180 Dokter Meninggal Akibat Covid 19

JAKARTA (IndependensI.com) –  Pahlawan kesehatan terus berguguran selama pandemic Covid 19. Ketua Umum Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Daeng M Faqih mengatakan, sebanyak 180 dokter di Indonesia meninggal selama pandemi Covid-19.

Para dokter tersbut meninggal akibat terpapar virus Sars-Cov2 atau virus Corona. “Sekarang sampai 180 orang (dokter meninggal) yang terlapor,” ujarnya dalam diskusi virtual, Senin (30/11/2020).

Data tim mitigasi IDI, sejak awal Maret hingga 28 November 2020, 180 dokter meninggal terdiri dari 92 dokter (4 guru besar), 86 dokter spesialis (7 guru besar) dan dua dokter residen.

Jawa Timur tercatat melaporkan kasus kematian dokter terbanyak, yakni 38 orang. Kemudian disusul DKI Jakarta 27 dokter, Sumatera Utara 24 dokter, Jawa Barat 14 dokter, Jawa Tengah 15 dokter, Sulawesi Selatan 7 dokter, Banten 7 dokter, Bali 6 dokter dan Kalimantan Timur 5 dokter.

Aceh 6 dokter, Riau 5 dokter, Kalimantan Selatan 4 dokter, Sumatera Selatan 4 dokter, Kepulauan Riau 3 dokter, DI Yogyakarta 5 dokter, Nusa Tenggara Barat 2 dokter dan Sulawesi Utara 2 dokter. Selanjutnya, Maluku utara 1 dokter, Papua Barat 1 dokter, Lampung 1 dokter, Kalimantan Tengah 1 dokter, Sumatera Barat 1 dokter dan Bengkulu 1 dokter.

Menurut Daeng, banyaknya dokter meninggal akibat laju penularan Covid-19 meningkat di lingkungan masyarakat. Karena itu, dia mengajak masyarakat disiplin menerapkan protokol kesehatan 3 M, yakni menggunakan masker, menjaga jarak dan mencuci tangan dengan sabun.

Selain itu, Daeng mengajak tokoh masyarakat memberikan contoh baik kepada masyarakat mengenai penerapan protokol kesehatan.

“Ayolah kasih contoh, komitmen melakukan protokol kesehatan 3 M. Jangan sampai lengah kita, kalau lengah melakukan 3 M pimpinan-pimpinan masyarakat tidak mencontohkan, tidak mengkampanyekan, tidak mengarahkan anggota masyarakat kita khawatir ke depan akan semakin tinggi bukan semakin melandai,” tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *