Pegawai PT Nyonya Meneer Belum Gajian Sejak 2015

SEMARANG (IndependensI.com) – Kurator yang kini menangani aset PT Nyonya Meneer pasca dipailitkan belum lama ini diminta supaya memprioritaskan hak-hak karyawan. Aset perusahaan jamu tersebut dinilai cukup besar, sehingga tidak ada alasan untuk tidak secepatnya membayarkan gaji karyawan.

Berdasarkan data, sebanyak 921 orang pegawai perusahaan jamu PT Nyonya Meneer di Jl Raya Kaligawe, Semarang, Jawa Tengah, dilaporkan belum menerima gaji sejak November 2015 hingga saat ini.

Hal tersebut diungkapkan kuasa hukum para pegawai PT Nyonya Maneer, Paulus Sirait, di Semarang, Senin (21/8/2017), yang sudah melayangkan tunggakan piutang kepada Kurator dalam kepailitan perusahaan jamu legendaris itu.

Nyonya Meneer alias Lauw Ping Nio

Menurut dia, total karyawan PT Nyonya Meneer yang menuntut pembayaran hak-haknya mencapai 1.104 orang. Selain karyawan yang masih aktif tersebut, kata dia, terdapat 183 mantan karyawan yang belum memperoleh hak pesangon. “Secara keseluruhan mereka belum memperoleh gaji, tunjangan hari raya serta pesangon untuk yang sudah purna,” katanya.

Total tunggakan yang nantinya harus dibayar, lanjut dia, Rp98,2 miliar. Jumlah tersebut, menurut dia, juga termasuk tunggakan iuran BPJS Ketenagakerjaan yang mencapai Rp12,5 miliar.

Ia meminta kurator memprioritaskan pembayaran hak-hak para karyawan tersebut sebelum tagihan piutang kreditor lainnya.

Sebelumnya, Pengadilan Niaga Semarang memutus pailit perusahaan jamu PT Nyonya Meneer. Pengadilan membataskan perjanjian damai tentang Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang pada 2015 lalu. (antaranews)