Paslon Diharapkan Saling Serang di Debat Capres Kedua

JAKARTA (IndependensI.com) – Dua pasangan calon presiden (capres), Joko Widodo dan Prabowo Subianto, diharapkan saling serang dan adu konsep dengan mengedepankan sisi rasionalitas bukan sisi emosi.

“Dengan dihapusnya kisi-kisi soal maka debat kedua diprediksi akan seru,” kata Pengamat politik dari Indonesian Public Institute (IPI), Jerry Massie, seperti dikutip Antara, Rabu (13/2/2019).

Dalam debat kedua nanti, Jokowi akan unggul di sektor infrastruktur begitu pula di segmen Sumber Daya Alam (SDA).  Alasannya, lanjut dia, petahana mampu membangun 3.432 kilometer Jalan Nasional dan 941 kilometer Jalan Tol. Begitu pula pemerintah di bawah kepemimpinan Jokowi, pemerintah telah menguasai 51 persen saham Freeport.

“Bagaimana sang petahana menjabarkan akuisisi itu? Menurut hemat saya jika domain ini di sentuh maka keuntungan bagi Jokowi,” katanya.

Dalam debat kedua nanti, kata Jerry, Prabowo akan mempertanyakan soal kemahalan jalan tol. Soalnya di Asia Tenggara bahkan Asia jalan tol Indonesia termasuk paling mahal rata-rata tarif tol di Indonesia berkisar Rp 1.300 hingga Rp 1.500/km.  Sementara di negara-negara tetangga, seperti Singapura Rp 778/km, Malaysia Rp 492/km, Thailand dalam kisaran Rp 440/km, Vietnam dalam kisaran Rp 1.200/km, dan Filipina Rp 1.050/km.

Menurut Jerry, publik juga menanti strategi capres untuk membawa Indonesia menjadi swasembada pangan seperti tahun 1984 silam. “Nah, debat ini solusi untuk menjawab strategi dua capres seperti apa? Debat itu identik dengan adu konsep, adu argumen, adu ide, adu gagasan, adu intelektual bukan adu puisi atau adu domba. Sisi rasionalitas yang dikedepankan bukan sisi emosi,” ucapnya.