Umat Katolik Irak menghadiri Misa Malam Natal di Church of the Immaculate Conception, Kamis 24 Desember 2020.

Umat Katolik di Iraq Berdoa Demi Kelancaran Kunjungan Paus Fransiskus

VATICAN CITY (Independensi.com) – Kardinal Patriark Khaldea Louis Raphaël Sako, Uskup Agung Bagdad, telah menyusun doa yang dibacakan oleh gereja-gereja di seluruh Irak mulai Minggu, 17 Januari 2021, sebagai persiapan untuk kunjungan Kepala Negara Vatikan, Paus Fransiskus pada 5 – 8 Maret 2021.

Perjalanan 5 – 8 Maret 2021, sesuai perencanaan tahun 2020, akan membawa Paus ke ibu kota Baghdad, serta Ur, sebuah kota yang terkait dengan tokoh Abraham di Perjanjian Lama, dan Erbil, Mosul dan Qaraqosh di dataran Niniwe.

Presiden Irak Barham Salih mengatakan dalam sebuah posting di Twitter ketika perjalanan itu diumumkan bulan Desember 2020 bahwa perjalanan itu “akan menjadi pesan perdamaian bagi warga Irak dari semua agama & berfungsi untuk menegaskan nilai-nilai keadilan & martabat kita bersama.”

Paus berusia 84 tahun itu sudah mendapatkan vaksinasi Covid-19. Paus mengatakan dalam wawancara setiap orang yang mampu harus divaksinasi.

Kantor Berita Nasional Vatikan, Vaticannews.va, Minggu pagi, 17 Januari 2021, menyebutkan, Irak menunggu Kepala Negara Batikan, Paus Fransiskus dan berdoa agar kunjungannya tidak hanya terjadi tetapi juga menghasilkan buah dialog dan perdamaian di antara orang-orang, yang telah lama dicobai oleh kekerasan dan perpecahan.

Negara yang dilanda perselisihan itu terus mengalami ketegangan tidak hanya di sepanjang perbatasannya dengan Suriah tetapi juga di dalam, dari Nasiriyah hingga daerah Mosul, yang merupakan ibu kota ‘Negara Islam’ antara tahun 2014 dan 2017.

Ribuan mayat terus berserakan. Digali dari kuburan massal di Mosul, menunjukkan tingkat terorisme yang berkuasa di sana di bawah teror The Islamic State of Iraq and Syria (ISIS).

Vatikan mengumumkan pada 7 Desember 2020, bahwa Paus Fransiskus dijadwalkan melakukan Perjalanan Apostolik ke Irak pada 5-8 Maret 2021, mengunjungi Baghdad, dataran Ur, Mosul, dan Qaraqosh.

Vaticannews.va, melaporkan, rencana kunjungan Paus Fransiskus ke Iraq, untuk menghidupkan kembali harapan.

“Kami telah hidup dalam ketakutan selama beberapa waktu, tetapi juga dalam pengharapan,” kata Kardinal Louis Raphaël Sako, Patriark Gereja Katolik Khaldea.

Itulah reaksinya ketika Vatikan mengumumkan pada 7 Desember 2020, bahwa Paus akan melakukan Perjalanan Apostolik ke Irak, 5 – 8 Maret 2021.

Paus bermaksud mengunjungi Baghdad, dataran Ur, Mosul, dan Qaraqosh. Kardinal yang merupakan Uskup Agung Baghdad, menganggap ini sebagai tanda kelahiran kembali negara itu.

Dalam laporannya, Vaticannews.va, menyebutkan, umat Katolik di Iraq, terus berdoa untuk terwujudnya kunjungan Paus Fransiskus. Karena sebelumnya Paus Fransiskus, mengingatkan, realisasi kunjungannya ke Iraq, sangat tergantung dari sampai sejauh mana upaya negara itu mengeliminir penularan pandemic Covid-19.

Dalam semangat ini, Kardinal Sako telah menyusun doa meminta umat Khaldea untuk membacanya bersama dalam Misa setiap hari Minggu mulai tanggal 17 Januari.

Dalam doanya, Kardinal Sako, mengatakan, “Tuhan, Tuhan kami, berikan Paus Fransiskus kesehatan dan keselamatan untuk melaksanakan dengan sukses kunjungan yang ditunggu-tunggu ini.”

“Berkati upayanya untuk mempromosikan dialog, meningkatkan rekonsiliasi persaudaraan, membangun kepercayaan diri, mengkonsolidasikan nilai-nilai perdamaian dan martabat manusia, terutama bagi kami orang Irak yang telah melalui “peristiwa” menyakitkan yang mempengaruhi kehidupan kami.”

“Tuhan dan Pencipta, terangi hati kami dengan cahaya-Mu, untuk mengenali kebaikan dan kedamaian, dan untuk merealisasikannya.”

“Bunda Maria, kami mempercayakan kunjungan Paus Fransiskus untuk perawatan ibu Anda sehingga Tuhan dapat memberi kami rahmat hidup dalam persekutuan nasional penuh, dan untuk bekerja sama secara persaudaraan untuk membangun masa depan yang lebih baik bagi negara kami dan warga negara kami. Amin.”

Segera setelah pengumuman perjalanan kepausan, Patriark Sako telah menulis kepada rakyat Irak, meminta mereka untuk mempersiapkan diri secara memadai untuk Paus.

Kardinal Sako, menjelaskan bahwa Paus tidak datang dalam perjalanan “turis” atau “mewah” tetapi akan berziarah, membawa pesan kenyamanan “untuk semua pada saat ketidakpastian”.

“Kita harus menjadikannya sebagai kesempatan untuk perubahan besar sehingga keyakinan dan harapan pada diri kita menjadi sebuah komitmen,” tulisnya.

Sementara itu, persiapan juga sedang dilakukan di kota utara Qaraqosh, yang dijadwalkan akan dikunjungi Paus Fransiskus. Patung Bunda Maria yang baru dibuat ditempatkan pada hari Kamis di atas gereja di Qaraqosh.

Gereja Katolik Suriah di Qaraqosh, yang terbesar di Dataran Niniwe, dinodai dan dibakar oleh kelompok ISIS selama pendudukan mereka dari 2014 hingga 2016, kata pastor paroki setempat Pastor Paul Thabit Mekko.

ISIS menghancurkan dan menghancurkan rumah, gereja, perpustakaan, dan situs warisan budaya lainnya. Puluhan ribu orang melarikan diri dengan tergesa-gesa, meninggalkan kota Kristen terpenting di Dataran Niniwe.

Tanda-tanda penjarahan dan kehancuran terlihat jelas di mana-mana ketika beberapa orang mulai kembali, kata Pastor Mekko.

Dengan upaya amal Kristen dan organisasi lainnya, termasuk Gereja Katolik-Suriah, perpustakaan dibuka kembali pada bulan September, dan dalam waktu singkat, menjadi rujukan untuk daerah tersebut.

Ketika Gereja Dikandung Tanpa Noda Qaraqosh dibangun kembali, mereka memutuskan untuk membuat sebuah patung Bunda Maria yang baru dan meletakkannya di menara lonceng, seperti yang mereka lakukan dua tahun lalu di Karamles.

Seniman Kristen lokal, Thabit Michael, yang mengukir patung itu juga membuat patung itu untuk Gereja Our Lady of Perpetual Help di Baghdad.

Pastor Mekko menjelaskan bahwa penginjilan di Irak juga dilakukan dengan bantuan seni yang sangat penting untuk menjaga jati diri seseorang.

“Thabit Michael,” katanya, “bukan hanya seorang seniman sejati tetapi juga seorang Kristen yang mengabdi pada negerinya, yang ingin menghidupkannya kembali juga melalui karya-karyanya.”

Michael juga telah menciptakan patung Bunda Maria di gereja tertua dan terpenting di Mosul, yang juga diharapkan dibangun kembali oleh umat Kristen.

Namun, tugas itu tidak mudah karena inflasi tinggi dan terganggunya kehidupan normal karena pandemic Covid-19. (aju)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *