Pengusaha di Jakarta Rugi Triliunan Rupiah Akibat Pemadaman Listrik

JAKARTA (IndependensI.com) – Pemadaman listrik yang dilakukan PLN hampir sepanjang hari Minggu (4/8/2019) kemarin, berdampak terhadap lumpuhnya aktivitas bisnis dan layanan public di Ibukota yang membuat kerugian hingga triliunan rupiah.

Wakil Ketua Umum Kadin DKI Jakarta Sarman Simanjorang mengatakan, ketergantungan dunia usaha dan pelayanan publik terhadap listrik sangatlah besar. “Oleh sebab itu, pelayanan PLN harus dievaluasi secara serius dan mendesak karena PLN adalah milik Pemerintah,” ujar dia di Jakarta, Senin (5/8/2019).

Menurut Sarman, akibat insiden pemadaman listrik kerugian yang dialami pengusaha sangatlah besar. Selain itu, masalah ini juga berdampak pada banyaknya pesanan barang dan jasa yang tidak terlayani.

Industri Kecil Menengah (IKM) sangat terpukul dengan mati lampu yang cukup lama ini seperti industri kuliner, konveksi, restoran, cafe, catering, transportasi online, SPBU, bengkel, mebel, dan usaha lainnya.

Sedangkan pelayanan publik di Jakarta hampir lumpuh seperti MRT, Commuter Line, ATM, pelayanan pintu tol, jaringan komunikasi, pelayanan kesehatan dan lalu lintas dan lain lain akibat mati lampu.

“Kita agak sulit menghitung angka kerugian akan tetapi jika dilihat dari banyaknya sektor usaha dan pelayanan publik yang terimbas maka bisa mencapai triliunan rupiah. Kejadian ini juga akan berdampak pada ketidakpercayaan investor untuk menanamkan modalnya di Indonesia jika kondisi pelayanan energi listrik seperti ini,” imbuhnya. (dny)