Mentan Andi Amran Sulaiman. (Humas Kementerian Pertanian)

Mentan Optimistis Ekspor Pertanian 2017 Rp 441 Triliun, Naik 24 hingga 25 Persen

JAKARTA (Independensi.com) – Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman membuktikan optimisme yang dibarengi dengan “Kerja Keras dan Kerja Cerdas”, di atas keikhlasan, pasti membuahkan hasil. Hal itu disampaikan Mentan, saat membuka Musrenbangtan 2018 di auditorium Kantor Pusat Kementerian Pertanian, Senin (21/5/2018).

Peserta Musrenbangtan, berasal dari seluruh dinas pertanian tingkat propinsi, kabupaten dan kota, istimewanya, turut hadir Gubernur Gorontalo, Habibie. “Kami, diawal tugas, sebagai Menteri, mendapat tanggung jawab, dari Bapak Presiden, menyelesaikan rehabilitasi irigasi seluas 3 juta ha dalam 3 tahun, namun Alhamdulillah, dengan kerja keras kita semua, dalam tempo 2 tahun bisa selesai,” ujar Mentan.

“Kita bisa melihat saat ini minat generasi muda di perdesaan mulai meningkat pada sektor pertanian. Teknologi mekanisasi, membuat gairah tersendiri, jaminan harga produksi petani, membuat, sektor pertanian saat ini diminati, kenapa tidak, bisa dibuktikan, selama ini kita, impor bawang merah, sekarang sudah ekspor, 20.000, Ton, Jagung, selama ini kita impor hingga 10 Triliun, saat ini, sudah ekspor hingga 300.000 ton, dari 500.000 ton target nasional.

Sekali lagi harus optimis, barusan saya, dapat informasi terbaru, dari Gubernur Gorontalo, Rusli Habibie, yang turut hadir bersama kita di Musrenbang Pertanian 2018, bahwa Volume Ekspor Jagung Gorontalo, sudah mencapai, 107 ribu ton, melebihi dari target 57.000 ton, makanya kita optimis, tadinya target kita hanya 300.000 ton, namun melihat peningkatan produksi di seluruh sentra jagung., mungkin bisa hingga 1 juta ton,” ujar mentan.

Mentan mencontohkan saat ini, terobosan di sektor pertanian menunjukkan arah yang positif. Bawang putih, impornya mulai turun, kita kembangkan bawang putih, berdasarkan keunggulan komparatif lokasi dan klimatologi.

Ia mencontohkan di Banyuwangi sudah panen bawang putih yang aroma dan rasanya 5 kali lebih baik, dari negeri asal bawang putih.

“Bahkan, mereka berminat impor dari kita, luar biasa kan, makanya media harus tulis, jangan kalau harga naik beritanya besar dan durasinya berulang-berulang, Banyuwangi 2 tahun lalu, angka kemiskinan mencapai 39 persen, sekarang? turun hingga 8,6 persen, sektor pertanian mengambil andil yang besar, dari perubahan kondisi itu, bersama sektor lain tentunya. Optimis harus optimis,” tegas Mentan.

Baru-baru ini, atas perintah Bapak Presiden, kita luncurkan Program Bekerja, “Bedah Kemiskinan Rakyat Sejahtera” di 1000 Desa, 100 Kabupaten, kita membagikan, Ternak Ayam, Kampung, dengan Kandang dan Pakannya selama 6 bulan hingga bertelur, masyarakat penerima program ini, adalah yang pra sejahtera dengan tingkat pendapatan 1 hingga 1,3 juta/bulannya, dengan program “Bekerja” dalam 6 bulan, bisa meningkatkan pendapatan hingga 2,5 juta/ bulannya, bukan hanya ternak ayam, kita juga bantu ternak kambing, domba dan KRPL, Kawasan Rumah Pangan Lestari, untuk kebutuhan dapur masyarakat.

Mentan menambahkan saat ini Kementerian Pertanian memasyarakatkan pembangunan kawasan, dengan model cluster, memanfaatkan pekarangan yang di integrasikan, mulai dari luasan 1000 hektare, bersama cluster yang kita bangun, dalam 1 Kecamatan, atau bisa gabungan 2 dan 3 Kecamatan, dibangun juga Industri Pengolahannya.

“Contohnya, mangga, ketika tanaman mangga ini dibagikan, turut juga industri pengolahanya dibangun, dan ini pasti berhasil dan merubsh pola masyarakat, yang tadinya hanya menghasilkan buah, menjadi pengusaha industri, ini dapat diyakini akan tidak ada lagi masyarakat, miskin atau kurang mampu,” pungkas mentan.