Motor Listrik SERGAP Paling Menarik Perhatian dalam Pekan Litbang Pertahanan 2022 

Motor Listrik SERGAP Paling Menarik Perhatian dalam Pekan Litbang Pertahanan 2022 

 5 total views,  1 views today

JAKARTA (Independensi.com)- Sepeda motor listrik karya anak bangsa atau SERGAP Electric Tactical Motor Bike menjadi salah satu produk yang dipamerkan dan paling menarik perhatian dalam Pekan Litbang Pertahanan 2022 yang diselenggarakan Kementerian Pertahanan (Kemenhan) di Balitbang Kemenhan, Pondok Labu, Jakarta, Kamis (11/8/2022).

 

Dalam pengembangan motor yang berstandar militer PT Eltran Indonesia (anak perusahaan LEN) berkolaborasi dengan PT BYXE Motor Indonesia (BMI). Sebagai informasi, SERGAP telah lulus uji tipe dan telah mendapatkan Sertifikasi Uji Tipe dari Kementerian Perhubungan dan berproses finalisasi Litbang Kemenhan agar bisa berstandar militer.

 

Laksamana Pertama (Laksma) TNI Danto Yuliardi Wirawan, Kapuslitbang Alpahan Balitbang Kemenhan mengatakan ini menjadi hal positif dari upaya mewujudkan  penggunaan motor listrik demi terwujudnya lingkungan yang bersih dan sehat. Terlebih, pemerintah telah menyusun penggunaan kendaraan ramah lingkungan dan energi terbarukan.

 

Sehingga kedepannya, akan beralih dari kendaraan konvensional yang menggunakan bahan bakar minyak (BBM) menjadi kendaraan listrik. “Sementara sedang dikembangkan untuk kebutuhan militer. Tenaganya dari listrik dan menggunakan baterai. Namun selanjutnya sangat terbuka juga untuk digunakan secara umum. Hanya tinggal versinya saja yang disesuaikan kebutuhannya. Untuk itu harus terus dilakukan inovasi dan  dikembangkan,” katanya.

 

Menurutnya lagi, kampanye atau sosialisasi sangat penting dilakukan. Pasalnya, saat ini, masyarakat umumnya belum mengetahui manfaat penggunaan kendaraan listrik.

 

Selain ramah lingkungan, dilanjutkannya,  penggunaan kendaraan listrik bakal menekan beban anggaran bahan bakar yang harus dikeluarkan masyarakat. Apalagi, penggunaan kendaraan listrik pun dapat menekan subsidi bahan bakar minyak yang dikeluarkan oleh pemerintah karena penggunaan kendaraan listrik otomatis menekan penggunaan BBM.

 

“Kita juga berharap, motor listrik ini nantinya menjadi pilihan masyarakat sesuai harapan dan target konversi kendaraan listrik yang dicanangkan pemerintah,” tambahnya.

 

Selain perawatan, penggunaan kendaraan listrik atau motor listrik terbilang mudah. Misalnya saja, penggunaan motor listrik sebenarnya sama halnya dengan penggunaan handphone (HP). Ketika mulai kehabisan atau berkurangnya baterai saat dipakai, bisa langsung di-charge, dan tidak menunggu sampai habis. Bahkan jika dibandingkan, penggunaan motor listrik dengan konvensional, jauh lebih ekonomis.

 

“Ini sekaligus menjadi upaya kemandirian ekonomi atau sarana yang bagus untuk pertahanan. Kita bisa menciptakan dan mengembangkannya sendiri,” tambahnya.

 

Sementara itu, Kabalitbang Kemhan Marsda TNI Julexi Tambayong, mengatakan jika kesempatan ini bertujuan ikut serta mendukung kemandirian alat peralatan pertahanan dan industri pertahanan dengan sasaran menjaring dan menstimulasi keinginan masyarakat untuk menemukan teknologi bidang daya gerak, daya tempur, sistem komunikasi dan informasi alat peralatan pertahanan. “Selain itu menumbuh kembangkan ide-ide kreatif dan inovatif yang ada dalam masyarakat, dikalangan akademisi, komunitas riset dan memberikan apresiasi bagi pelaku atau pencipta teknologi bidang pertahanan,” paparnya.

 

Pekan Litbang Pertahanan 2022 sekaligus dengan adanya Hakteknas ke-27 yang diselenggarakan Badan Riset dan dan Inovasi Nasional (BRIN). Pemenang Lomba Karya Inovasi Teknologi Pertahanan diikut sertakan mengisi stand pameran hasil karyanya di Pekan Litbang Pertahanan, pada tanggal 11 hingga 12 Agustus 2022.

 

Hal tersebut sebagai upaya untuk meningkatkan dan menggali kemampuan pelaku IPTEK dikalangan masyarakat dalam berinovasi dan berkreativitas dalam penguasaan IPTEK pertahanan.(***)