Kundapil Ngurah Ambara, Perlunya Dana Abadi untuk ‘Belanja Budaya’ di Bali

Loading

Denpasar (Independensi.com) – Akademisi Unud Prof. Dr. I Nyoman Suarka, M.Hum. mengatakan pentingnya pelestarian budaya Bali. Apalagi Bali menggantungkan ekonominya dari pariwisata budaya.

“Saya berharap ada satu hasil perjuangan dari aspirasi masyarakat terutama terbentuknya regulasi yang mengatur mengenai penguatan pemajuan kebudayaan khususnya dalam bidang pendanaan penganggaran,” ujar Prof. Suarka dalam pertemuan dengan Anggota DPD RI Gede Ngurah Ambara Putra, SH. di kantor DPD RI Perwakilan Bali, Senin (22/4).

Pertemuan serangkaian Kundapil (Kunjungan Daerah Pemilihan) dihadiri sejumlah tokoh dan pelaku budaya dari Widya Sabha dan LPDG (Lembaga Pengembangan Dharma Gita) se Bali.

Dalam pertemuan tersebut terungkap yang menjadi kendala utama dalam pelestarian budaya adalah pendanaan. Selama ini mereka lebih banyak ‘ngayah’ tanpa dibayar dalam perannya menjalankan kegiatan budaya. Mustahil menjaga budaya hanya mengandalkan sumber daya tanpa didukung sumber dana yang memadai.

 

Prof. Suarka menjelaskan betapa pentingnya satu pemikiran bagaimana diupayakan adanya dana abadi sebagai belanja budaya. Sehingga bisa melakukan penguatan dan pemajuan budaya secara maksimal, bahkan UUD 1945 itu menjamin pembangunan kebudayaan.

“Tapi kita masih banyak kendala terutama penganggaran. Harus punya komitmen kuat, bagaimana kita punya suatu regulasi bahwa anggaran kebudayaan itu seperti pendidikan (20%) dari APBN dan APBD. Kalau budaya ini seperti apa penganggarannya? Jadi harus ada regulasi wajib yang menganggarkan mungkin 5% APBN APBD,” ujarnya.

Sementara itu Anggota DPD RI dapil Bali Gede Ngurah Ambara Putra, SH. mengaku telah mengajukan proposal terkait revisi atau penyempurnaan terhadap Pasal 8 Undang-Undang No. 15 Tahun 2023 tentang Provinsi Bali, khususnya terkait dengan alinea kedua yang berbunyi:
“(2) Pemerintah Pusat dapat memberikan dukungan pendanaan dalam rangka penguatan pemajuan kebudayaan, desa adat, dan subak melalui Pemerintah Daerah Provinsi Bali.”

Pada kesempatan ini, saya mengusulkan perubahan kata “DAPAT” yang terdapat dalam alinea 2 tersebut menjadi “WAJIB”. Hal ini dilakukan karena adanya kebutuhan anggaran yang tidak mencukupi untuk pemajuan kebudayaan, desa adat, dan subak di Provinsi Bali.

Saat ini, dana yang dialokasikan untuk menjaga pelestarian budaya di setiap desa adat sebesar 300 juta rupiah, namun jumlah tersebut dinilai kurang memadai mengingat kompleksitas pemajuan budaya serta peningkatan hak ekonomi bagi pelaku budaya di Bali.

Oleh karena itu, diperlukan langkah konkret agar dana yang cukup tersedia untuk tujuan tersebut.dan yang mendesak adalah mencegah proses marginalisasi atau keterpinggiran pelaku budaya akibat tingginya beban pelestarian budaya tidak dapat diikuti oleh meningkatnya pendapatan yang memadai.

Ngurah Ambara mengusulkan agar 2% dari Pendapatan Domestik Bruto (PDB) Bali yang mencapai 274 triliun rupiah dialokasikan sebagai dana bagi hasil untuk memajukan budaya. Langkah ini diharapkan dapat meningkatkan sumber dana yang signifikan untuk mendukung kegiatan pemajuan kebudayaan, desa adat, dan subak di Bali.

Ngurah Ambara berharap dari revisi ini dapat meningkatkan dukungan pendanaan dari Pemerintah Pusat untuk pemajuan kebudayaan, desa adat, dan subak di Bali, serta menghasilkan dana yang lebih memadai untuk menjaga pelestarian budaya dan meningkatkan hak ekonomi bagi pelaku budaya di Bali. “Bali dapat semakin maju dan memperkuat identitas budaya yang kaya dan beragam,” tegasnya. (hd)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *