Tontowi Ahmad dan Liliyana Natsir. (Dok/Ist)

Tontowi/Liliyana Disambut Hangat

JAKARTA (IndependensI.com) – Ganda campuran peraih medali emas BWF World Championships 2017, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir beserta tim bulutangkis Indonesia lainnya akhirnya tiba di tanah air, Selasa (29/8). Tontowi/Liliyana cs mendapat mendapat sambutan hangat secara langsung dari Ketua Umum PBSI, Wiranto, didampingi sejumlah pengurus PBSI. Tontowi/Liliyana merebut satu-satunya gelar juara untuk Indonesia usai menghentikan pasangan rangking satu dunia asal Tiongkok, Zheng Siwei/Chen Qingchen, dengan skor akhir 15-21, 21-16 dan 21-15.

“Syukur Alhamdulillah kita mendapat satu medali emas dari Kejuaraan Dunia. Ini merupakan suatu prestasi yang sangat membanggakan. Kami bangga unyuk kalian semua. Ini juga termasuk Rian (Agung Saputro) dan (Mohammad) Ahsan. Kami juga terimakasih kepada kapten, para pedamping serta pelatih dan seluruh masyarakat Indonesia yang berdoa untuk kemenangan atlet Indonesia,” kata Wiranto dalam jumpa pers di Terminal 2 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang.

Sementara itu, Chef de Mission tim Indonesia untuk BWF World Championships 2017, Achmad Budiharto, mengaku bangga atas prestasi yang diraih timnya. Ia juga berharap prestasi Tontowi/Liliyana ini bisa diikuti oleh para pemain muda lainnya. “Tim Glasgow ini adalah yang terkecil yang pernah kami berangkatkan ke Kejuaraan Dunia. Tapi dengan tekad yang besar kami bisa meraih satu gelar, meski dengan segala keterbatasan. Terutama bagi Liliyana yang berhasil memecah rekor empat kali juara dunia. Ini merupakan suatu hal yang fenomenal termasuk gelar di Olimpiade, Juara dunia dan hattrick All England. Mudah-mudahan ini jadi panutan dan barometer untuk para pemain muda kita ke depannya,” kata Budiharto.

Gelar juara dunia ini menjadi yang kedua bagi Tontowi. Sebelumnya ia dan Liliyana menjadi kampiun di Guangzhou, Tiongkok, pada tahun 2013. Sementara Liliyana, ia sudah mengamankan gelar ini untuk yang keempat kalinya. Sebelumnya Liliyana meraih gelar pada tahun 2005 dan 2007 bersama Nova Widianto. “Puji Tuhan kami bisa tiba di Jakarta dengan menegakkan kepala dengan bangga, karena kami bisa mencetak sejarah lagi sebagai juara dunia untuk yang kedua kalinya. Mudah-mudahan gelar ini bisa menjadi pemicu buat pemain lain. Dan semoga prestasi kami tidak berhenti di sini, karena masih banyak pertandingan yang akan kami ikuti, termasuk Asian Games tahun depan. Mudah-mudahan saya dan Tontowi bisa terus menciptakan prestasi yang membanggakan,” ujar Liliyana.

Hasil ini juga menjadi kado Tontowi/Liliyana untuk hari kemerdekaan Republik Indonesi ke 72 yang jatuh pada tanggal 17 Agustus lalu. Selain Tontowi/Liliyana, Indonesia juga meraih medali perak lewat pasangan ganda putra, Mohammad Ahsan/Rian Agung Saputro. Ahsan/Rian menjadi runner up setelah berhadapan dengan unggulan delapan asal Tiongkok, Zhang Nan/Liu Cheng, dengan skor 10-21, 17-21.