Contoh barang Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) (foto istimewah)

Penerima BPNT Di Gresik Ungkap Kecurangan Penyaluran

GRESIK (independensi.com) – Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) untuk masyarakat prasejahtera yang berupa barang kebutuhan pokok senilai Rp 200 ribu. Dikeluhkan warga penerima, sebab yang didapat tidak sesuai dengan nilai dan jumlah yang diberikan.
Seperti, berat beras yang diberikan kurang dari 1 Kilogram dan kualitas berasnya pun buruk. Serta, telur yang diberikan tidak sesuai dengan berat timbangan.
Iin (40) salah seorang penerima BPNT yang berdomisili di Gresik Jawa Timur, mengaku baru mengetahui jika bantuan yang di terimanya tidak sesuai dengan harga maupun jumlah yang ditetapkan.
“Saya taunya itu, saat saya lihat berasnya kok jelek, berbau apek dan meniran. Kalau beras seperti itu, tak mungkin harganya sampai Rp 20 ribu perkilo gramnya. Apalagi merknya tidak dikenal, sebab saya tau harga beras yang murah maupun yang mahal,” katanya, Senin (13/7).
Senada juga disampaikan, NS (35) dan NN (37) penerima BPNT asal Cerme bahwa beras bantuan yang diterimanya bermerk Raja Lele dan merk lain. Tapi ternyata isinya, tidak sesuai dengan berat yang dicantumkan pada lebel.
“Dibungkus berat tertulis berat bersih 15 kilogram, tapi saat saya timbang ulang dirumah isinya hanya 14 kilogram. Hilang satu kilogram, isinya ternyata,” ungkapnya.
Sementara, Kepala Dinas Sosial (Dinsos) Kabupaten Gresik, Sentot Supriyohadi selaku pihak terkait saat dikonfirmasi terkait hal tersebut melalui sambungan selulernya tidak merespon. (Mor)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *