TNI dan Sebaran Hoax di Medsos

Oleh : Letkol Inf Drs. Solih

Maraknya penyebaran berita Hoax di jagat maya ternyata sudah tersusun secara rapi. Jika Anda membaca kabar miring yang bertebaran di media sosial jangan cepat percaya dan perlu memeriksa sumber informasinya.

Jika sumbernya tak jelas, Anda perlu waspada dan jangan cepat menyebarluaskannya. Sebab, bisa jadi Anda sudah menjadi korban kelompok penyebar kabar bohong (Hoax) dan sentimen SARA (Suku, Agama, Ras, dan Antargolongan).

Terbongkarnya sindikat Saracen yang diduga aktif menyebarkan berita bohong bernuansa SARA di media sosial berdasarkan pesanan, memang merupakan hal yang terorganisir, bukan semata aksi individu dan uang semata, ada indikasi-indikasi lain untuk kepentingan kelompok yang disenghaja untuk menjatuhkan pemerintah agar menjadi gaduh. Hal tersebut sangat berbahaya bagi ke utuhan NKRI.

Modusnya, sindikat yang beraksi sejak November 2015 tersebut mengirimkan proposal kepada sejumlah pihak, kemudian menawarkan jasa penyebaran ujaran kebencian bernuansa SARA di media sosial. Memang itu keliatan hanya uang semata, dibalik itu adalah kejahatan luar biasa, karena ini akan melibatkan semua anak bangsa untuk saling membenci dan saling menyakiti.

Kita pernah mendengar jauh-jauh sebelumya Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo mengingatkan prajurit TNI dan Polri agar mewaspadai adanya upaya adu domba kedua institusi negara itu dari kelompok tertentu. TNI dan Polri jangan mau diadu domba, dan perlu meningkatkan kewaspadaan. Terutama untuk terus menjaga kesatuan antara aparat negara. Jangan sampai ada yang merusak hubungan TNI dan Polri.

Indikasi ini memang sudah tercium sejak beberapa waktu yang lalu. Kalau kedua insitusi bisa diadu domba habislah riwayat NKRI ini, siapa lagi yang akan mempertahankan NKRI, jika benteng terakhirnya pun sudah rapuh akibat adu domba.

TNI sebagai garda terdepan dan sekaligus sebagai benteng terakhir bangsa, harus senantiasa menjunjung tinggi komitmen untuk mempertahankan dan membela keempat pilar (Pancasila, UUD 1945, NKRI dan Bhineka Tunggal Ika) yang menjadi konsensus dasar dalam berbangsa dan bernegara.

Dengan demikian TNI akan tetap konsisten dan berkomitmen menindak tegas oknum-oknum, kelompok maupun golongan tertentu dalam masyarakat yang berkeinginan untuk menggoyang empat pilar yang sudah menjadi konsensus bangsa ini.

Lemahnya tali perekat rasa kebangsaan maupun semangat nasionalisme terhadap bangsa Indonesia merupakan ancaman tersebut tidak boleh dibiarkan sampai berlarut-larut. Disamping dapat mengurangi kewibawaan pemerintah juga sangat mengganggu ketenangan masyarakat, yang pada muaranya dapat menimbulkan keresahan sosial. Indonesia adalah bangsa besar yang terdiri dari masyarakat majemuk.

Namun, keragaman dan perbedaan itu tidak boleh menjadi sumber konflik namun bisa dijadikan pembelajaran yang dapat diajadikan suatu kemajuan dan kemakmuran bangsa.

TNI Menjadi Sasaran Hoax

Di Indonesia masyarakatnya 90 % menggunakan media sosial, misalnya facebook, you tube, twitter, instagram dan selama 24 jam, masyarakat Indonesia selalu melihat atau ketergantungan kepada media sosial minimal 4 – 5 jam perharinya disela-sela aktifitasnya setiap hari, atau kadang apabila menemukan sesuatu yang aneh, mereka tidak segan-segan mengirim foto tersebut di media sosial.

Dari sini kita bisa melihat bagaimana ketergantungan masyarakat akan media sosial dalam kehidupannya. Alangkah bahayanya apabila dalam setiap hari masyarakat mengomsusi sajian berita-berita bohong yang bersipat menebar kebencian untuk memancing emosional seseorang maupun kelompok, apalagi dikaitkan dengan `publik` sangat sensitif dan bisa jadi mengundang kemarahan pihak yang tertuduh melakukannya.

Kecanggihan dan perkembangan teknologi internet yang saat ini sedang mengalami peningkatan yang tajam membuat segala informasi yang berasal dari dalam maupun luar negeri dapat dengan mudahnya diakses oleh semua orang dari berbagai kalangan.

Kini, kita tidak hanya melihat berita dari televisi, radio, surat kabar, majalah dan film kita dapat mencari dan memperbaharui informasi dari internet. Kita mau mencari apa saja di internet sudah tersaji, betapa luarbiasa internet bisa membatu informasi yang baik maupun yang jelek sekalipun disitu ada.

Menyikapi semakin masifnya berita-berita bohong (Hoax) yang dapat menyebabkan perpecahan, membahayakan persatuan dan kesatuan, kebhinneka tunggal ikaan, dan munculnya kebencian diantara anak bangsa, maka perlu upaya-upaya dari semua komponen masyarakat untuk menyikapi media sosial ini dengan pembelajaran, kedewasaan, penuh kehati-hatian.

Berita bohong ini memang diciptakan untuk tujuan tertentu dengan memamfaatkan media sosial yang begitu cepat nyapai kepada masyarakat sebagai propaganda kelompok tertentu. Propaganda merupakan kegiatan yang dilakukan individu atau kelompok tertentu untuk proses mempengaruhi pihak lain dengan tidak mengindahkan etika, moral, aturan, nilai, norma dan lain-lain guna memenangkan tujuan yang akan dicapai. Akibatnya, apapun akan dilakukan untuk memenangkan tujuan yang akan dicapai tersebut.

Beberapa kasus beredarnya berita bohong (Hoax) yang merugikan institusi TNI dan nama baik Panglima TNI antara lain; Dukungan kepada Panglima TNI untuk Menjadi Presiden RI, Isu Makar yang Dilakukan oleh Purnawirawan TNI yang ditayangkan Dragon TV yang diilustrasikan seperti peristiwa pemberontakan G 30 S/PKI tahun 1965, Isu ceramah Panglima TNI pada acara Maulid Nabi di Petamburan, Isu Keberpihakan TNI kepada Rakyat Bertujuan Makar, Rumor Jabatan Panglima TNI Mau Dicopot, Kuda Troya Jokowi dan Gatot Nurmantyo, juga Isu Panglima TNI minta Sumbangan untuk Korban Aceh. Serta foto-foto Panglima TNI dan Pejabat TNI dengan keterangan gambar berisi informasi untuk mnguntungkan pihak tertentu.

Selain itu, penggunaan akun yang mengatasnamakan Jenderal TNI Gatot Nurmantyo berkembang cukup banyak. Di facebook saja misalnya, ada 70 akun lebih atas nama Gotot Nurmantyo yang semuanya sangat merugikan institusi dan pribadi Jenderal TNI Gatot Nurmantyo, belum di instragram, twitter dan platfrom media lainnya.

Akun – akun yang tersebar yang mengatas namakan pejabat TNI dipantau oleh dinas penerangan TNI dan bekerja sama dengan Kominfo untuk melakukan pengawasan dan pencegahan terhadap akun yang tidak bertanggung jawab, bahkan Puspen sendiri tidak segan-segan langsung memberikan cap HOAX karena merugikan insitusi TNI terutama Panglima TNI yang dijadikan gambar tampilan diakun tersebut. Tidak mau insitusinya dijadikan berita Hoax, Puspen sendiri sudah puluhan menstempel Hoax diakun yang memuat Panglima TNI dan pejabat TNI lainya.

Mari sama-sama menjadi orang yang tidak mudah tertipu oleh sebuah berita. Mari kita semua bersikap kritis dan skeptis terhadap seluruh informasi yang diterima, sekalipun informasi itu berasal dari sumber yang paling kredibel. Sikap kritis dan skeptis akan membawa kita untuk selalu ingin tahu.

Sifat selalu ingin tahu akan membangkitkan semangat belajar sehingga pengetahuan juga semakin bertambah. Namun jangan begitu saja percaya pada sebuah artikel dan pemberitaan yang ada di dunia maya. Semoga tulisan ini bermanfaat dan menjadi barokah untuk NKRI dan seluruh bangsa Indonesia, amin.

Penulis adalah Kasubbidstrakomnet Puspen TNI