Peraih Nobel Perdamaian 2018, Nadia Murad Base Taha, perempuan Suku Yazidi kelahiran Kocho, Sinjar, Irak tahun 1993

Kisah Peraih Nobel Perdamaian Lolos Disekap ISIS di Irak

TEL AVIV (Independensi.com)  – Pemandangan mengerikan di Irak membawa kembali kenangan akan hari-hari gelap musim panas 2014 ketika ekstremis The Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) menangkap anggota minoritas Suku Yazidi dan membunuh ribuan orang dalam apa yang sekarang dikenal sebagai genosida.

Peraih Nobel Perdamaian 2018, Nadia Murad Base Taha, perempuan Suku Yazidi, berusia 28 tahun kelahiran Kocho, Sinjar, Iraq, 1993, adalah salah satu yang selamat.

Pada tahun 2018, Nadia Murad Base Taha dan Dokter Denis Mukwege mendapat anugerah Penghargan Novel Perdamaian karena upaya mereka untuk mengakhiri penggunaan kekerasan seksual dalam situasi perang dan konflik bersenjata.

Nadia Murad ditangkap pada 15 Agustus 2014 dan ditahan sebagai budak seks di kota Mosul, dimana dipukul, disundut dengan rokok, dan diperkosa berulang kali. Nadia Murad berhasil melarikan diri setelah penculiknya meninggalkan rumah tidak terkunci.

Nadia Murad dibawa oleh sebuah keluarga tetangga, yang berhasil menyelundupkannya keluar dari wilayah yang dikuasai ISIS, memungkinkannya pergi ke kamp pengungsi di Duhok, Wilayah Kurdistan. Nadia Murad berada di luar wilayah ISIS pada awal September – November 2014.

Pada Februari 2015, Nadia Murad memberikan kesaksian pertamanya kepada wartawan Surat Kabar Harian Belgia La Libre Belgique ketika tinggal di kamp Rwanga, tinggal di kontainer pengiriman yang telah diubah.

Pada 2015, Nadia Murad adalah satu dari 1.000 wanita dan anak-anak yang mendapat manfaat dari program pengungsi Pemerintah Banden – Wurttemberg, Jerman, yang menjadi rumah barunya.

Nadia Murad, sekarang berduka atas sisa-sisa saudara laki-lakinya yang salah satu identitasnya dikonfirmasi melalui tes deoxyribonucleic acid (DNA) di Desa Kocho, tulis media massa berbasis di Tel Aviv, Israel, The Jerusalem Post, Minggu, 7 Februari 2021.

Upacara penguburan dilakukan lebih dari enam tahun (2014 – 2021) setelah genosida dan memakan waktu lama untuk dilakukan karena kurangnya investasi internasional dan lokal dalam membantu para penyintas dalam mengidentifikasi ribuan korban hilang dan korban yang dikuburkan di kuburan massal.

Korban Yazidi terus tinggal di kamp pengungsian dan beberapa bunuh diri karena perjuangan yang terus berlanjut. Departemen Luar Negeri Amerika Serikat mengatakan bahwa pihaknya mendukung Yazidi yang berduka atas anggota komunitas mereka yang dibantai oleh ISIS enam tahun lalu, 2014.

Dikatakan bahwa bersama dengan dukungan Amerika Serikat, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Irak “bekerja dengan pemerintah Irak untuk mengembalikan sisa-sisa 104 Yazidi ke Kocho, Sinjar untuk dimakamkan.”

Kocho adalah salah satu desa yang direbut oleh ISIS pada Agustus 2014 selama serangan di dekat gunung Sinjar di Irak utara. Daerah ini terdiri dari dataran dan gurun di bawah gunung panjang yang muncul dari bumi yang kering. Gunung itu membentuk semacam betis panjang yang mengarah ke Suriah.

ISIS dapat masuk ke daerah ini pada Agustus 2014 setelah merebut kota Mosul pada Juni 2014 dan mengusir minoritasnya, terutama menargetkan umat Kristen dan Syiah.

ISIS mendasarkan ideologinya pada pandangan dunia genosida agama, menggantikan teori ras Nazi yang menyebabkan Holocaust dengan pandangan ekstremis agama yang menargetkan semua Muslim non-Sunni untuk pengusiran, pembersihan etnis, atau genosida.

Itu juga membunuh Suku Sunni, termasuk Suku Beduin dan Kurdi dan lainnya. Tujuannya adalah lanskap pendukung ISIS saja. Yazidi dipilih untuk beberapa kebrutalan terburuk, termasuk penjualan wanita sebagai budak untuk pemerkosaan massal.

Anak-anak juga dijual dan beberapa masih ditemukan hidup-hidup di kamp-kamp tempat para pendukung ISIS dan lainnya tinggal di Suriah.

Dipercaya hampir 3.000 orang Yazidi masih hilang. Seperti Holocaust, pembunuhan massal Yazidi menyebabkan ribuan orang yang selamat seperti Nadia Murad yang masih menyimpan luka dan kengerian yang mereka alami.

Seperti Holocaust, jenazah Yazidi, yang dibuang di kuburan massal seperti yang dilakukan Einsatzgruppen terhadap orang Yahudi di Eropa Timur, masih harus digali dan diidentifikasi.

Orang-orang Yazidi masih tinggal di kamp-kamp pengungsi internal di Irak utara dan sekitar puluhan ribu telah melarikan diri ke tempat lain, dengan beberapa melakukan perjalanan yang sulit ke Eropa.

Untuk sampai ke Eropa, mereka sering kali harus melalui Turki, negara yang penuh dengan mantan anggota dan pendukung ISIS dan pusat keuangan ISIS saat ini. Yazidi terus menghadapi penganiayaan dalam perjalanan ke Eropa, melalui kamp-kamp Yunani, seringkali di tangan ekstremis Islam yang membenci mereka.

Suku Yazidi, memiliki kebudayaan berkarakter religius dan kompleks, salah satu dari banyak agama yang dulunya lebih umum di Timur Tengah sebelum pemusnahan massal minoritas baru-baru ini oleh para ekstremis.

Menurut The Jerusalem Post, Yaezidi, seperti Druze, Mandeans, Shebeks, Yahudi, Kristen, Kurdi, Assyria, Syria, Kekei dan banyak kelompok lainnya, telah dibantai dan menjadi sasaran di wilayah tersebut. ISIS juga menargetkan Syiah, membunuh sekitar 1.500 kadet Syiah di Camp Speicher pada Juni 2014, seringkali melalui penembakan dan pemenggalan secara metodis.

Koalisi pimpinan Amerika Serikat turun tangan untuk membantu menghentikan genosida pada Agustus 2014, tetapi saat itu sudah terlambat bagi banyak orang. 500.000 melarikan diri ke Suriah dan wilayah Kurdi Irak utara, banyak melalui koridor dibuat Unit Perlindungan Rakyat, People’s Protection Units, Yekîneyên Parastina Gel (YPG).

YPG menjadi mitra AS di Suriah dan membentuk Pasukan Demokrat Suriah yang membebaskan Raqqa dari ISIS pada tahun 2017. Turki, tempat asal banyak anggota ISIS, mengklaim Syrian Democratic Forces (SDF) sebagai “teroris” dan sering membom Sinjar saat ini, wilayah yang sama di mana genosida terjadi, menewaskan orang-orang Yazidi yang selamat yang diklaim Turki sebagai anggota Kurdish Democratic Union Party (PYD).

Tujuan nyata Turki mungkin untuk memastikan orang Yazidi tidak akan pernah kembali, Turki sering mengancam operasi militer untuk menduduki Sinjar seperti yang dilakukan Afrin di Suriah barat laut, wilayah Kurdi yang secara etnis dibersihkan pada tahun 2018.

Iraq telah berusaha menandai genosida dan merawat para korban serta mengenang para korban. United Nations • Investigative Team to Promote Accountability for Crimes Committed by Da’esh (UNITAD), Tim Investigasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) untuk Mempromosikan Pertanggungjawaban atas Kejahatan yang Dilakukan oleh Daesh di Irak telah membantu mengidentifikasi jenazah.

Upacara resmi berlangsung di Baghdad sebelum jenazah dipindahkan ke Kocho. Menurut laporan, sekitar 17 kuburan massal telah digali. Ada lebih dari 30 di Irak menahan jenazah ribuan orang.

Seorang perwakilan dari komunitas Yazidi Armenia menghadiri upacara Baghdad tersebut. Seperti orang Yahudi dan Yazidi, orang Armenia menjadi sasaran genosida.

Seth J Frantzman, dalam tulisannya di The Jerusalem Post, Minggu, 7 Februari 2021, menyebutkan, pada tahun 2015 pergi ke Iraq utara dan melakukan perjalanan ke wilayah Yazidi di Sinjar ketika beberapa kuburan massal pertama ditemukan. Saat itu sisa-sisa genosida terlihat, termasuk pakaian yang dibuang oleh orang-orang yang melarikan diri dari ISIS.

Kuburan massal tidak terlindungi dengan baik dan jenazahnya dirusak oleh unsur-unsur, meninggalkan bagian tubuh dan potongan pakaian, dan kartu identitas para korban, berserakan.

Hampir tidak ada dukungan untuk membantu mendokumentasikan sisa-sisa pada tahun-tahun pertama setelah kuburan massal ditemukan. Beberapa pekerjaan untuk mengidentifikasi korban meningkat pada tahun 2018.

Ketika Seth J Frantzman pergi ke Dohuk pada tahun 2019 masih ada ribuan orang yang hilang dan file-file yang hilang membutuhkan lebih banyak investasi finansial untuk digital dan diselidiki secara menyeluruh.

Menurut reportase Seth J Frantzman, korban selamat masih tinggal di tenda. Dengan sumber daya yang terbatas dan dukungan, beberapa penggalian kuburan dilakukan pada tahun 2020, dan tes DNA dilakukan. Hasilnya adalah dimulainya penguburan dan identifikasi lebih banyak korban, lebih dari enam tahun kemudian, 2014 – 2021.(aju)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *