Museum Vatikan

Museum Vatikan Dibuka 1 Juni 2020

VATIKAN (Independensi.com) – Negara Vatikan, Pusat Administrasi Gereja Katolik Roma Sedunia, memutuskan membuka kembali Museum Vatikan untuk umum setelah ditutup terhitung 1 Maret 2020 sehubungan meluasnya wabah Corona Virus Disease-19 (Covid-19).

Museum Vatikan adalah adalah kumpulan beberapa museum kesenian publik dan patung di Kota Vatikan, yang menampilkan karya-karya koleksi kaya Gereja Katolik Roma, Paus Julius II membangun museum-museum ini pada abad ke-16.

Kapel Sistina dan Stanze della Segnatura yang didekorasi oleh Raphael berada di rute perjalanan menuju Museum Vatikan. Hingga November 2006, tempat ini telah dikunjungi sekitar 4.000.000 orang untuk tahun itu saja.

Kantor Berita Vatikan, Vaticannews.va, Sabtu, 23 Mei 2020, melaporkan, pembukaan kembali Museum Vatikan, sehubungan pelonggaran terhadap status lockdown di Italia yang berjalan hampir selama tiga bulan.

Pembukaan kembali Museum Vatikan, ditujuan kepada seluruh pengunjung di seluruh dunia. Pembukaan kembali Villas Pontifical dari Castel Gandolfo dan tur bis baru juga telah diumumkan.

Asal mula Museum Vatikan bisa ditelusuri pada sebuah patung marmer yang dibeli 500 tahun yang lalu.

Patung Laocoön (nama seorang pemimpin agama yang, menurut Mitologi Yunani, berusaha untuk meyakinkan masyarakat Troya kuno agar tidak menerima “hadiah” sebuah patung kuda berongga dari orang-orang Yunani) diketemukan pada tanggal 14 Januari 1506.

Penemuan di sebuah kebun anggur dekat Basilika Santa Maria Maggiore di Roma, Paus Julius II mengirim Guiliano da Sangalla dan Michelangelo Buonarroti yang sedang bekerja di Vatikan untuk meneliti penemuan tersebut.

Berdasarkan rekomendasi mereka, Sri Paus segera membeli patung itu dari sang pemilik kebun anggur. Sri Paus memamerkan Patung Laocoön dan putra-putranya dalam cengkeraman seekor ular laut kepada publik di Vatikan tepat sebulan semenjak penemuan patung tersebut.

Museum Vatikan merayakan ulang tahun ke-500-nya di bulan Oktober 2006 dengan cara membuka lokasi ekskavasi sebuah kompleks kuburan bawah tanah di Bukit Vatikan kepada publik secara permanen.

Koleksi barang-barang seni mulanya disimpan di Apartemen Borgia hingga saat Paus Pius XI memerintahkan pembangunan sebuah bangunan khusus buatnya. Perancang bangunan ini adalah Luca Beltrami. Museum ini sekarang memiliki karya-karya seni dari pelukis-pelukis terkenal dunia seperti Michelangelo, Raphael dan Fra Angelico.

Karena situasi darurat kesehatan saat ini, Museum Vatikan memastikan keseimbangan yang sangat hati-hati antara keselamatan dan kebutuhan kesehatan dan dinamika kunjungan museum, tanpa mengurangi esensi dari kunjungan semacam itu.

Oleh karena itu, sesuai dengan norma-norma kebersihan dan jarak fisik, pengunjung Museum akan dikenakan pemeriksaan suhu tubuh dan akan diizinkan masuk hanya dengan sungkup muka.

Tim medis dan kesehatan dari kelompok sukarelawan Misericordie Italia dan Departemen Kesehatan dan Kebersihan Vatikan akan memastikan setiap kebutuhan selama jam buka.

Persyaratan penting lainnya untuk pembukaan kembali museum akan direvisi dari waktu ke waktu seiring situasi darurat saat ini berkembang.

Untuk membatasi jumlah entri, Museum Vatikan membatasi penjualan tiket hanya untuk pemesanan online dari situs web resmi www.museivaticani.va. Untuk masa darurat ini, biaya pemesanan online Euro 4 tidak akan berlaku.

Senin hingga Kamis: Koleksi Kepausan akan tetap buka dari jam 10.00 pagi sampai 8.00 malam, dengan entri terakhir pukul 6.00 malam (keluar dari sektor museum dimulai pukul 7.30 malam)

Jmat dan Sabtu: dari jam 10 pagi sampai jam 10 malam, dengan entri terakhir jam 8 malam. (keluar dari sektor museum pukul 9.30 malam). Kunjungan museum pada hari Jumat dan Sabtu disertai dengan kemungkinan untuk ikut serta dalam minuman beralkohol di Pine Cone Courtyard untuk menikmati matahari terbenam.

Entri gratis yang biasa ke museum pada hari Minggu terakhir di bulan telah ditangguhkan.

Tur bus baru

Selain kunjungan ke Museum Vatikan, ada tur ekologi dan panorama bus terbuka baru di Taman Vatikan. Ini memberikan akses eksklusif dan langsung ke jantung hijau Negara Kota Vatikan.

Pemesanan untuk tur ini hanya dapat dilakukan secara online dari situs web www.museivaticani.va, yang menyediakan semua detail perjalanan.

Seiring dengan Museum Vatikan, Pontifical Villas of Castel Gandolfo juga dibuka kembali untuk umum.

Kunjungan ke kediaman musim panas Bapa Suci dan taman-tamannya telah dibatasi hanya untuk hari Sabtu dan Minggu, dari jam 10.00 pagi sampai 6.00 malam, dengan entri terakhir jam 5.00 sore.

Kunjungan pertama yang tersedia untuk Pontifical Villas dijadwalkan pada hari Sabtu, 6 Juni 2020.

Di sini juga semua pengunjung akan dikenakan pemeriksaan suhu, dan masker wajah wajib.

The Train of the Pontifical Villas, yang membawa pengunjung dari stasiun kereta api Vatikan ke Castel Gandolfo, juga untuk sementara ditangguhkan.

Pada tanggal 1 Maret 2020, Kantor Pers Takhta Suci mengumumkan penutupan museum Vatikan dan kunjungan wisata Vatikan lainnya dengan hati-hati dan kunjungan dalam koordinasi dengan langkah-langkah pemerintah Italia untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Sementara itu, 10 Covid-19 kasus Vatikan yang pertama diumumkan pada 6 Maret 2020.

Pada 9 Maret 2020, Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte memberlakukan kuncian nasional, membatasi pergerakan orang kecuali untuk kebutuhan, pekerjaan, dan kebutuhan kesehatan. Vatikan telah mematuhi norma-norma Italia. (Aju)