Serangan bom kembar di Bagdad, Irak

Paus Fransiskus Kecam Serangan Bom di Bagdad

VATICAN CITY (Independensi.vom) – Kepala Negara Vatikan, Paus Francis, pada hari Kamis, 21 Januari 2021, mengutuk serangan bom kembar di pasar Baghdad, Iraq, dan menggambarkan serangan itu sebagai “tindakan brutal yang tidak masuk akal.”

Sedikitnya 32 orang tewas dalam pemboman bunuh diri dan lebih dari 100 lainnya luka-luka. Demikian Kantor Berita Nasional Vatikan, Vaticannews.va, Jumat, 22 Januari 2021.

Dalam sebuah telegram, yang dikirim atas namanya oleh Kardinal Sekretaris Negara Pietro Parolin, Paus mengatakan dia berdoa “untuk para korban yang meninggal dan keluarganya, untuk yang terluka dan untuk personel darurat yang hadir.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan dia berharap Irak akan terus bekerja untuk mengatasi kekerasan dengan “persaudaraan, solidaritas dan perdamaian,” dan dia memohon berkat Tuhan atas bangsa dan rakyatnya.

Paus Fransiskus dijadwalkan untuk melakukan Kunjungan Apostolik pertama ke Irak dari 5 hingga 8 Maret 2021, mengunjungi Baghdad dan empat kota lainnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, pemboman bunuh diri menjadi langka di ibu kota sejak kekalahan militer dari apa yang disebut The Islamic State of Iraq and Syria (ISIS), sehingga serangan ini mengejutkan bangsa.

Laporan menunjukkan bahwa pembom meledakkan diri di Baghdad tengah saat mereka dikejar oleh polisi.

Serangan tersebut dilakukan oleh dua pelaku bom bunuh diri yang meledakkan diri di pasar loak pakaian yang ramai di Tayaran Square.

Layanan medis bergegas ke pasar untuk membawa banyak yang terluka ke rumah sakit dan klinik di seluruh ibu kota.

Hingga saat ini, belum ada kelompok yang mengatakan telah melakukan serangan terbaru, tetapi apa yang disebut ISIS dianggap berada di balik kekejaman tersebut. Sebuah laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) baru-baru ini memperkirakan bahwa lebih dari 10.000 pejuang ISIS tetap aktif di Irak dan Suriah.

Diketahui bahwa sel-sel tidur melanjutkan pemberontakan di pedesaan dan kota-kota kecil, tetapi jarang menjelajah ke ibu kota.

Serangan bunuh diri mematikan terakhir di Baghdad terjadi tiga tahun 2020, ketika lebih dari 30 orang tewas di lokasi yang sama.
Kekejaman ini terjadi hanya beberapa hari setelah pemerintah mengatakan pemilihan umum dini akan ditunda dari Juni hingga setidaknya Oktober 2021. (aju)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *