Percaya Berita Hoax Lebih Mematikan Dibanding Covid 19

JAKARTA (Independensl.com) – Berita mengenai Pandemi Covid 19 bertebaran lewat berbagai platform media. Tak jarang banyak informasi hoax mengenai virus Corona. Oleh karena itu, masyarakat diminta untuk selalu berhati-hati dalam menggali informasi mengenai Covid 19 agar tidak termakan berita bohong. 

Sebuah penelitian baru membuktikan bahwa masyarakat yang percaya soal hoax virus Corona dapat menyebabkan banyak kematian, termasuk Indonesia. Studi ini menemukan hoax terkait virus Corona di Indonesia yang merupakan salah satu negara yang terbanyak di dunia.

Dikutip dari CNN Rabu (12/8/2020), studi yang dipublikasikan dalam American Journal of Tropical Medicine and Hygiene menunjukkan bahwa stigma, rumor, dan teori konspirasi terkait virus Corona beredar dalam 25 bahasa di 87 negara yang diteliti.

Penelitian ini menganalisis stigma, teori konspirasi, dan rumor terkait Covid 19 yang diunggah ke surat kabar, dan situs online pada rentang waktu dari 31 Desember 2019 hingga 5 April 2020.

Para peneliti mendefinisikan rumor sebagai informasi yang belum diverifikasi kebenarannya, informasi yang salah, atau dibuat-buat. Sedangkan stigma terkait dengan diskriminasi suatu kelompok. Sementara teori konspirasi didefinisikan sebagai mengarahkan individu atau kelompok pada sebuah kepercayaan yang tak terbukti kebenarannya.

Peneliti tersebut mengidentifikasi 2.311 laporan hoax terkait virus COVID-19 dari 87 negara. Sebanyak 89 persen diklasifikasikan sebagai rumor, 7,8 persen soal teori konspirasi, dan 3,5 persen adalah stigma.

Peneliti menyebutkan beberapa contoh rumor diantaranya ‘telur unggas terkontaminasi virus Corona’ dan ‘minum pemutih dapat membunuh virus’. Contoh stigma seperti ‘virus Corona adalah senjata biologis yang didanai Bill & Melinda Gates Foundation untuk meningkatkan penjualan vaksin’ dan penyakit datang dari China.

Para peneliti mendapati mayoritas hoax tersebut berasal dari Amerika Serikat (AS), India, Spanyol, China, Indonesia, dan Brasil.

Analisis tersebut menunjukkan 24 persen hoax terkait dengan penyakit COVID-19, adalah kematian dan penularan virus Corona. Sebanyak 21 persen hoax terkait dengan bagaimana upaya pengendalian, 19 persen untuk pengobatan, dan 15 persen untuk asal usul virus. Peneliti menyatakan kesalahan informasi itu menyebabkan cedera dan kematian.

“Menyusul kesalahan informasi ini, sekitar 800 orang telah meninggal, sedangkan 5.876 telah dirawat di rumah sakit dan 60 telah mengembangkan kebutaan total setelah minum metanol sebagai obat untuk virus corona,” tulis peneliti.

Peneliti menyadari studi ini memiliki beberapa keterbatasan, seperti data yang berasal dari platform online sehingga diperkirakan lebih banyak informasi yang salah yang beredar di masyarakat.