas seperti sebuah rumah.

Saya kurang paham kenapa dibikin begitu, soalnya gak ada narasumber yang bisa saya tanya, abis ya itu tadi selain ngejar waktu bang Monang tetap saja bawa mobilnya kesetanan.

Emang tipikal driver di Sumatra kayak gitu kali ya. Coba aja Lo lihat sopir-sopir metro mini di Jakarta, nah karena kebiasaan di kampung halaman kayak gitu, jadi kebawa sampe jakarta kali ya.

Tapi emang bener dah selain bikin puyeng, memacu adrenalin juga. Nah akhirnya saya mendapati spot yang luar biasa keren, ya udah saya minta sama bang Monang untuk berhenti sebentar, ya biasa dah sekadar ambil gambar.

Setelah puas cekrak-cekrek kita lanjut lagi menuju spot berikutnya… (Bersambung)