Kota New York Amerika Serikat

Berperilaku Buruk, Covid-19 Renggut 2.000 Nyawa di AS

NEW YORK (Independensi.com) – Sikap dan perilaku buruk masyarakat, berkeliaran bebas di tempat umum tidak menggunakan masker, di tengah keputusan lockdown Pemeritah Amerika Serikat, menjadi penyebab utama kematian sampai pada angka 2.000 (dua ribu) orang, akibat serangan ganas Corona Virus Disease-19 (Covid-19).

“Jika semua orang di masyarakat memakai masker, itu bisa mengurangi penularan,” kata Dr. Neil Fishman, Kepala Unit Medis Rumah Sakit Universitas Pennsylvania, Amerika Serikat, sebagaimana dilansir The New York Time, pukul 11.00 Waktu Indonesia Barat (WIB), Minggu, 29 Maret 2020.

“Tapi sayangnya saya berpikir bahwa kita tidak memiliki cukup masker untuk membuat kebijakan yang efektif di Amerika Serikat,” kata Neil Fishman.

Di Amerika Serikat, menurut New York Time, Minggu siang, 29 Maret 2020, dengan angka kematian mencapai 2.000 orang, tertinggi di dunia setelah di China dan Italia, para Dokter berusaha keras untuk meningkatkan pengujian dan menemukan perawatan anti-virus.

Mobilisasi di bidang medis mengingatkan upaya pengorganisasian selama Perang Dunia II, kata Robert Citino, direktur eksekutif Institut Studi Perang dan Demokrasi di Museum Perang Dunia II Nasional di New Orleans.

“Saya pikir tidak pernah ada lebih banyak kecerdikan manusia yang ditujukan untuk satu masalah ilmiah daripada yang kita hadapi saat ini,” kata Robert Citino.

Kita bisa belajar pelajaran penting. Bertahun-tahun dari sekarang, jika virus yang mematikan muncul, kita mungkin menemukan bahwa inovasi dan prosedur hari ini telah mempersiapkan kita untuk itu.

“Apa yang kami hadapi belum pernah terjadi sebelumnya, dan saya tidak ingin mengecilkan keseriusannya, tetapi ini bukan skenario terburuk,” kata Malia Jones, seorang peneliti yang mempelajari penyakit menular di University of Wisconsin di Madison.

“Saya harap hasil yang diambil di sini adalah bahwa kita akan lebih siap untuk menghadapi pandemi berikutnya,” kata Dr. Jones. “Ini adalah praktik yang baik untuk pandemi influenza baru. Itu skenario menakutkan yang sebenarnya. ”

Para ahli mulai mempertimbangkan kembali saran tentang masker untuk orang Amerika, bahkan ketika kekurangan terus berlanjut. Ketika pandemi Covid-19 terus merebak, para ahli mulai mempertanyakan panduan resmi tentang apakah orang biasa dan sehat harus melindungi diri mereka sendiri dengan masker bedah biasa, atau bahkan syal.

Lonjakan baru-baru ini dalam infeksi di Amerika Serikat berarti bahwa lebih banyak orang Amerika sekarang beresiko sakit.

Dan individu yang sehat, terutama mereka yang memiliki pekerjaan penting yang tidak dapat menghindari transportasi umum atau interaksi dekat dengan orang lain, mungkin perlu mulai memakai masker lebih teratur, beberapa dokter mengatakan.

Namun, bahkan dengan pekerja medis garis depan yang mengeluhkan kekurangan, hanya sedikit orang yang mungkin dapat menemukannya. Organisasi Kesehatan Dunia dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit terus menyatakan bahwa masker tidak serta merta melindungi orang sehat dari infeksi saat mereka menjalani kehidupan sehari-hari.

Pedoman resmi terus merekomendasikan bahwa masker disediakan untuk orang yang sudah sakit, juga untuk petugas kesehatan dan perawat yang berinteraksi dengan individu yang terinfeksi secara teratur. Orang lain, kata mereka, harus sering mencuci tangan dan menjaga jarak setidaknya enam kaki dari orang lain untuk melindungi diri mereka sendiri.

Sementara mengenakan masker mungkin tidak mencegah orang sehat dari sakit, dan tidak menggantikan langkah-langkah penting seperti mencuci tangan atau menjaga jarak sosial, itu mungkin lebih baik daripada tidak sama sekali, kata Dr. Robert Atmar, seorang spesialis penyakit menular di Baylor College.

Studi pandemi influenza telah menunjukkan bahwa ketika masker N95 bermutu tinggi tidak tersedia, masker bedah melindungi orang sedikit lebih banyak daripada tidak memakai masker sama sekali.

Tiga negara bagian

Presiden Amerika Serikat Donald JohnTrump, mengatakan pada Sabtu malam, 28 Maret 2020, bahwa ia tidak akan memaksakan karantina di New York, New Jersey dan Connecticut, tetapi sebaliknya akan mengeluarkan travel advisory yang “kuat” untuk dilaksanakan oleh gubernur ketiga negara bagian.

Donald John Trump membuat pengumuman di twitter hanya beberapa jam setelah mengatakan kepada wartawan bahwa ia sedang mempertimbangkan karantina dari tiga negara bagian dalam upaya membatasi penyebaran virus korona ke Florida dan negara bagian lainnya.

Donald John Trump membuat pengumuman di twitter hanya beberapa jam setelah mengatakan kepada wartawan bahwa ia sedang mempertimbangkan karantina dari tiga negara bagian dalam upaya membatasi penyebaran virus korona ke Florida dan negara bagian lainnya.

Sabtu malam, 28 Maret 2020, Centers for Disease Control and Prevention (C.D.C) mengeluarkan penasehat resmi yang mendesak penduduk ketiga negara bagian untuk “menahan diri dari perjalanan domestik yang tidak penting selama 14 hari segera.”

Penasihat, yang diposting ke situs web agensi dan akun Twitter-nya, tidak berlaku untuk “karyawan industri infrastruktur penting,” kata agensi. Itu termasuk truk, profesional kesehatan masyarakat, jasa keuangan, dan pekerja pasokan makanan.

Donald John Trump, ketika dia mengatakan sedang mempertimbangkan karantina untuk wilayah tersebut, tidak memberikan rincian tentang bagaimana pemerintahannya akan menegakkannya.

Kepada Cable News Network (CNN), Gubernur Andrew Cuomo dari New York mengkritik gagasan itu, menyebutnya “deklarasi perang terhadap negara.”

Donald John Trum, mempertanyakan tantangan logistik, serta pesannya, tatanan seperti itu akan hadir. “Jika Anda mulai membentengi daerah-daerah di seluruh negeri itu hanya akan benar-benar aneh, kontraproduktif, anti-Amerika, antisosial,” kata Donald John Trump.

Tayangan publik Trump atas pertimbangannya datang satu hari setelah dia menandatangani paket stimulus ekonomi US$2 triliun dan ketika kasus-kasus di daerah tristate terus meningkat.

Kasus juga telah berkembang di tempat lain di seluruh negeri, dengan setidaknya 17 negara bagian melaporkan penghitungan setidaknya 1.000 infeksi dan ahli bedah umum, Jerome Adams, menandakan bahwa Chicago, Detroit dan New Orleans muncul sebagai hot spot. Maryland pada hari Sabtu mengumumkan wabah di panti jompo Mount Airy di mana 66 warga dinyatakan positif dan 11 orang dirawat di rumah sakit.

Total nasional berdiri di atas 119.000, dan Donald John Trump telah di bawah tekanan substansial dari pejabat negara untuk berbuat lebih banyak untuk mengatasi krisis.

Momok karantina federal mengikuti gelombang gubernur yang, takut akan penyebaran virus lebih lanjut di negara bagian mereka, memerintahkan orang-orang yang telah melakukan perjalanan dari New York untuk mengisolasi diri mereka selama dua minggu setelah kedatangan mereka.

Gubernur Gina Raimondo dari Rhode Island mengatakan pada hari Jumat, 27 Maret 2020, pasukan negara bagian akan mulai menghentikan pengemudi dengan plat nomor New York sehingga para pejabat Garda Nasional dapat mengumpulkan informasi kontak dan memberitahu siapa pun yang datang dari negara bagian bahwa mereka dikenai karantina wajib selama 14 hari.

Texas, Florida, Maryland, dan South Carolina adalah beberapa negara bagian lain yang telah memerintahkan orang-orang yang datang dari New York ke karantina sendiri.

Di Texas, misalnya, pihak berwenang mengatakan Jumat, 27 Maret 2020, bahwa agen-agen Departemen Keamanan Publik akan melakukan kunjungan mendadak untuk melihat apakah para pelancong mematuhi mandat negara, dan mereka memperingatkan bahwa para pelanggar dapat didenda US$1.000 dan dipenjara selama 180 hari.

Staf medis yang mengenakan masker pelindung, kacamata dan jas merawat pasien yang menderita Corona Virus Disease-19 (Covid-19) di unit perawatan intensif di Rumah Sakit Oglio Po di Cremona, Italia, Kamis, 19 Maret 2020. Foto: REUTERS / FLAVIO LO SCALZO

Lamont, Gubernur Connecticut, minggu ini mendesak semua pelancong dari Kota New York untuk melakukan karantina sendiri selama dua minggu setelah memasuki negara bagian tersebut, tetapi ia berhenti mengeluarkan perintah yang mengharuskannya.

Badan yang memimpin tanggapan coronavirus negara itu mengatakan tujuh karyawan telah dites positif untuk virus itu, dengan empat kasus lainnya sedang ditangguhkan.

Meskipun dalam sebuah surat kepada serikat pekerja, pihaknya menolak permintaan untuk mengatakan di mana mereka berada, yang memicu kritik dari serikat pekerja bahwa agen itu membahayakan kesehatan masyarakat.

Para pemimpin serikat pekerja pekan lalu telah bertanya kepada agen, Badan Manajemen Darurat Federal, berapa banyak karyawan yang dites positif, dan di kantor mana, sehingga pekerja yang mungkin berinteraksi dengan orang-orang itu dapat memutuskan apakah akan diuji juga. Pada hari Jumat, 27 Maret 2020, Federal Emergency Management Agency (FEMA) menolak permintaan tersebut, mengatakan serikat pekerja tidak perlu tahu.

Menanggapi pertanyaan dari The Times, agensi pada hari Sabtu, 28 Maret 2020, mengatakan tujuh karyawan telah dites positif untuk Covid-19.

“Saat ini, FEMA memiliki 11 total kasus – tujuh karyawan telah dites positif dan empat kasus potensial sedang menunggu,” Lizzie Litzow, juru bicara FEMA, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Orang-orang yang perlu mengetahui nama dan lokasi mereka telah dibuat sadar.”

Steve Reaves, Presiden Federasi Amerika Pegawai Pemerintah Lokal 4060, yang mewakili sekitar 5.000 karyawan FEMA, mengatakan bahwa dengan tidak berbagi rincian tentang infeksi staf dengan serikat pekerja, agensi membahayakan karyawan lain serta keselamatan orang-orang untuk siapa agen saat ini memberikan bantuan. Secara keseluruhan, agensi ini memiliki sekitar 14.000 karyawan.

“Jika kita di luar sana membagikan topeng dan sarung tangan, dan kita punya Covid, maka mereka terkontaminasi,” kata Mr. Reaves, merujuk pada penyakit yang disebabkan oleh coronavirus.

Kekhawatiran atas keselamatan karyawan FEMA datang karena badan tersebut telah terentang tipis oleh tiga tahun bencana alam utama, dan karena telah dipaksa untuk dengan cepat memikirkan kembali rekomendasinya untuk tempat penampungan darurat, yang sering menampung banyak orang yang selamat di tempat-tempat yang dekat, yang berisiko. penularan penyakit.

Yang utama di Negara Bagian New York tertunda, dan Kota New York mungkin akan mendenda mereka yang melanggar aturan sosial.

New York akan menunda Pemilihan Presiden paa 28 April sampai 23 Juni 2020, Gubernur Andrew M. Cuomo mengumumkan pada hari Sabtu, 28 Maret 2020, memberi waktu bagi negara bagian untuk menyelenggarakan pemilihan karena negara itu berjuang melawan Covid-19 yang terus meluas.

Lebih dari selusin negara bagian lain telah menjadwal ulang pemilihan utama mereka karena kalender kampanye telah dibatalkan oleh wabah, mengutip bimbingan dari pejabat kesehatan yang telah mendesak orang untuk menghindari pengumpulan tempat, termasuk tempat pemungutan suara.

Beberapa dari negara-negara tersebut telah beralih ke pemungutan suara sepenuhnya melalui surat dan telah memperpanjang tenggat waktu untuk melakukannya.

Dan para pejabat New York City diharapkan untuk memutuskan akhir pekan ini apakah akan mengenakan denda US$500 pada penduduk yang melanggar aturan sosial selama wabah coronavirus dengan berkumpul dalam kelompok besar di taman dan mengabaikan perintah polisi untuk membubarkan diri.

Sebagian besar warga New York telah menghormati aturan, kata Walikota Bill de Blasio pada hari Jumat, 27 Maret 2020, tetapi para pejabat telah mengamati beberapa pelanggaran.

Pada Sabtu malam, 28 Maret 2020, para pejabat Kota New York melaporkan lonjakan tajam dalam kematian sejak Jumat malam, mengatakan bahwa 222 orang tewas dalam jendela 24 jam itu, sehingga totalnya menjadi 672 orang.

Seorang tahanan di Louisiana telah meninggal, dan yang lain di penjara telah dirawat di rumah sakit.

Seorang narapidana di penjara federal di Louisiana telah meninggal karena virus corona baru, menurut Biro Penjara. Kematian tersebut merupakan yang pertama melibatkan seorang narapidana dalam sistem penjara federal.

Narapidana, Patrick Jones, adalah pria berusia 49 tahun dengan kondisi medis jangka panjang yang sudah ada, menurut biro itu.

Corey Trammel, salah satu presiden serikat penjara lokal di Kompleks Pemasyarakatan Federal di Oakdale, La., Mengatakan bahwa lebih dari 10 narapidana dari penjara telah dirawat di rumah sakit dan lebih dari 60 narapidana berada dalam isolasi dengan gejala atau berada di karantina. Dia mengatakan setidaknya enam anggota staf di penjara diduga memiliki virus.

Departemen Kesehatan Masyarakat Cook County akan merilis informasi pada hari Selasa, 24 Maret 2020 atau Rabu, 25 Maret 2020, tentang penyebab dan cara kematian, menurut juru bicara departemen.

Orang dewasa yang lebih tua, terutama mereka yang berusia 80-an dan 90-an, telah dipandang sebagai yang paling rentan dalam wabah, tetapi orang-orang muda juga telah meninggal.

Pada hari Sabtu, kematian di Amerika Serikat melebihi 2.000, dengan setidaknya 50 di Illinois. Lebih dari 3.500 kasus diketahui virus telah diidentifikasi di negara bagian.

Kantor hak sipil federal menolak penjatahan perawatan medis berdasarkan kecacatan atau usia.

Kantor hak-hak sipil Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan Amerika Serikat (AS) mengatakan kepada penyedia layanan kesehatan pada hari Sabtu bahwa mereka mungkin tidak menolak perawatan medis kepada orang-orang berdasarkan cacat atau usia mereka selama keadaan darurat coronavirus.

Arahan, dirilis dalam buletin, datang beberapa hari setelah advokat hak-hak penyandang cacat mengajukan keluhan dengan alasan bahwa protokol untuk ransum perawatan medis yang menyelamatkan jiwa – diadopsi oleh Alabama dan Negara Bagian Washington – bersifat diskriminatif.

Rencana Alabama memerintahkan rumah sakit untuk tidak menawarkan ventilator mekanik kepada orang-orang dengan kondisi kesehatan tertentu. (Aju)

 

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *