foto istimewa

Pesawat Kepresidenan Mendarat Perdana Di Bandara Internasional Kertajati

MAJALENGKA (IndependensI.com)  – Pesawat Kepresidenan yang ditumpangi Presiden RI Joko Widodo berhasil mendarat perdana di Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) atau Kertajati, Kabupaten Majalengka, Kamis (24/05/2018). Disambut tradisi water salute, Presiden Jokowi berharap bandara yang terletak di Kabupaten Majalengka ini dapat segera melayani masyarakat. Presiden memastikan pada awal Juni bandara terbesar ke dua setelah Bandara Soekarno Hatta ini  akan segera melayani masyarakat.

“Menteri Perhubungan  telah menyampaikan ke saya Insya Allah bisa beroperasi. Tanggal 8 Juni sudah ada penerbangan komersial yang masuk,” kata Presiden Jokowi.

foto istimewa

Presiden Jokowi berharap bandara ini ke depan dapat berdampak pada pertumbuhan ekonomi Kabupaten Majalengka dan Provinsi Jawa Barat. Selain itu Presiden juga berharap Bandara Kertajati dapat terintegrasi dengan infrastruktur transportasi lainnya. Ia menyebut dengan begitu akan menarik minat investor untuk berinvestasi.

“Kami juga ingin Bandara Kertajati terintegrasi dengan Pelabuhan Patimban. Karena jarak dari sini 40 kilometer sehinga ini memudahkan layanan kepada investor untuk masuk dan dengan begitu kita berharap pertumbuhan ekonomi Jawa Barat lebih meningkat dan lebih baik,” jelas Presiden Jokowi.

Pada kesempatan yang sama Presiden Jokowi juga mengapresiasi pembiayaan pembangunan Bandara Kertajati yang merupakan kolaborasi antara Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi Jawa Barat, dan perusahaan swasta.

“Model ini akan kita kembangkan di daerah lain sehingga kecepatan pembangunan bisa dirasakan masyarakat,” Jokowi.

Setelah Bandara Kertajati, lanjut Presiden Jokowi  akan ada beberapa bandara yang akan segera selesai pembangunannya seperti Bandara Ahmad Yani di Semarang, Bandara Samarinda, dan Bandara Kulonprogo di Yogyakarta yang diharapkan dapat selesai akhir 2019.

foto istimewa

Pada kesempatan yang sama Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menjelaskan Bandara Kertajati memiliki kapasitas hingga 5 juta penumpang per tahun dengan pergerakan pesawat sebanyak 200 pergerakan per hari.

“Kalau penumpang satu tahun kira-kira 5-6 juta, kalau movement kira-kira 200 movement per hari. Ini nanti PT Angkasa Pura II akan membangun (perpanjangan runway) dalam tahun ini. Akhir tahun ini akan selesai untuk 3000 meter, jadi saya kira tidak ada masalah semua ini dalam proses yang kita jalan semua,” ucap Menhub.

Senada dengan Presiden, Menhub Budi menyebut penerbangan komersial akan dimulai pada 8 Juni 2018.

“Beroperasinya tanggal 8 Juni 2018 tapi bisa juga maju, tanggal 8 Juni 2018 sudah dijadwalkan tapi bisa maju pada akhir Mei 2018. Maskapai yang sudah tercatat ada 3 diantaranya Citilink, Lion Air, dan Wings Air, rutenya Surabaya, ada yang ke Denpasar juga tapi ini lagi kita atur mungkin bukan 2 atau 3 mungkin bisa 6 lebih,” kata Menhub Budi Karya.

Selain penerbangan komersil, Menhub berharap penerbangan haji juga akan dilakukan melalui Bandara Kertajati.

Turut hadir dalam pendaratan pertama di Bandara Kertajati Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan, Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan, Dirjen Perhubungan Udara Agus Santoso, dan sejumlah pejabat terkait.