PERJANJIAN KERJASAMA - Technology Growth Investor KKR & Co, Kirby Lam (keempat dari kiri) dan CEO & Founder Privy, Marshall Pribadi (kelima dari kanan) berfoto bersama para Direksi dan Komisaris Telkom dan MDI Ventures usai penandatanganan kerjasama investasi KKR dan Privy di Bali Nusa Dua Convention Center, Nusa Dua, Bali, Senin (14/11/2022). Acara penandatanganan ini bersamaan digelarnya B20 Summit 2022 di Bali. (Istimewa)

Privy Dapat Suntikan Dana dari KKR

NUSA DUA (Independensi.com) – Firma investasi global ternama, KKR dan Privy (Perusahaan) institusi rintisan digital terdepan, mengumumkan penandatanganan perjanjian kerjasama investasi bersamaan dengan digelarnya B20 Summit 2022 di BNDCC Bali, Nusa Dua, Senin (14/11/2022). KKR akan menjadi investor terbesar dengan menyuntikkan dana Seri C sebesar 48 juta dolar AS kepada Privy. Dengan demikian, KKR bergabung dengan para investor yang sudah ada, yakni MDI Ventures, GGV Capital & Telkomsel Mitra Inovasi, dan investor baru Singtel Innov8.

Investasi tersebut akan memperkuat posisi Privy sebagai perusahaan startup penyedia tandatangan dan identitas digital terbaik di Tanah Air. Selain itu, pendanaan ini turut mendukung pengembangan produk perusahaan bagi pebisnis dan masyarakat untuk mengakses layanan secara aman sekaligus mempercepat transformasi digital yang lebih luas.

Investasi terbaru di Privy ini untuk mendukung komitmen pemerintah Indonesia dalam rangka mempercepat transformasi digital melalui empat sektor strategis yaitu infrastruktur digital, tata kelola pemerintahan secara digital, ekonomi digital, dan masyarakat digital serta berkontribusi pada pengembangan komunitas digital di Asia Tenggara.

Ekonomi digital Indonesia diproyeksikan mencapai 146 miliar dolar AS pada tahun 2025 dan dipastikan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara dengan nilai lebih dari 300 miliar dolar AS pada tahun 2030. Diharapkan dengan dukungan investor baru dan lama, Privy juga bermaksud untuk berekspansi ke pasar luar negeri untuk lebih mempercepat pertumbuhan.

CEO and Founder Privy, Marshall Pribadi mengatakan, “Kami sangat antusias dan menyambut baik KKR sebagai investor baru kami. Partisipasi mereka dalam pendanaan terbaru ini dan dukungan berkelanjutan dari investor yang ada, merupakan bukti kemajuan yang telah kami buat selama ini, dan keyakinan dalam visi jangka panjang kami untuk membangun kepercayaan digital melalui platform dan potensi transformasi digital Indonesia. Dengan keahlian dan pengalaman global mereka, dikombinasikan dengan dukungan dari investor kami yakni MDI Ventures, GGV Capital dan TMI, yang berperan penting dalam mencapai kesuksesan kami selama ini, Privy berada di posisi yang tepat untuk berinovasi lebih lanjut dengan penawaran baru dan kemampuan yang lebih kuat serta membangun fondasi yang kokoh untuk ekspansi ke luar negeri.”

Kemudian, Mukul Chawla selaku Partner and Head of Growth Equity, Asia Pacific KKR mengatakan, “Privy telah menempatkan diri sebagai pelopor platform digital trust di Indonesia. Kami sangat antusias dengan potensi pertumbuhan perusahaan dan peluang untuk memajukan transformasi dan kemakmuran digital Indonesia.”

Sedangkan Louis Casey selaku KKR’s growth technology lead in Southeast Asia mengatakan, “Privy telah membangun platform industri terkemuka yang menggabungkan fitur terbaik, desain yang ramah pengguna, dan infrastruktur yang aman dan memenuhi persyaratan peraturan yang ada. Kami ingin memanfaatkan jaringan global dan keahlian operasional KKR untuk membawa Privy ke tingkat pertumbuhan berikutnya dan memperluas kepercayaan digital bagi individu dan perusahaan di seluruh Indonesia.”

Berdiri pada tahun 2016, Privy menjadi platform digital trust terdepan di Indonesia yang menyediakan produk identitas digital terpercaya dan tanda tangan digital yang mengikat secara hukum. Perusahaan rintisan asal Yogyakarta ini menawarkan layanan termasuk tanda tangan digital, layanan verifikasi digital, manajemen dan pengarsipan dokumen elektronik di berbagai sektor termasuk layanan keuangan, perawatan kesehatan dan pendidikan.

Pada tahun 2018, Privy menjadi lembaga non-pemerintah pertama yang mendapat lisensi Certificate Authority (CA) oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika Indonesia dan penyedia layanan Know-Your-Customer elektronik pertama yang tercatat di Otoritas Jasa Keuangan Indonesia (OJK) sebagai penyedia layanan keuangan digital.

Saat ini, Privy adalah pemimpin pasar identitas digital dengan lebih dari 30 juta pengguna terverifikasi dan 1.800 perusahaan yang menggunakan produk tanda tangan digital, verifikasi digital, dan perangkat lunak berlangganan sebagai layanan, serta memproses lebih dari 40 juta tanda tangan digital per tahun.

KKR melakukan pelbagai investasi merupakan bagian dari strategi mengembangkan teknologi generasi berikut di Asia. Privy adalah investasi teknologi pertumbuhan terbaru KKR dalam bisnis perangkat lunak di Asia Tenggara dan menambah jajaran investasi terbaru di kawasan ini termasuk GrowSari, sebuah platform e-commerce bisnis-ke-bisnis yang melayani usaha kecil dan menengah (UKM) di Filipina, serta KiotViet, platform pedagang untuk UKM di Vietnam.

Investasi teknologi terbaru KKR lainnya di kawasan Asia Pasifik adalah Education Perfect yakni platform perangkat lunak pendidikan di Selandia Baru, kemudian dataX ( sebelumnya bernama From Scratch) adalah perusahaan perangkat lunak dan layanan internet di Jepang. NetStars yang merupakan operator pembayaran kode QR terbesar di Jepang dan Livspace platform renovasi rumah Direct-to-Consumer yang hadir di India dan Singapura. Rincian tambahan dari transaksi tidak diungkapkan.