Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito, mengabarkan perkembangan penanganan Covid-19 di Gedung BNPB, Selasa

Capaian Kapasitas Testing Menjadi Evaluasi Peningkatan Penanganan Covid-19

JAKARTA (Independensi.com) – Kapasitas testing (pemeriksaan) Covid-19 per 10 Januari 2021, jumlah orang yang diperiksa mingguan sudah melebih standar yang direkomendasikan oleh World Health Organization (WHO) dengan target 267 ribu orang per minggu atau 38 ribu orang perhari. Tepatnya, di Indonesia jumlah pemeriksaan mingguan sudah mencapai angka 290.764 orang, atau persentasenya sebesar 107,69%.

“Dan masifnya testing yang dilakukan ini, juga menjadi salah satu pemicu terdeteksinya banyak kasus positif baru. Yang menyebabkan angka kasus positifnya meningkat cukup tajam, beberapa minggu terakhir. Namun, secara bersamaan ini menandakan tingkat penularan masih tinggi di masyarakat,” ungkap Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito, mengabarkan perkembangan penanganan Covid-19 di Gedung BNPB, Selasa (19/1/2021) yang juga disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden.

Angka testing yang sudah melebihi standar WHO, harusnya dijadikan bahan evaluasi kembali secara nasional. Karena, angka testing yang tinggi ini terlihat dalam grafik tidak merata secara nasional. Terlihat bahwa ada beberapa daerah yang angka testingnya berkali-kali lipat melebihi target WHO.

Namun, pada beberapa daerah lainnya, angka testing-nya masih jauh dari target WHO. Untuk itu setiap daerah dapat menjadikan pencapaian angka testing ini sebagai acuan dalam meningkatkan pemeriksaan di setiap daerahnya masing-masing. “Saya menghimbau kedepannya, kesuksesan upaya testing kita ini, memiliki indikator yang lebih maju, yaitu pemerataan. Sekaligus memperkuat pemeriksaan pada kontak erat,” lanjut Wiku.

Hal ini, bertujuan agar tepat menjaring populasi yang berpotensi terpapar dengan pendeteksian dini, sehingga dapat dilakukan penanganan sesegera mungkin. Karenanya, Wiku meminta capaian testing dan tracing (penelusuran kontak) juga menjadi penting untuk ditingkatkan. Karena keberhasilan tracing, akan menentukan keberhasilan upaya testing dan treatment (perawatan) juga. (wst)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *