Paus Fransiskus (kanan) dengan penuh persahabatan dan persaudaraan, berjabat tangan dengan seorang anggota delegasi Orthodox Timur Tengah di Vatikan, Jumat, 21 Februari 2020. Foto: Vaticannews.va

Gereja Ortodoks Timur Tengah Temui Paus

VATIKAN (Independensi.com) – Delapan imam dan biarawan muda Gereja Ortodoks dari Timur Tengah dan Asia, yaitu Mesir, Armenia, Libanon, Suriah, India, dan Ethiopia, menghabiskan waktu satu pekan, 17 – 22 Februari 2020, di Vatikan dan Roma atas undangan Dewan Kepausan untuk Mempromosikan Persatuan Kristen.

Media resmi Negara Vatikan, Vaticannews.va, edisi Jumat, 21 Februari 2020, dengan judul: “Pope to Orthodox delegation: May we share gifts of the Holy Spirit”, melaporkan, delegasi terdiri dari 3 anggota masing-masing dari Gereja Ortodoks Koptik, Gereja Apostolik Armenia (Lihat Etchmiadzin dan Lihat Kilikia), Gereja Ortodoks Suriah Antiokhia, Gereja Ortodoks Ethiopia dan Gereja Ortodoks Suriah Malankara.

Kunjungan Gereja Ortodoks dari Timur Tengah dan Asia (India), di tengah-tengah perang saudara tengah berlangsung di Suriah (Syria), dimana kalangan pemberontak didukung Turki dan Amerika Serikat, sementara pemerintahan Presiden Suriah, Bashar Al Assad, didukung Federasi Rusia.

Perang terbuka di depan mata yang diduga melibatkan kepentingan ekonomi Rusia dan Turki di Suriah, terjadi setelah the Islamic State in Syria and Iraq (ISIS), mengalami kekalahan dalam perang melawan militer koalisi berbagai negara di Suriah.

Vaticanews.va, melaporkan, Kepala Negara Vatikan, Paus Franciskus, menyambut delegasi Gereja Ortodok di Vatikan dalam audiensi pada hari Jumat, 21 Februari 2020, dan mengambil kesempatan untuk mengirim salam khusus kepada para Kepala Gereja-Gereja Ortodoks Oriental.

“Setiap kunjungan membawa pembagian hadiah,” kata Paus.

Paus Fransiskus, ingat kunjungan Mary ke sepupunya, Elizabeth, untuk berbagi kegembiraannya karena telah menerima hadiah Tuhan.

“Seperti Maria dan Elizabeth,” kata Paus Fransiskus, “Gereja-gereja membawa serta berbagai karunia Roh, untuk dibagikan demi kebahagiaan dan keuntungan bersama mereka.”

Gereja Ortodoks di wilayah Timur Tengah, sering pula disebut Gereja Ortodok Timur, dengan nama resmi Gereja Katolik Ortodoks, juga disebut Gereja Ortodoks, Ortodoksi Timur, dan Ortodoksi, adalah Gereja Kristen terbesar kedua di dunia, dengan perkiraan jumlah umat sekitar 225–300 juta orang. Gereja Ortodoks Timur, bukan bagian dari Gereja Katolik Ritus Timur.

Gereja Ortodoks Timur termasuk salah satu lembaga keagamaan tertua di dunia, yang mengajarkan bahwa Gereja yaang Satu, Kudus, Katolik dan Apostolik didirikan oleh Yesus Kristus dalam Amanat Agung-Nya kepada para rasul, dan mempraktikkan apa yang dipahami sebagai iman asli yang diwariskan dari para Rasul.

Gereja Ortodoks Timur berada dalam persekutuan dengan Gereja Latin sebelum Skisma Timur – Barat tahun 1054, dan dengan gereja-gereja Oriental selama kuartal pertama sejarahnya.

Ortodoksi menyebar di seluruh Kekaisaran Romawi dan kemudian Bizantium serta daerah sekitarnya, memainkan suatu peran penting dalam budaya Eropa, Timur Dekat, Slavia, dan beberapa budaya Afrika. Tahta episkopalnya yang paling utama adalah Konstantinopel.

Ortodoksi tidak memiliki Kepausan ataupun keuskupan dengan ortoritas serupa. Sebutan “Timur” biasa digunakan, walaupun tidak resmi, diambil dari kaitannya secara geografis dengan gereja-gereja “Barat”, yang sekarang dikenal sebagai Gereja Katolik Roma, dan karena Konstantinopel merupakan ibu kota Kekaisaran Romawi Timur.

Kunjungan delegasi Ortodoks ke Roma, kata Paus, merupakan kesempatan untuk belajar tentang Gereja Katolik, tetapi “juga kesempatan bagi kita umat Katolik untuk menerima hadiah Roh yang Anda bawa.”

Rahmat Tuhan

Paus Franciskus melanjutkan untuk berterima kasih kepada Tuhan atas rahmat yang diberikan kepada anggota delegasi.

“Segala sesuatu dimulai di sana,” kata Paus Fransiskus, “dengan pengakuan rahmat kami, dengan pengakuan kami atas karya rahmat Allah, dengan keyakinan kami bahwa Dialah sumber kebaikan di dalam diri kita.”

Paus Fransiskus menyebut ini, “keindahan visi kehidupan Kristen.”

Paus Fransiskus, mengatakan bahwa dia berterima kasih kepada Tuhan atas “kesaksian yang diberikan oleh Gereja-Gereja Ortodoks Oriental Anda.

“Bagi Anda adalah Gereja-gereja yang telah memeteraikan iman mereka kepada Kristus dalam darah dan yang terus menaburkan benih-benih iman dan harapan, bahkan di daerah-daerah yang sering, tragisnya, penuh dengan kekerasan dan perang.”

Paus Franciskus juga menyatakan harapannya bahwa para imam dan biarawan muda Ortodoks telah memiliki pengalaman positif dari Gereja Katolik dan kota Roma.

“Semoga kehadiran Anda,” ujar Paus Fransiksus, menyimpulkan, “menjadi benih kecil tetapi berbuah yang akan menghasilkan buah dalam persekutuan yang terlihat di antara kita, dalam kesatuan penuh yang diinginkan oleh Yesus dengan penuh semangat.”

Keprihatinan Uskup Suriah

Vaticannews.va, di bagian lain, merilis keprihatinan Uskup Agung Gereja Katolik di Damascus, Ibu Kota Negara Suriah, Mgr Samir Nassar.

Uskup Agung Samir Nassar, dengan tegar sebagaimana dirilis Vaticannews, va, Kamis, 20 Februari 2020, menegaskan kembali kehadiran penting Gereja Katolik di negara di mana kekerasan telah merenggut ratusan ribu nyawa manusia dan telah menyebabkan migrasi paksa jutaan orang.

Suriah telah berperang selama sembilan tahun terakhir. Apa yang dimulai sebagai protes terhadap rezim Presiden Assad pada 2011 merosot menjadi perang antara pemerintah Suriah dan kelompok pemberontak anti-pemerintah.

Berbicara kepada Radio Vatikan, Uskup Agung Samir Nassar, dari Damaskus Maronit di Suriah, Jumat, 21 Februari 2020, menyentuh isu-isu terkait seperti keadilan, dialog antar-agama antara Kristen dan Muslim, migrasi, dan penerapan ajaran sosial Gereja dalam konteks dari Suriah.

Berbicara tentang kehadiran Gereja, Uskup Agung Nassar menegaskan ketekunan Gereja. “Kami masih di sana. Semua uskup dan imam, masih di sana … kami masih terus berjalan. ”

Mengenai dampak perang terhadap Gereja, dia berkata, “Kami adalah gereja yang sangat tua. Suatu saat di masa lalu, kami memiliki lebih dari 33.000 gereja di Suriah.

Sekarang, kami hanya memiliki beberapa ratus … kami telah kehilangan banyak … kami telah kehilangan lebih dari lima puluh persen dari jumlah kami … Kami adalah minoritas. Kami dulu sekitar lima persen, sekarang kami mungkin dua persen. ”

Mengulangi nasihat kerasulan Paus Benediktus di Sinode Gereja di Timur Tengah pada tahun 2012, Uskup Agung Nassar mengadvokasi tempat yang lebih kuat bagi kaum awam di Gereja, hubungan yang lebih baik antara Gereja Katolik dan Muslim, dan praktik sosial Gereja, ajaran sebagai sarana untuk memastikan misi Gereja di Suriah.

“Kita harus mengubah situasi. Semua orang menutup negaranya melawan tetangganya. Kita harus membuka perbatasan ini satu sama lain dan hidup dalam satu komunitas, satu persaudaraan orang. Inilah makna kehidupan Kristen, inilah makna agama kita,” kata Uskup Agung Samir Nassar.

Uskup Agung Samir Nassar memuji pertemuan para uskup hari Minggu, 23 Februari 2020 di negara-negara Mediterania di Bari, Italia, sebagai inisiatif yang baik untuk melindungi para korban perang di Suriah.

Uskup Nassar, mengatakan bahwa pertemuan itu, yang meramalkan kehadiran Paus Francis, adalah langkah yang baik menuju pencapaian perdamaian di wilayah Mediterania.

“Jika kita mulai di Mediterania, kita nanti bisa pergi ke daerah lain di dunia sehingga kita bisa memiliki kedamaian di mana-mana.” (Aju)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *