Vaksin Merah Putih Ditargetkan Baru Bisa Disuntikkan Awal Tahun 2022

JAKARTA (independensI.com) –Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman Amin Soebandrio mengatakan, Vaksin Merah Putih yang saat ini diriset, ditargetkan baru bisa disuntikkan kepada masyarakat pada awal 2022. Saat ini, Eijkman masih membutuhkan waktu melakukan pengujian vaksin.

“Jadi Vaksin Merah Putih ini, kalau kita bisa memperpendek proses diharapkan awal tahun depan, Q1 baru mulai bisa diberikan kepada masyarakat,” ujar Amin dalam diskusi daring,¬†Jakarta, Jumat (21/5/2021).

Amin menjelaskan, Indonesia membutuhkan waktu cukup lama menghasilkan vaksin. Sebab, sebelumnya Indonesia belum memiliki pengalaman memproduksi vaksin mandiri.

“Ini kita sadar kita belum punya pengalaman vaksin sendiri jadi kita butuh waktu yang lama. WHO saja memperkirakan Vaksin Merah Putih minimum 18 bulan, makanya kita perkirakan sekitar 2 tahunan,” katanya.

Kondisi ini, kata Amin, membuat Indonesia harus mengandalkan impor vaksin untuk sementara waktu. “Sambil menunggu, kita pakai darimana pun selama mememnuhi persyaratan BPOM dan Kemenkes. Ini untuk jangka pendek dan sementara,” katanya.

Dalam memproduksi vaksin ideal, ada beberapa syarat yang harus dipenuhi oleh Eijkman. Pertama, aman atau tidak ada efek samping. Kedua, efektif atau kekebalan seumur hidup dengan satu pemberian. Ketiga, mencegah status karier.

“Keempat, tidak mempersulit tes diagnostik. Selanjutnya, stabil, harganya harus murah, mudah diproduksi, diterima oleh pemerintah. Dan diterima oleh Masyarakat dalam hal ini, halal,” imbuhnya.