Dampak Corona, Indonesia Kehilangan Devisi Wisata Rp 87 Triliun

Jakarta, IndependensI.com – Pandemi Covid 19 tidak hanya merontokan sektor pariwisata. Bahkan akibat merebaknya wabah corona pemerintah terancam kehilangan devisi pariwisata yang tidak sedikit nilainya.

Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo), Haryadi Sukamdani mengatakan, akibat pandemi Covid 19 potensi devisa pariwisata yang hilang selama Januari-Juni 2020 tembus hingga 6 miliar dolar AS atau setara Rp 87,5 triliun (asumsi Rp 14.584 per USD).

Menurutnya, penanganan Covid-19 yang tidak optimal sejak awal membuat dampak yang harus ditanggung amat besar bagi sektor bisnis. “Tanpa ada pergerakan manusia, tidak akan ada permintaan di pariwisata. Sampai hari ini bahkan timbul klaster-klaster baru yang mengkhawatirkan,” kata Haryadi dalam Bisnis Indonesia Mid-Year Economic Outlook 2020, Selasa (28/7/2020).

Haryadi mengatakan, kunjungan wisman, tingkat hunian hotel, hingga jumlah penumpang pesawat menurun drastis dalam setengah tahun terakhir. Sementara itu, rasa kekhawatiran masyarakat dalam negeri juga makin tinggi dan membuat mayoritas orang memiliki di rumah.

Akibat lesunya pariwisata, tentunya juga berdampak pada hilangnya pajak dan retribusi daerah yang biasa disetorkan para pengusaha pariwisata. Lebih dari 2.000 hotel dan 8.000 restoran pun tutup dengan potensi hilangnya pendapatan hotel hingga Rp 40 triliun dan restoran Rp 45 triliun.

Di satu sisi, operator perjalanan wisata juga diperkirakan kehilangan pendapatan hingga Rp 4 triliun. “Banyak karyawan dirumahkan atau dicutikan diluar tanggungan perusahaan karena masih menunggu perkembangan peningkatan permintaan,” kata Haryadi.

Menurut dia, langkah utama selain berbagai insentif yang perlu diberikan pemerintah yakni dengan menumbuhkan kembali kepercayaan masyarakat. Namun, hal itu bisa terjadi jika penanganan Covid-19 sudah berjalan dengan baik sehinga mampu menciptakan rasa aman. “Poinnya ciptakan rasa aman, dan kalau sudah ketemu vaksin tentu akan berbeda situasinya,” kata Haryadi.

Ia juga mengingatkan pentingnya bagi pemerintah untuk menjaga agar perusahaan maskapai penerbangan tetap bertahan di tengah situasi yang amat sulit. Ia meminta agar semua pihak tetap berupaya agar rute-rute penerbangan tetap dijaga. Sebab tanpa konektivitas udara, pariwisata bakal ikut menanggung beban. (dan)