Serangan mendadak, Senin (27/4/20202) di Ibu Kota Suriah Damaskus menewaskan sejumlah korban, termasuk gerilyawan asal Iran

Israel Dituding Bunuh Gerilyawan Iran di Suriah

TEL AVIV (Independensi.com) – Jet tempur Israel dituding menewaskan tiga warga sipil dan empat orang gerilyawan berkebangsaan Iran dalam serangan udara mendadak di wilayah Damaskus, Ibu Kota Negara Suriah.

Serangan mendadak diluncurkan dari perbatasan Lebanon, Senin pagi, 27 April 2020, kata Syrian Observatory for Human Rights (SOHR) sebagaimana dikutip The Jerusalem Post berbasis di Tel Aviv, Ibu Kota Negara Israel, Selasa pagi, 28 April 2020.

Sejauh ini, belum ada tanggapan dari Iran sehubungan serangan jet tempur Israel dari udara Lebanon, itu. Belum ada konfirmasi valid, tentang keterlibatan Israel di balik serangan itu.

Serangan itu menandai serangan udara kedua di Suriah yang menyalahkan Israel dalam sepekan terakhir.

Kematian dan cedera warga sipil disebabkan setelah pecahan peluru dari rudal Israel menghantam rumah-rumah di kota-kota Al-Hujaira dan Al-Adliya di daerah Damaskus, menurut kantor berita pemerintah Suriah SANA.

SOHR melaporkan bahwa tidak jelas apakah pecahan peluru itu berasal dari rudal Israel atau sistem pertahanan udara Suriah.

Gambar yang tersebar di media sosial dilaporkan dari tempat kejadian menunjukkan sebuah bangunan dengan banyak lantai atas rusak, bersama dengan laporan bahwa seorang pria dan istrinya yang tinggal di gedung itu tewas.

Stasiun TV yang berafiliasi dengan oposisi Halab Today melaporkan bahwa saksi dari daerah yang terkena serangan udara menyatakan bahwa ada lalu lintas ambulans yang terus menerus di sana selama satu jam setelah pemogokan dan bahwa korban disebabkan oleh pemogokan.

Stasiun TV itu menambahkan bahwa ledakan besar terdengar di lokasi itu sebelum sistem pertahanan udara Suriah bahkan mulai merespons.

Sebuah sumber militer mengatakan kepada SANA bahwa sistem tersebut dapat menembak jatuh sebagian besar rudal, tetapi beberapa berhasil menyebabkan kerusakan material.

Menurut Step News Agency, serangan udara itu menargetkan situs-situs Iran di selatan Damaskus termasuk di dekat Al-Kiswah, Sahnaya, dan Set Zaynab. Kerusakan material dan korban dilaporkan di Al-Kiswah dan Sahnaya.

Satu rudal menghantam satu situs Iran di Set Zaynab, tetapi belum ada informasi
yang tersedia mengenai jumlah korban atau kerusakan.

Serangan itu menargetkan area-area di mana markas besar dan situs-situs milik pasukan Iran, kelompok teroris Hizbullah Libanon dan milisi yang setia kepada Iran dan Hizbullah berada, menurut SOHR. Beberapa situs hancur dalam serangan itu.

Al-Arabiya melaporkan bahwa serangan udara menargetkan situs-situs milik Korps Pengawal Revolusi Iran dan dilakukan untuk mengenai tokoh-tokoh Iran di daerah tersebut.

Pasukan Hizbullah yang signifikan juga hadir di daerah yang ditargetkan. Menurut Al-Arabiya, serangan udara itu disetujui oleh Rusia.

Aktivis Suriah Ibrahim Idlibi mengatakan kepada Al-Arabiya bahwa situs yang ditargetkan adalah milik Hizbullah, milisi Imam Hussein dan Pengawal Republik elit yang dipimpin oleh saudara Maher dari Presiden Suriah Bashar Assad.

Maher dekat dengan Teheran, menurut Al-Arabiya. Milisi Imam Hussein menerima “perlakuan khusus” dan pendanaan yang lebih baik daripada milisi lain dari Iran, menurut Idlibi, yang menyebutnya “paling berbahaya di antara mereka yang hadir di Suriah.”

Menurut Al-Mayadeen, pesawat Israel terbang di ketinggian rendah di atas Libanon selatan selama serangan itu.

Wilayah udara di atas Dataran Tinggi Golan di sebelah timur Sungai Jordan ditutup untuk penerbangan lebih dari 5.000 kaki pada Senin pagi dan akan tetap ditutup hingga Kamis.

Pada hari Minggu, 26 April 2020, Menteri Pertahanan Naftali Bennett memperingatkan bahwa Israel tidak menurunkan penjagaannya dan “lebih bertekad” daripada Iran, menambahkan bahwa ia “tidak akan mengatakan bahwa itu baik untuk [Iran, Hizbullah dan Suriah] baru-baru ini.

“Bagi Iran, Suriah adalah petualangan yang jauh dari rumah: 1.000 kilometer dari rumah, dari Dataran Tinggi Golan. Bagi kami, ini adalah kehidupan,” kata Bennett.

“Tentara Iran yang datang ke Suriah dan beroperasi di Suriah: Darah mereka ada di kepala mereka. “Mereka mempertaruhkan hidup mereka dan membayar dengan nyawa mereka. Kami tidak akan mengizinkan pendirian pangkalan Iran yang maju di Suriah.”

Minggu lalu pada Senin malam, sedikitnya sembilan gerilyawan Iran dan anggota kelompok teroris Hizbullah Libanon tewas dalam serangan udara Israel di wilayah Palmyra Suriah, menurut SOHR. (Aju)