Ilustrasi. Operasi Pasar Bulog. (Ist)

Meski Bulog Lakukan OP, Harga Beras Belum Turun

KENDARI (Independensi.com) – Operasi pasar beras medium yang dilakukan oleh pemerintah bersama Perum Bulog di Sulawesi Tenggara (Sultra), belum menurunkan harga beras di daerah itu.

Pantauan pada sejumlah pasar tradisional yang di Kota Kendari, Minggu (28/1/2018), harga beras medium masih berada di kisaran Rp10.000 sampai Rp11.000 per kilogram.

Harga tersebut masih berada di atas dari harga eceran tertinggi yakni Rp9.450 per kilogram dan harga jual Bulog pada operasi pasar yakni Rp9.350 per kilogram.

Ruhaya (43) pedagang beras di pasar Baruga mengatakan, harga beras belum turun selama ia mendengar ada operasi pasar.

“Biasanya, harga beras akan turun ketika ada panen raya, karena banyak beras yang didatangkan dari petani lokal Sultra,” katanya.

Sedangkan beras yang ia jual saat ini katanya, kebanyakan didatangkan dari Sulawesi Selatan.

Pedagang beras lainnya, Sapri (47) mengaku, mulai membatasi membeli beras dari luar Sultra karena harganya juga mahal, ia takutkan tiba-tiba harga beras turun.

“Rugi kita kalau sudah beli beras banyak, tiba-tiba harga beras turun karena panen, tidak mungkin kita mau tetap jual dengan harga tinggi pasti tidak ada yang beli,” katanya. (ant/eff)