Suasana pertandingan sepak takraw di SEA GAmes 2017 lalu. Tim sepak takraw Indonesia memilih walk out dari arena pertandingan. (Dok/Ist)

Indonesia Harapkan Putusan ASTAF Adil

JAKARTA (IndependensI.com) – Aksi tim beregu sepak takraw putri Indonesia meninggalkan arena pertandingan atau walk out (WO) di SEA Games 2017, Kuala Lumpur, Malaysia, pada Agustus lalu saat ini masih diproses oleh Federasi Sepak Takraw Asia (ASTAF). Indonesia berharap putusan ASTAF adil dan tidak berbuntut pelarangan bertanding di Asian Games 2018.

“Saat ini sedang diselidiki ASTAF. Mengenai sanksi yang bisa bermacam-macam, mulai teguran hingga yang terberat dilarang mengikuti kejuaraan internasional berikutnya, kami harap tidak sampai berbuntut pelarangan bertanding,” kata pelatih sepak takraw Indonesia Asri Syam seperti dikutip dari Antara, Selasa (26/9). Asri juga menyebutkan jika nantinya sanksi terberat yang dikenakan pada Indonesia sehingga menyebabkan tidak bisa berlaga di Asian Games 2018, maka pihak Indonesia akan melayangkan banding terhadap keputusan tersebut.

Sebelumnya diinformasikan, tim beregu putri sepak takraw Indonesia melakukan walk out (WO) karena merasa dicurangi wasit saat tengah bertanding melawan tuan rumah Malaysia pada 20 Agustus lalu. Indonesia memutuskan hengkang dari arena pertandingan setelah beberapa kali servis mereka dinyatakan pelanggaran oleh wasit Muhammad Radi asal Singapura.

Tidak hanya sampai di situ, keputusan tersebut juga berlanjut hingga keesokan harinya, di mana tim Indonesia tidak hadir dalam pertandingan melawan Filipina. Aksi ini akhirnya mengundang pro dan kontra, banyak yang bersimpati, namun tak sedikit juga yang kecewa dan menganggap para pemain tidak berjiwa ksatria karena tidak bertempur sampai selesai.