Kepala Negara Vatikan, Paus Fransiskus, saat misa di tangga Balisika Santo Petrus, Vatikan, pukul 18.00 waktu Roma Italia, atau pukul 24.00 Waktu Indonesia Barat (WIB), Jumat, 27 Maret 2020. Foto: Vaticannews.va

Dunia Terkurung Covid-19, Paus Pimpin Misa di Vatikan

VATIKAN (Independensi.com) – Media resmi Negara Vatikan, Vaticanews.va, merilis Paus Fransiskus memimpin misa di tangga Basilika Santo Petrus, Vatikan, Roma, Italia yang diilustrasikan dalam situasi dunia sekarang terkurung dampak buruk kepungan penyebaran wabah Penyakit Virus Korona, Corona Virus Disease-19 (Covid-19).

Lokasi misa yang digelar biasanya hanya digunakan pada Misa Natal dan Minggu Paskah, digelar pada pukul 18.00 Waktu Roma, Italia, atau pukul 24.00 Waktu Indonesia Barat (WIB), Jumat tengah malam, 27 Maret 2020.

Berdiri di Lapangan Santo Petrus yang sepi dengan hujan deras, Paus Francis berbicara kepada dunia melalui semua sarana komunikasi modern: Facebook, YouTube, Telebisi, dan radio.

Paus berdoa untuk dunia pada saat yang kritis ini di hadapan dua gambar yang telah menemani orang-orang Roma selama berabad-abad: ikon kuno Mary Salus Populi Romani – biasanya bertempat di Basilika St. Mary Major – dan salib ajaib disimpan di gereja San Marcello di Via del Corso kota.

Paus Fransiskus mepersempahkan Sakramen Mahakudus untuk pemujaan dan memberikan Berkat Apostoliknya, menawarkan setiap orang kesempatan untuk menerima indulgensi penuh.

Paus Fransiskus menawarkan meditasi tentang krisis yang dihadapi dunia, merefleksikan sebuah bagian dari Injil Markus (4: 35-41).

“Sudah berminggu-minggu sekarang sudah malam,” kata Paus.

“Kegelapan yang tebal telah berkumpul di alun-alun kami, jalan-jalan kami dan kota-kota kami; itu telah mengambil alih hidup kita, mengisi segala sesuatu dengan keheningan yang memekakkan telinga dan kekosongan yang menyusahkan, yang menghentikan segalanya saat itu berlalu; kami merasakannya di udara, kami melihatnya dalam gerakan orang-orang, tatapan mereka memberi mereka.”

Dalam situasi ini, kata Paus Fransiksus, kami merasa takut dan tersesat, seperti para murid yang perahunya dalam bahaya tenggelam sementara Yesus tidur di buritan.

Menurut Paus Fransiskus, pandemi Covid-19 telah mengingatkan kita bahwa kita semua berada di kapal yang sama, kata Paus Francis, jadi kami berseru kepada Yesus. Para murid bertanya kepada-Nya, “Guru, apakah kamu tidak peduli jika kita binasa?”

Paus Fransiksus, mengatakan kata-kata ini akan mengguncang Yesus, “karena Dia, lebih dari siapa pun, peduli dengan kita.”

Badai itu, kata Paus, memaparkan “kerentanan kita dan mengungkap kepastian yang salah dan berlebihan di mana kita telah menyusun jadwal harian kita” dan mengungkapkan “semua upaya untuk membius diri kita sendiri”.

Apa yang diungkapkan, kata Paus Fransiskus, adalah “milik kita sebagai saudara dan saudari”, kemanusiaan kita bersama. “Kenapa kamu takut? Apakah kamu tidak memiliki iman?

Paus Francis kemudian mengambil utas pertanyaan Yesus: “Mengapa kamu takut? Apakah kamu tidak memiliki iman? ”

Paus Fransiskus, mengatakan kita semua telah maju “dengan kecepatan sangat tinggi”, mengabaikan perang, ketidakadilan, dan tangisan orang miskin dan planet kita yang sakit. “Kami terus melanjutkan, berpikir kami akan tetap sehat di dunia yang sakit.”

Di lautan badai kami, kami sekarang berteriak: “Bangun, Tuhan!”

Sekarang saatnya memilih dengan sungguh, kata Paus Fransiskus, Yesus memanggil kita untuk bertobat, memanggil kita untuk beriman. “Anda memanggil kami untuk menggunakan waktu persidangan ini sebagai waktu untuk memilih,”kata Paus Fransiskus.

Sekarang bukan waktu penghakiman Allah, tetapi kita sendiri: “waktu untuk memilih apa yang penting dan apa yang berlalu, waktu untuk memisahkan apa yang perlu dari apa yang tidak.”

Paus Fransiskus, mengatakan bahwa kita dapat mengambil pelajaran dari banyak orang yang – meskipun takut – telah bereaksi dengan memberikan nyawa mereka, termasuk tenaga medis, pegawai supermarket, petugas kebersihan, pastor, petugas polisi, dan sukarelawan.

Ini, katanya, “adalah kekuatan Roh dicurahkan dan dibentuk dalam penyangkalan diri yang berani dan murah hati.”

Dilucuti dari kemandirian kita, Paus Fransiskus berkata bahwa iman dimulai “ketika kita menyadari bahwa kita membutuhkan keselamatan” dan tidak mandiri. Jika kita berbalik kepada Yesus dan menyerahkan ketakutan kita kepada-Nya, kata Paus, Dia akan menaklukkan mereka.

“Karena ini adalah kekuatan Tuhan: beralih ke semua yang baik yang terjadi pada kita, bahkan hal-hal buruk. Dia membawa ketenangan ke dalam badai kita, karena dengan Tuhan hidup tidak pernah mati. ”

Jadi Tuhan meminta kita sekarang, di tengah-tengah badai, “untuk membangunkan kembali dan mempraktikkan solidaritas dan harapan yang mampu memberikan kekuatan, dukungan, dan makna pada jam-jam ini ketika segala sesuatu tampak menggelepar.”

Salib-Nya adalah harapan kita Salib Yesus, kata Paus Fransiskus, adalah jangkar yang telah menyelamatkan kita, kemudi yang telah menebus kita, dan harapan kita, karena “oleh salib-Nya kita telah disembuhkan dan dipeluk sehingga tidak ada dan tidak ada yang dapat memisahkan kita dari penebusan-Nya. cinta.”

“Di tengah isolasi ketika kita menderita karena kurangnya kelembutan dan kesempatan untuk bertemu, dan kita mengalami kehilangan begitu banyak hal,” katanya, “marilah kita sekali lagi mendengarkan proklamasi yang menyelamatkan kita: Dia adalah bangkit dan hidup di sisi kita.”

Jadi kita memeluk salib-Nya dalam kesulitan saat ini, dan memberikan ruang di hati kita “untuk kreativitas yang hanya Roh yang mampu mengilhami.” “Merengkuh Tuhan untuk merangkul harapan: itulah kekuatan iman, yang membebaskan kita dari rasa takut dan memberi kita harapan.”

Sebagai penutup meditasinya, Paus Fransiskus mempercayakan kita semua kepada Tuhan, melalui perantaraan Perawan Maria yang Terberkati, sehingga iman kita mungkin tidak mengesampingkan pada masa krisis ini. (Aju)

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *