Paus Fransiskus

Paus Fransiskus Tetap Berkunjung ke Irak, 5-8 Maret 2021

VATICAN CITY (Independensi.com) – Kepala Negara Vatikan, Paus Fransiskus, tetap berkunjung ke Iraq, 5 – 8 Maret 2021. Paus Fransiskus sudah dijadwalkan bertemu ulama Muslim Syiah Irak, Ayatollah Ali al-Sistani, kata patriark Gereja Katolik Khaldea Irak, Kamis, 28 Januari 2021.

Kantor Berita Nasional Inggris, Reuters.com, Kamis, 28 Januari 2021, menjelaskan, kunjungan itu, yang luput dari pendahulu Paus Fransiskus, terjadi di tengah memburuknya keamanan di beberapa bagian Irak dan setelah pemboman bunuh diri besar pertama di Baghdad selama tiga tahun.

Jadwal perjalanan di Iraq, 5 – 8 Maret 2021, diumumkan pada konferensi pers Uskup Agung Bagdad, Kardinal Patriark Louis Raphael Sako, yang merupakan kardinal Katolik dan kepala denominasi Kristen terbesar Irak, akan mencakup Misa di Baghdad dan kota utara Erbil.

Paus akan mengunjungi bekas benteng The Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) di Mosul yang memiliki minoritas Kristen yang signifikan, dan reruntuhan Ur kuno di Irak selatan, yang dihormati sebagai tempat kelahiran Abraham, ayah dari Yudaisme, Kristen dan Islam.

Paus Fransiskus Francis mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada 10 Januari 2021, bahwa perjalanannya ke Irak mungkin dibatalkan karena pandemi Corona Virus Disease-19 (Covid-19), tetapi sekarang tampaknya persiapan sedang dilakukan, termasuk vaksinasi untuk calon peserta.

Dalam pertemuan dengan Sistani yang berusia 90 tahun, Fransiskus akan mengadakan pembicaraan dengan salah satu tokoh terpenting dalam Islam Syiah, baik di Irak maupun sekitarnya.

Sistani memiliki banyak pengikut di antara mayoritas Syiah Irak dan memiliki pengaruh besar atas politik dan opini publik.

Dekritnya mengirim warga Irak ke tempat pemungutan suara untuk pemilihan bebas pertama setelah diktator Saddam Hussein digulingkan, mengumpulkan negara itu untuk melawan ISIS pada 2017 dan menggulingkan pemerintah Irak selama demonstrasi massal pada 2019.

Paus Fransiskus telah mengunjungi negara-negara mayoritas Muslim termasuk Turki, Yordania, Mesir, Bangladesh, Azerbaijan, Uni Emirat Arab, dan wilayah Palestina, menggunakan perjalanan tersebut untuk menyerukan dialog antaragama.

Irak berusaha pulih dari kehancuran yang disebabkan oleh kampanye untuk mengalahkan ISIS, dan dilanda kesulitan ekonomi setelah jatuhnya harga minyak selama pandemi Covid-19.

Irak telah menjadi rumah bagi komunitas Kristen selama berabad-abad. Ratusan ribu orang Kristen melarikan diri dari kekerasan sektarian setelah jatuhnya Saddam atau diusir ketika ISIS menguasai sebagian besar wilayah utara pada tahun 2014.

Tetapi ratusan ribu tetap, menurut Reuters.com, terbagi di antara sejumlah denominasi, dengan yang terbesar adalah umat Katolik Khaldea, yang mempraktikkan ritus Siria kuno dan setia kepada paus. Sejak ISIS diusir dari utara pada 2017, sebagian besar orang Kristen telah memulihkan kebebasan beribadah.(aju)