Ali Kalora, pimpinan Mujahidin Indonesia Timur (MIT) yang bersembunyi di hutan belantara Kabupaten Poso, Provinsi Sulawesi Tengah, teroris paling dicari Pemerintah Republik Indonesia.

Waspadai Serangan ISIS Poso di Bulan Ramadhan

JAKARTA (Independensi.com) – Direktur Institute for Policy Analysis of Conflict (IPAC), Sidney Jones, mengingatkan Pemerintah Republik Indonesia, untuk mewaspadai serangan The Islamic of Iraq and Syria (ISIS) yang bermetamorfosa dalam Mujahidin Indonesia (MIT) berbasis di wilayah Kabupaten Poso, Provinsi Sulawesi Tengah, selama bulan suci Ramadhan, 24 April – 29 Mei 2020.

Dalam rilis berjudul: “Covid-19 and the Mujahidin of Eastern Indonesia” atau Mujahidin Indonesia (MIT), Rabu siang, 29 April 2020, IPAC yang didirikan di Jakarta tahun 2013, mengatakan, dalam suasana Ramadhan, dan perhatian Pemerintah Republik Indonesia fokus pada penanganan wabah Corona Virus Disease-19 (Covid-19), bisa dimanfaatkan bagi ISIS di Indonesia untuk melakukan aksi teror.

MIT yang berafiliasi dengan ISIS, masih dipimpin Ali Kalora di dalam melakukan gerilya mencari kelengahan aparat di Poso. Jaringan Ali Kalora, menyebar di di Pulau Jawa, Pulau Sulawesi, dan bahka ke wilayah Provinsi Kalimantan Selatan. ISISI Indonesia, jaringan Ali Kalora, bisa memanfaatkan kelemahan Pemerintah Republik Indonesia.

Ali Ahmad atau Ali Kalora, adalah seorang militan Islam Indonesia dan merupakan pemimpin Mujahidin Indonesia Timur (MIT) menggantikan Santoso. Ali Kalora, bersembunyi di hutan belantara di sekitar Kabupaten Poso dan Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah bersama dengan sisa kelompok MIT.

Setelah Santoso tewas pada Senin, 18 Juli 2016, Ali Kalora menggantikan posisi Santoso sebagai pemimpin di kelompok MIT bersama dengan Basri. Setelah Basri ditangkap, Rabu, 14 September 2016, maka Ali Kalora sebagai target utama dari Operasi Tinombala.

Menurut analisis IPAC, Ali Kalora memilih rekan terdekatnya, Khairul Amin alias Irul dari Kalora, Poso, yang telah menikah salah satu anak perempuan Santoso, untuk memfasilitasi perekrutan lokal. Dia juga meminta adik perempuannya, Linda Ipa, untuk bertindak sebagai bendahara dan menerima dana dari luar yang disalurkan ke MIT.

Tapi dia masih percaya itu kelompok itu terlalu lemah untuk melakukan serangan, terutama setelah kehilangan dua rekrutan baru Ambon pada bulan April 2018 ketika mereka ditangkap berusaha mendapatkan pasokan.

Pemberontakan pada awal Mei 2018 di pusat penahanan Brimob, yang berfungsi sebagai pusat penahanan menangkap tersangka teroris, menyediakan kesempatan pertama bagi banyak orang Indonesia untuk melihat Ali Kalora.

Dia merilis video empat menit yang beredar luas di media sosial dan diputar di Indonesia

program televisi mendesak narapidana untuk tidak menyerah.

Dia mengatakan MIT harus dijadikan contoh – tidak pernah menyerah, meski hanya punya dua senjata: Anda memiliki banyak ghonimah (rampasan perang, dalam hal ini senjata) dan peluru. Lawan mereka! Pukul mereka!

Gunakan pedang, saudara-saudaraku, pukul wajah mereka sampai mereka hancur. Itulah hak pedang Anda untuk, bahkan tidak berpikir tentang menyerah.

Tahanan akhirnya menyerah, karena kelaparan. Seminggu kemudian, pada 13 Mei 2018, datanglah Pemboman Surabaya di mana tiga keluarga Jamaah Ansharud Daullah (JAD), jaringan ISIS Indonesia, jaringan Ali Kalora, termasuk anak-anak, meledakkan diri mereka untuk menyerang gereja dan mencoba menabrak kantor polisi.

Kedua insiden tersebut memicu adopsi oleh Indonesia parlemen dari undang-undang anti-terorisme yang diperkuat yang memberi kekuasaan lebih besar kepada polisi untuk melakukan “Serangan pendahuluan”, yang mengarah ke ratusan penangkapan baru – termasuk di tempat-tempat yang menjadi andalan MIT untuk perekrutan.

Di Ambon, polisi menangkap delapan anggota JAD, termasuk sepupu Ali Kalora, dan di Sulawesi Selatan, mereka menangkap sepuluh orang yang terkait dengan Darul Islam-Makassar, termasuk mantan tahanan Anton Labase, yang telah terlibat dengan Agung Hamid dalam pemboman Makassar dan yang juga ikut berperang Poso di puncak konflik komunal.

Menurut IPAC, di Poso sendiri, Ustadz Yasin melarang murid-muridnya melakukan kontak dengan Ali Kalora karena dia tahu bahwa dengan undang-undang baru, akan mudah untuk menangkap mereka. Dia malah fokus mengumpulkan dana untuk keluarga anggota MIT yang ditangkap.

Program “re-radikalisasi” -nya juga sedang berjalan (lihat di bawah). Bencana kemanusiaan membawa peluang baru bagi MIT, yang saat ini turun menjadi tujuh

laki-laki. Pada tanggal 28 September 2018, gempa bumi dan tsunami dahsyat di dalam dan sekitar Palu, ibukota Selatan Sulawesi, menewaskan lebih dari 4.300 orang, meskipun jumlah sebenarnya tidak akan pernah diketahui.

Serangan Ali Kalora

Kombinasi optimisme baru ini dan pejuang tambahan memberi MIT kepercayaan diri untuk melanjutkan kegiatan terorismenya. Pada 27 Maret 2020 Ali Kalora menyerang sekelompok polisi Brimob dengan sepeda motor saat mereka mengangkut persediaan makanan di desa Kilo, Poso Pesisir Utara.

Tidak ada yang terbunuh, tetapi polisi terpaksa mengungsi dan meninggalkan sepeda motor dan makanan mereka. Keberhasilan operasi ini mengangkat moral MIT lebih jauh.

Pada 8 April 2020, beberapa anggota MIT menculik seorang petani bernama Daeng Topo, dicurigai sebagai informan, lalu memenggalnya, dan Ali Kalora memperingatkan melalui video yang lain informan akan mengalami nasib yang sama.

Kemudian pada 10 April 2020, polisi membunuh seorang pemuda berusia 20 tahun bernama Qidam Alfarizki Mowance yang mereka mengira sebagai seorang teroris. Dia keluar dari rumahnya pada jam 9 pagi dan di suatu tempat dekat polisi.

Di Poso Pesisir Utara, dia tertembak. Polisi mengatakan dia adalah pendukung MIT yang menentang penangkapan dan sebagainya mereka dipaksa untuk menembaknya, tetapi ini adalah pengulangan yang umum sehingga memiliki sedikit kredibilitas.

Keluarganya ngeri ketika mereka melihat kondisi tubuh ketika dikembalikan, dengan tanda yang mereka katakan menyarankan penyiksaan.

Insiden itu merupakan kemunduran besar bagi upaya untuk meningkatkan hubungan masyarakat dan Polisi memperparah masalah dengan menolak memberikan klarifikasi atas insiden tersebut atau mengakui tanggung jawab.

Seminggu kemudian, pada 15 April 2020, Abdullah dan Darwin Gobel, mantan penjahat muda, menaikkan taruhannya pindah ke kota Poso. Keduanya membawa sepeda motor ke cabang Bank Syariah Mandiri, menembak anggota polisi yang sedang berjaga-jaga, dan berusaha merebut senjatanya.

Mereka berhasil melukainya tetapi sebelumnya mereka bisa mendapatkan pistol, polisi lain datang untuk membantu dan keduanya bergegas. Tapi keduanya tewas ditembak polisi.

Pada 25 April 2020, sebuah tim polisi yang ditugaskan untuk operasi Tinombala menembak dan membunuh MIT lainnya anggota, Rajif Gandi Sabban alias Rajes, dari Ambon di desa yang sama. Rajif kemudian dimakamkan di Palu.

Ali Kalora dan teman-temannya tetap berada di perbukitan Poso Pesisir Utara pada awal Ramadan. Tidak jelas apakah mereka akan mencoba untuk menyerang lagi selama bulan puasa atau melarikan diri dari Tinombala operasi sambil mencoba membangun kembali kekuatan mereka melalui rekrutmen baru.

Jika mereka memasang serangan lain, itu akan menjadi bukti bahwa kepercayaan mereka pada Covid-19 sebagai sekutu tetap tinggi dan mereka benar-benar yakin bahwa kemenangan sudah dekat.(Aju)