Pelaksanaan skrining penyakit TBC warga Kota Bekasi dilakukan petugas Dinas Kesehatan. (humas)

Skrining TBC Bagi Warga Kota Bekasi

BEKASI (IndependensI.com)- Guna penyembuhan penyakit Tuberkulosis, Pemerintah Kota Bekasi melakukan Program Pemberantasan Tuberkulosis (P2TBC). Kegiatan ini juga bertujuan untuk mengoptimalkan penemuan kasus aktif TBC yang tidak tercatat dan tidak terdeteksi sehingga eliminasi TBC Tahun 2030 dapat terwujud.

Hal itu diselenggarakan Dinas Kesehatan Kota Bekasi dan  terus melanjutkan  skrinning gejala Tubercolusis (TBC) dan rontgen dada dengan menargetkan sebanyak 1.100 orang. Sasarannya adalah  masyarakat umum dan aparatur Pemerintah Kota Bekasi. Kegiatan ini  berjalan sejak Senin hingga Rabu (20-22/12/2021) bertempat di Kantor Kecamatan Mustika Jaya.

“Kegiatan tersebut merupakan implementasi dari Program Pemberantasan Tuberkulosis (P2TBC) di Kota Bekasi,” ungkap Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2PM) Puskesmas Mustika Jaya, dr Siti Nurliah, Rabu (22/12/2021).

Disebutkan,  jumlah  sasaran skrining di Kecamatan Mustika Jaya adalah sebanyak 280 orang  masyarakat. Pemeriksaan dilakukan pada  sputum (dahak) bagi peserta yang terduga TBC berdasarkan hasil skrinning gejala TBC dan hasil rontgen dada. Pengambilan sputum peserta dilakukan oleh petugas fasilitas kesehatan setempat seperti puskesmas atau rumah sakit.

Sputum dikemas dan dikirimkan ke fasilitas pelayanan pemeriksaan Tes Cepat Molekuler (TCM). Hasilnya akan keluar paling lama tiga hari. Semua hasil skrinning dan rontgen akan dilaporkan ke Dinas Kesehatan Kota Bekasi, katanya.

Disebutkan, manfaat bagi peserta yang telah melakukan skrining TBC adalah untuk mengetahui apakah ada gejala TBC atau tidak. Selama pemeriksaan  tanpa dipungut biaya.

Ber
rdasarkan data di Dinas Kesehatan Kota Bekasi, kasus TBC di Kota Bekasi mengalami penurunan. Tahun 2019 ditemukan 7.818 kasus, Tahun 2020 berjumlah 5.374 kasus, dan untuk Tahun 2021, sampai November 2021 ditemukan 3.878 kasus. (jonder sihotang)