Ilustrasi tinju wanita. (Dok/Ist)

Ajang Tinju Wanita Profesional Siap Digelar

JAKARTA (Independensi.com) – Dalam rangka meramaikan geliat tinju profesional di Tanah Air, V’s Boxing Promotions menghadirkan pertandingan profesional¬†yang digabung dengan musik entertainment yang bertajuk “WO-MAN Infinite Fight, Fearless Soul 2020” (enam partai) di The Pallas, SCBC, Jakarta, 19 April mendatang. Ajang ini sekaligus menyambut Hari Kartini sebagai salah satu ajang inspirasi a woman empowerment.

Menariknya, ajang tinju ini akan merupakan ajang tinju yang pertama di Indonesia sebagai Boxingtaiment, kolaborasi antara tinju dan pertunjukan entertainment, dimana Milasari akan mempertandingkan dua partai utama yakni tinju wanita kelas Bantam Junior 52,2 KG (8 ronde), memperebutkan sabuk emas Kartini. Pada partai tersebut, petinju Felmi Sumahe (Nainggolan Gym Jakarta) akan menghadapi Febriyanti Lubis (Amanatun So’e Depok). Kemudian terdapat satu partai pria profesional nomor satu di Indonesia saat ini, yakni di kelas Ringan Junior 58,9 KG (10 Ronde) antara James Mokoginta sebagai juara WBC Asia (Nainggolan Gym Jakarta) melawan Jason Butar Butar yang juga juara ATI Nasional (Kodam Jaya Jakarta). Keduanya memperebutkan Sabuk Emas GR (Goro).

Tidak hanya itu, acara ini juga diselingi dengan hiburan musik kolaborasi musisi ternama Indonesia yakni Ari Lasso dan Paul Latumahina (T-five). Selain itu, perhelatan ini menjadi debut profesional dua petinju amatir yakni Serda Abdul Sada dan Serda Ali Ridwam Songut, keduanya dari BPR 3/Kostrad Maros, Makassar.

Milasari Kusumo Anggraini. (Ist)

“Latar belakangnya antara lain dalam rangka menyambut hari Kartini, selain itu kami ingin mencari potensi petinju profesional di Indonesia yang bisa berprestasi dunia. V’s Boxing Promotions juga ingin menggairahkan dan memajukan tinju profesional kedepannya. Konsepnya kami ingin mengangkat pertandingan tinju tidak hanya sebagai tontonan yang seru dan menarik, tapi juga ada unsur seninya. Jadi anak muda, orang tua atau keluarga bisa fun dan happy menyaksikan olahraga yang identik dengan image keras, diselingi dengan penampilan musik Paul Latumahina dan Ari Lasso,” kata promotor Milasari Kusumo Anggraini melalui rilisnya, Rabu (4/3/2020).

Lebih jauh Milasari mengatakan, dirinya berkecimpung di dunia tinju bermula terinspirasi oleh almarhum sang ayah dimasa kecilnya. Ditambah lagi, salah satu putranya yang bernama Verrel Dylastra juga menekuni dunia tinju amatir saat menempuh pendidikan di Amerika Serikat. Verrel bahkan menyabet prestasi terbaik salah satunya sebagai runner up Golden Gloves California, Negara Bagian Amerika dan beberapa pencapaian lainnya.

“Almarhum Papa saya yang memberikan influence awal. Idolanya adalah Muhammad Ali dan saya dulu suka menemaninya nonton tinju. Namun jujur saya makin jatuh cinta dunia tinju, setelah saya melihat perkembangan anak saya Verrel. Baik dari karakter keseharian maupun pendidikannya sangat bagus berkat kedisiplinan dalam latihan tinju,” ungkap Milasari. “Nilai akademisnya bahkan naik, padahal latihan tinju itu berat dan menyita waktu. Jadi saya ingin image seorang petinju di Indonesia itu harus sukses dalam pendidikan dan mempunyai karakter atau attitude yang bagus juga” imbuhnya.

Pemerhati tinju nasional Martinez dos Santos yang terlibat juga di tim V’s Boxing Promotions menambahkan, event tinju profesional WO-MAN Infinite Fearless Soul 2020 nanti tidak hanya menyuguhkan laga enam partai yang berkualitas semata. Tapi untuk melihat potensi para petinju lainnya agar bisa mencuat dan berprestasi dunia layaknya Ellyas Pical, Nico Thomas, Mohamad Rachman, Chris John, maupun Daud Yordan.

“Saya pikir konsep promotor Milasari sudah tepat, melihat jauh ke depan bagaimana bisa mengangkat prestasi tinju Indonesia. Disamping menampilkan petinju-petinju berpengalaman yang sudah punya prestasi di nasional dan internasional, juga menampilkan dua petinju amatir yang baru masuk tinju pro: Abdul Sada (kelas welter), Ali Ridwan Songut (kelas bantam). Ini dua petinju yang punya masa depan cerah karena mereka punya prestasi bagus di amatir. Terpenting mereka terus diberi panggung untuk bertanding, dan diarahkan dengan baik dan profesional. Jika itu dilakukan, bukan tak mungkin akan seperti Ellyas Pical, Chris John, dan lain-lain,” kata Martinez.

Mengenai partai utama James Mokoginta vs Jason Butar-Butar, serta Felmi Sumahe vs Febriyanti Lubis, Martinez mengatakan dapat dipastikan menjadi daya tarik yang luar biasa. Mereka akan menyajikan pertarungan yang seru, menarik, dan menegangkan. Pun empat partai tambahan lainnya takkan kalah serunya. “Saya optimistis dengan komitmen Milasari, apalagi beliau punya relasi yang sangat luas, baik di dalam dan luar negeri, terutama dengan dunia tinju di AS, seperti dengan promotor kondang Bob Arum, pelatih kenamaan Freddie Roach, Mike Tyson, dan lain-lain. Suatu saat impian Indonesia untuk melahirkan juara dunia lagi bisa terwujud,” pungkas Martinez.

Penjualan tiket pertandingan tinju WO-MAN Infinite Fearless Soul 2020 yang merupakan kolaborasi pertandingan tinju dan pertunjukan musik Ari Lasso dan Paul Latumahina dapat di pesan melalui layanan tiket bookmyshow.

Susunan Partai WO-MAN Infinite Fearless Soul 2020.

1. Kejuaraan memperebutkan Sabuk Emas GR Kelas Ringan Junior 58,9 KG (10 Ronde) James Mokoginta (Nainggolan Gym Jakarta) vs Jason Butar Butar (Kodam Jaya Jakarta)

2. Kejuaraan memperebutkan Sabuk Emas Kartini Kelas Ringan Junior 52,2 KG (8 Ronde)
Felmi Sumahe (Nainggolan Gym Jakarta) vs Febriyanti Lubis (Amanatun So’e BC Depok)

3. Kejuaraan memperebutkan Sabuk Emas V’s Boxing Promotions. Kelas Bantam 53,5 KG (8 Ronde)l Fasidus Nuno, Juara Nasional ATI (Victory Target BC Jakarta) vs Samuel Tehuayo Mantan Juara UBO (BSA Martial Arts Tangsel)

4. Kelas Ringan Junior 58,9 KG (8 Ronde) Jufti Kakahue, Juara Nasional KTPI (Aquase Boxing Camp Tangsel) vs Nur Ramajang Arkiang, Peringkat 4 Nasional (KPJ Bulungan BC Jakarta)

5. Kelas Welter 66,6 KG (6 Ronde)
Doni Sikumbang, Peringkat 6 Nasional (Nainggolan BC Jakartw) vs Serda Abdul Sada (BPR 3/Kostrad Maros, Makassar)

6. Kelas Bantam 53,5 KG (6 Ronde)
Asyer Aluman, Peringkat 3 Nasional (Germindo BC Jakarta) vs Serda Ali Ridwan Songut, Juara Amatir (BPR 3/Kostrad Maros, Makassar)