Israel Defence Forces melakukan uji intersep tembak langsung dari sistem senjata Sling David

Israel Akui Iran Musuh Utama di 2021

YERUSALEM (Independensi.com) – Israel Defence Forces (IDF), mengakui Iran dan sekutunya telah menjadi musuh paling utama dalam tahun 2021, sehingga berbagai upaya pencegahan harus dilakukan, demi terciptanya keamanan di dalam negeri. Demikian The Jerusalem Post, berbasis di Tel Aviv, Jumat, 22 Januari 2021.

Tiga puluh tahun setelah Perang Teluk 1991, Israel telah berubah dari nol pertahanan rudal nyata menjadi perisai pertahanan rudal terbaik di dunia dan dari ketakutan akan tindakan pencegahan di negara lain untuk beroperasi hampir secara bebas di wilayah udara Suriah dan di beberapa daerah bermusuhan lainnya.

Pada saat yang sama, jika pada tahun 1991, Saddam Hussein Irak menyajikan satu-satunya ancaman rudal besar, Israel saat ini menghadapi potensi ancaman rudal dari enam wilayah berbeda. Ini adalah Gaza, Hizbullah, Iran, Suriah, Irak dan Yaman.

Kolumnis Yohah Jeremy Bob, mengatakan, Yerusalem dihadapkan oleh dua musuh, Iran dan Hizbullah, yang masing-masing dapat membanjiri bahkan pertahanan rudal tiga tingkat Israel yang canggih dengan kombinasi volume dan presisi tingkat lanjut.

Pandangan ini telah diajukan berulang kali ke The Jerusalem Post oleh mantan kepala Organisasi Pertahanan Rudal Uzi Rubin, mantan menteri intelijen Dan Meridor dan mantan wakil kepala dewan keamanan nasional Chuck Freilich.

Jadi apakah Israel dalam kondisi yang lebih baik atau lebih buruk dalam hal pertahanan dan pencegahan rudal daripada 30 tahun yang lalu?

Melihat masalah pertahanan rudal secara terpisah, situasinya mungkin lebih buruk.

Pada tahun 1991, sebanyak 39 rudal balistik Scud Irak yang ditembakkan ke Israel dengan mudah mengalahkan sistem pertahanan rudal patriot Amerika Serikat yang lumpuh dan hanya gagal membunuh orang Israel karena kombinasi sirene peringatan dini, tempat perlindungan bom, kurangnya ketepatan dan keberuntungan Scud.

“Bahkan tanpa kematian, Scud menyebabkan trauma luar biasa dan evakuasi signifikan yang mengguncang negara. Namun dampaknya terbatas dibandingkan ancaman zaman sekarang,” tulis Yohah Jeremy Bob.

Hamas diyakini telah membangun kembali persenjataan roketnya menjadi lebih dari 10.000 roket yang dimilikinya pada malam Perang Gaza 2014.

Bahkan saat itu berhasil terus menembakkan roket ke garis depan rumah Israel selama 50 hari, mencakup sebagian besar negara dan bahkan menyebabkan sebagian besar penerbangan dari Bandara Ben Gurion dihentikan selama 48 jam pada satu titik.

Terlepas dari kemampuan Hamas, pertahanan rudal Israel Defence Forces (IDF) saat ini dapat dianggap sebagai kesuksesan secara keseluruhan, dan peningkatan siang dan malam dari sistem pertahanan Patriot 1991.

Baik dalam putaran pertempuran itu maupun dalam putaran yang lebih pendek, termasuk beberapa pada tahun 2019, Iron Dome mampu menembak jatuh cukup banyak roket Hamas dan Jihad Islam – semuanya dalam jarak yang relatif pendek – sehingga hanya sedikit orang Israel yang terbunuh.

Selama bertahun-tahun IDF juga telah mengoperasikan sistem pertahanan rudal Arrow untuk menembak jatuh rudal balistik antarbenua jarak jauh dan berpotensi beberapa rudal jarak menengah.

Pada 2017, IDF memperkenalkan David’s Sling untuk fokus secara khusus pada rudal jarak menengah, bahkan Iron Dome dan Arrow dapat digunakan untuk itu juga.

Pada pertengahan Desember, IDF mengadakan uji coba pertahanan rudal gabungan pertama yang mengesankan di mana ketiga sistem pertahanan rudal perlu digunakan secara bersamaan.

Orang akan berpikir bahwa semua kemajuan ini dan kesuksesan relatif Israel dengan Hamas akan berarti negara itu jauh lebih baik daripada ketika Saddam Hussein dapat mendaratkan roketnya di Tel Aviv sesuka hati.

Tapi hari ini Hamas adalah bagian yang mudah.

Menurut ahli pertahanan rudal dan keamanan nasional yang dikutip di atas: Rubin, Meridor dan Freilich, baik Iran maupun Hizbullah memiliki kapasitas untuk menguasai ketiga tingkatan pertahanan rudal Israel.

Hizbullah memiliki hingga 150.000 roket, termasuk beberapa ratus rudal presisi. Iran memiliki lebih sedikit rudal dalam jangkauannya, tetapi setidaknya 400 rudal balistik dapat menghantam Israel.

Meskipun secara teoritis, Iron Dome mungkin digunakan untuk melawan mereka, seperti pada uji pertengahan Desember, belum ada uji perang nyata yang utama baik dari kemampuan Arrow atau sistem pertahanan rudal lainnya untuk menembak jatuh rentetan rudal balistik.

Sebaliknya, Iran berhasil dan secara akurat menggunakan rudal balistiknya untuk menyerang ISIS di Suriah pada 2018 dan pasukan AS di Irak pada 2020.

Itu juga telah menggunakan serangan Unmanned Aerial Vehicle (UAV) termasuk: Shahed 129, Saegheh 2 dan Ababil, untuk menyerang target di Yaman dan Arab Saudi pada 2019-2020 dan memamerkan latihan rudal balistik dan drone serang yang mengesankan pada 15-16 Januari 2021.

Selain itu, meskipun Yerusalem melakukan semua yang bisa dilakukan untuk mencegah penyebaran rudal presisi jarak jauh Iran di Suriah, Irak dan Yaman, masih menjadi pertanyaan terbuka apakah ini mungkin tanpa batas.

Tetap saja, itu juga bukan akhir dari cerita karena ada juga pertanyaan tentang pencegahan. Dari perspektif pencegahan, Israel sekarang berada dalam posisi yang jauh lebih kuat daripada tahun 1991 ketika Israel bahkan tidak menanggapi secara langsung 39 rudal balistik Presiden Iraq Saddam Hussen.

Secara konvensional, pemahamannya adalah bahwa perdana menteri saat itu Yitzhak Shamir ditekan oleh presiden Amerika Serikat saat itu George H.W. Bush tidak menanggapi karena takut intervensi Israel akan mengacaukan koalisi anti-Irak yang telah dibentuk Bush.

Selain itu, Israel masih menderita trauma Perang Lebanon 1982, yang membuat Israel tidak percaya diri bahwa mereka dapat beroperasi dengan sukses di wilayah musuh.

Yohah Jeremy Bob, mengatakan, catatan, yang baru dibuka pada tahun 2018, menunjukkan bahwa Menteri Pertahanan Moshe Arens menyetujui serangan balik terhadap Irak beberapa minggu setelah perang setelah semua Scud telah ditembakkan dan sebagian besar tujuan AS di Irak telah tercapai.

Bahkan pada titik ini ketika koalisi tidak dalam bahaya, Israel diminta untuk tidak menanggapi. Kemudian Menteri Pertahanan Amerika Serikat Dick Cheney menggunakan taktik penundaan prosedural yang dihormati karena harus mengadakan pertemuan tentang koordinasi operasional.

Terungkap juga pada 2018 bahwa kepala IDF Dan Shomron khawatir tentang konsekuensi serangan Israel di wilayah asing. Jadi setelah Arens menyuruhnya untuk menyiapkan sebuah rencana, komandan IDF pergi ke belakang punggung menteri pertahanan dan memberitahu Shamir bahwa dia menentangnya.

Itulah mentalitas IDF pada tahun 1991. Sebaliknya, dalam beberapa tahun terakhir, dan dengan tanda seru yang dilaporkan dalam beberapa pekan terakhir, Israel telah melakukan ribuan serangan udara dan serangan lainnya untuk menghentikan upaya Iran menyelundupkan rudal presisi ke Suriah, dan dilaporkan juga di Lebanon dan Irak bila diperlukan.

Dalam hal ini, Gadi Eisenkot, yang merupakan kepala IDF dari 2014-2019, baru-baru ini mengatakan bahwa Israel mungkin telah menghalangi banyak musuhnya untuk memulai konflik besar, dengan atau tanpa misil, daripada hampir di waktu lain dalam sejarahnya.

Pada Januari 2020, Jenderal David Petraeus, mantan direktur Central Inteligence Agency (CIA) dan komandan pasukan multinasional di Irak, mengatakan bahwa, “Iran tidak akan mengambil risiko perang besar karena akan membahayakan kelangsungan hidupnya,” jika Yerusalem menanggapi – dan kemudian mengatakan hal yang sama diterapkan pada Hizbullah.

Kemampuan IDF untuk menyerang hampir di mana saja dan kapan saja, dengan presisi dan tanpa kehilangan pasukan IDF belum pernah terjadi sebelumnya.

Berdasarkan itu, hal itu mungkin terus menghalangi peningkatan jumlah aktor yang kemampuan misilnya dapat mengalahkan pertahanan rudal Yerusalem.

“Itu bisa berarti bahwa dalam analisis akhir Israel lebih terancam, tetapi juga lebih aman pada 2021 daripada pada 1991,” tulis Yohah Jeremy Bob.(berbagai sumber/aju)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *