jamaah haji
Ilustrasi jamaah haji. (foto istimewa)

Pelunasan Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji Ditutup Hari Ini

JAKARTA (IndependensI.com) – Tahap pelunasan Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji (BPIH) untuk jamaah haji reguler tahap I akan berakhir hari ini atau Jumat (04/05/2018).

Sampai dengan penutupan pelunasan Kamis 3 Mei 2018) pukul 15.00 WIB, sebanyak 187.530 jamaah telah melakukan pelunasan.

“Sampai sehari menjelang ditutupnya masa pelunasan BPIH Reguler tahap pertama, sudah ada 187.530 atau 92,61% calon jamaah haji yang melakukan pelunasan. Angka ini diharapkan akan terus bertambah sampai dengan tahap akhir pelunasan tahap pertama hari Jumat,” kata Kasubdit Pendaftaran Haji, Noer Aliya Fitra (Nafit).

“Masih ada 16.470 kuota yang belum terlunasi, terdiri dari 14.983 kuota haji reguler dan 1.487 Tim Petugas Haji Daerah (TPHD),” tambah Nafit.

Keputusan Menteri Agama (KMA) No 109/2018 tentang Kuota Haji Tahun 1439H/2018M mengatur bahwa kuota haji Indonesia berjumlah 221.000, terdiri dari kuota haji reguler (204.000) dan kuota haji khusus (17.000). Kuota haji reguler terbagi menjadi dua, yaitu 202.513 untuk jamaah haji dan 1.487 untuk petugas haji daerah. “Sampai hari ini, belum ada TPHD yang melakukan pelunasan,” tutur Nafit.

Pelunasan BPIH Reguler dilakukan setiap hari kerja dengan waktu pembayaran untuk Indonesia Bagian Barat pukul 08.00 – 15.00 WIB, Indonesia Bagian Tengah pukul 09.00 – 16.00 WITA, dan Indonesia Bagian Timur pukul 10.00 – 17.00 WIT.

Jamaah diimbau untuk memanfaatkan sisa waktu pelunasan tahap 1 karena jika habis waktu pelunasannya, alokasinya sudah bukan lagi diberikan kepada mereka. Nafit mengatakan, pelunasan tahap dua akan digunakan untuk jamaah gagal sistem, sudah haji, penggabungan mahram, dan lansia yang memenuhi syarat.

“Jika sampai berakhirnya pelunasan tahap pertama masih ada sisa kuota, maka akan dibuka pelunasan tahap kedua. Pelunasan tahap kedua dibuka dari 16-25 Mei 2018,” papar Nafit.

Pelunasan tahap kedua, lanjut Nafit, diperuntukkan bagi jamaah dengan kriteria sebagai berikut, mengalami kegagalan sistem pada pelunasan BPIH tahap kesatu, berstatus pernah berhaji yang telah berusia 18 tahun atau sudah menikah, pengajuan penggabungan suami/istri atau anak kandung/orang tua terpisah yang salah satunya telah melunasi di tahap 1.

Selanjutnya, pengajuan lanjut usia minimal 75 tahun yang dapat disertai dengan 1 (satu) orang pendamping, cadangan yang berasal dari Jemaah Haji yang berhak lunas tahun 1440H/2019M sebanyak 5%.(BM/ist)