Perjanjian pelarangan nuklir mulai berlaku.

Vatikan Dukung Perjanjian Larangan Senjata Nuklir

VATICAN CITY (Independensi.com)  – Kepala Negara Vatikan, Paus Fransiskus, menyatakan dukungannya terhadap perjanjian international difasilitasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) berupa larangan penggunaan senjata nuklir dalam kekerasan politik global, kata Kantor Berita Nasional Vatikan, Vaticannews.va, Sabtu, 23 Januari 2021.

Perjanjian pertama tentang Larangan Senjata Nuklir, Treaty on the Prohibition of Nuclear Weapons (TPNW) sekarang menjadi bagian dari hukum internasional, mulai berlaku pada hari Jumat, 22 Januari 2021, setelah beberapa dekade negosiasi.

Perjanjian tersebut diadopsi pada 7 Juli 2017, dan dibuka untuk ditandatangani pada 20 September 2017.

Pada hari yang sama, Uskup Agung Paul Richard Gallagher, Sekretaris Hubungan Vatikan dengan Negara, menandatangani Perjanjian di Markas Besar Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York, Amerika Serikat.

TPNW mengamankan 50 ratifikasi yang dibutuhkan untuk mulai berlaku pada akhir Oktober lalu, dan hingga Kamis 61 negara telah meratifikasinya.

“Perjanjian tersebut menyatakan bahwa semua negara yang meratifikasi “dalam keadaan apa pun … tidak akan pernah … mengembangkan, menguji, memproduksi, membuat, jika tidak memperoleh, memiliki atau menimbun senjata nuklir atau alat peledak nuklir lainnya”.

Paul Richard Gallagher melarang transfer atau penggunaan senjata nuklir atau alat peledak nuklir – dan ancaman untuk menggunakan senjata semacam itu.

Dalam sebuah pernyataan, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres menggambarkan Perjanjian tersebut sebagai “langkah penting menuju dunia yang bebas senjata nuklir.”

Berbicara kepada UN News, Sekretaris Eksekutif Organisasi Perjanjian Larangan Uji Coba Nuklir Komprehensif, Lassina Zerbo, berbicara tentang konsekuensi “menghancurkan” senjata nuklir dan mengatakan bahwa senjata itu tidak boleh digunakan lagi.

“Pesannya tetap kita tidak bisa melupakan konsekuensi yang menghancurkan dari penggunaan dan pengujian senjata nuklir, seperti yang diingatkan oleh para penyintas bom atom bahwa tidak pernah lagi senjata nuklir harus digunakan.”

Beatrice Fihn, direktur eksekutif Kampanye Internasional untuk Menghapus Senjata Nuklir, mengatakan Jumat, 22 januari 2021, ini, adalah “hari yang sangat besar untuk hukum internasional, untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa dan untuk orang-orang yang selamat dari Hiroshima dan Nagasaki.”

Menurut Vaticannews.va, Paus Fransiskus menyuarakan dukungannya untuk Perjanjian tersebut pada Audiensi Umum, Rabu, 13 Januari 2021, dan mengimbau semua negara untuk bekerja menuju dunia tanpa senjata nuklir.

Cara terbaik untuk melakukan ini, katanya adalah dengan “berkontribusi pada kemajuan perdamaian dan kerja sama multilateral, yang sangat dibutuhkan umat manusia.” (aju)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *