Kegiatan Musrembang, Perubahan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Pemkab Gresik.

Pemkab Gresik Pastikan Tak Ada Program Copy Paste Pada Musrenbang Perubahan RPJMD

GRESIK (IndependensI.com)  – Bupati Gresik Sambari Halim Radianto memastikan bahwa APBD tahun 2017 aman. Kami terus mengawal kinerja seluruh OPD mulai dari Perencanaan, penganggaran maupun pelaksanaan.

“Saya tidak mau lagi ada program copy paste seperti jaman dulu. Kalua jaman dulu hanya sekedar copy paste pada program sebelumnya dengan menambah 10 persen. Untuk saat ini saya tidak mau lagi,” kata Bupati Gresik saat membuka Musrenbang di Gedung Puteri Mijil Komplek Pendopo Bupati Gresik. Jumat (20/10/2017).

Pada Musrenbang yang dihadiri oleh perwakilan Forkopimda Gresik, Anggota DPRD Gresik, Kepala OPD, serta beberapa elemen kelompok organisasi masyarakat. Agenda Musrenbang kali ini yaitu Perubahan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD).

Menurut Bupati, RPJMD ini adalah landasan kerja Bupati yang harus diselesaikan sampai akhir masa jabatannya yatu pada 17 Pebruari 2021. “Disini saya harus mengawal agar RPJMD ini bisa berjalan sesuai visi misi kami. Jadi jangan heran kalau beberapa program terpaksa kami hilangkan dan kami tambah dan kami sesuaikan. Hal ini untuk sinkrionisasi antara belanja langsung dan tak langsung serta pendapatan daerah. Insyallah APBD tahun 2017 ini aman,” ujarnya.

Dia juga menjelaskan tentang dasar-dasar penyusunan Kebijakan Umum Anggaran Priorotas Plafon Anggaran Sementara (KUAPPAS). “Kami bersama Tim Anggaran Pemerintah Daerah (TAPD) yang dipimpin oleh Sekda menyusun Kebijakan Umum Anggaran Priorotas Plafon Anggaran Sementara (KUAPPAS). Rancangan KUAPPAS disampaikan oleh Sekda kepada kami. Selanjutnya kami ajukan KUAPPAS tersebut kepada DPRD untuk dibahas dalam pembicaraan pendahuluan RAPBD tahun anggaran mendatang,” urainya. (Rezereno)