Penasihat Menteri Negara China dsn Menteri Luar Negeri Wang Yi

China Soroti Signifikansi Eksistensi ASEAN

BEIJING (Independensi.com) – Kantor Berita Nasional China, Xinhuanet.com, Minggu, 17 Januari 2021, menyoroti signifikansi persahabatan China dengan Associatin of South East Asian Nation (ASEAN), termasuk Indonesia.

Mengutip penasihat Negara China dan Menteri Luar Negeri Wang Yi mengakhiri kunjungannya ke empat negara Asia Tenggara pada hari Sabtu, 16 Januari 2021, perjalanan keduanya ke wilayah tersebut sejak awal pandemi Corona Virus Disease-19 (Covid-19), dengan kedua belah pihak menyatakan keinginan yang kuat untuk menjalin kemitraan yang lebih erat.

Tahun 2021 menandai peringatan 30 tahun hubungan dialog antara China dan Association of Southeast Asian Nations (ASEAN), sebuah tonggak penting dalam pengembangan hubungan bilateral. Jika dipikir-pikir, ini merupakan perjalanan luar biasa yang dimulai dengan visi strategis.

Di antara mitra dialog ASEAN, China telah menjadi nomor satu di banyak bidang. China adalah yang pertama bergabung dengan Perjanjian Persahabatan dan Kerja Sama di Asia Tenggara, yang pertama menjalin kemitraan strategis dengan ASEAN, yang pertama memulai negosiasi tentang kawasan perdagangan bebas dengan ASEAN, dan yang pertama memberikan dukungan tegas untuk sentralitas ASEAN di Kerja sama regional Asia Timur.

Menurut Xinhuanet.com, tahun 2020, menghadapi krisis kesehatan global sekali dalam satu abad dan tantangan ekonomi yang menyertainya, China dan ASEAN bekerja sama dalam menangani pandemi Covid-19 dan membuka kembali ekonomi, menjadikan Asia Timur sebagai teladan bintang dalam perang global melawan novel coronavirus dan burung awal dalam mencapai pemulihan ekonomi.

Terlepas dari kontraksi perdagangan global dan resesi ekonomi, kedua belah pihak menjadi mitra dagang terbesar satu sama lain untuk pertama kalinya pada tahun 2020.

Kedua belah pihak juga bersama-sama mendorong penandatanganan Regional Comprehensive Economic Partnership (RCEP), yang melahirkan dunia internasional. kawasan perdagangan bebas paling menjanjikan dengan populasi terbesar dan agregat ekonomi terbesar.

Kunjungan ke Myanmar, Indonesia, Brunei, dan Filipina ini merupakan perjalanan pertama Wang ke negara tetangga di tahun baru, menyoroti pentingnya ASEAN dalam kebijakan luar negeri China.

Pertarungan bersama melawan Covid-19 baru berada di puncak agenda kedua belah pihak. ASEAN mendukung China dengan sumbangan pasokan medis ketika China sedang berjuang melawan penyakit tersebut.

China membalas budi nanti dengan menawarkan pasokan medis, mengirim tim medis, berbagi pengalaman pencegahan dan pengobatan, serta meningkatkan kerja sama vaksin.

Seperti yang berulang kali ditekankan oleh pihak China, ketika pandemi yang melanda terus mendatangkan malapetaka, China tetap memperhatikan kebutuhan negara-negara ASEAN untuk vaksin Covid-19, dan telah berjanji untuk melakukan kerja sama vaksin dengan lebih banyak anggota ASEAN.

Pemulihan ekonomi pasca pandemi juga menjadi agenda utama kerja sama China-ASEAN.

Selama kunjungan Wang, pihak China dan keempat negara juga sepakat untuk lebih memperkuat kerja sama di berbagai bidang seperti perdagangan, investasi, maritim, perikanan, perjalanan, energi, budaya, pertukaran antar-orang, pembangunan berkelanjutan, dan menangkap peluang kerja sama baru. dibawa oleh ekonomi digital termasuk 5G dan e-commerce.

Di seluruh dunia, ekonomi global sedang mengalami resesi yang dalam, dan proteksionisme, unilateralisme, dan hegemonisme yang bangkit kembali menjadi ancaman besar bagi perdamaian dan pembangunan dunia.

Baik sebagai pendukung kuat multilateralisme dan ekonomi dunia terbuka, China dan ASEAN dapat menjadi katalisator yang kuat untuk kemajuan dan perdagangan global.

Dengan penandatanganan RCEP dan momentum kerjasama yang kuat, kedua belah pihak dapat terus memainkan peran utama dalam pemulihan dan pertumbuhan ekonomi pasca pandemi di kawasan.

Karena kemajuan luar biasa selama 30 tahun terakhir, China dan ASEAN telah memberikan contoh dalam membangun komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia.

Berdiri di persimpangan sejarah, kedua belah pihak harus menangkap peluang baru, menghindari kebisingan dan gangguan, dan menjalin komunitas yang lebih dekat dengan prospek cerah.(aju)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *