Ilustrasi. (Dok/Ist)

Ajang Wushu Internasional Digelar

NUSA DUA (IndependensI.com) – Sebanyak 735 atlet mengikuti kejuaraan wushu internasional di Bali yang dibuka Ketua Pengurus Besar Wushu Indonesia (PBWI), Airlangga Hartarto di Nusa Dua Bali, Senin (17/12/2018). Menurut Ketua panitia kejuaraan bertajuk 1’st Bali Open International Kung Fu Championship 2018 itu, Bambang Supriyanto, para peserta berasal dari 88 perguruan di Indonesia dan luar negeri.

“Selain dari 88 perguruan Wushu di berbagai daerah di tanah air, atlet luar negeri juga ikut yakni dari Ukraina, Makao, dan Norwegia, ” kata Bambang. Menurut Bambang, target utama dari kejuaraan ini adalah ingin memperkenalkan serta memasyarakatkan olahraga wushu tradisional ke kancah internasional. “Karena itu, ini bagian dari propaganda wushu tradisional yang akan menjadi ajang terbesar yang akan dipertandingkan di Indonesia sesuai dengan ketentuan dan standarisasi Internasional Wushu Federation (IWUF),” katanya.

Selain itu, kejuaraan wushu ini juga dikemas dalam bentuk sport tourism untuk semakin memperkokoh citra Bali sebagai destinasi wisata. Bali Open akan menampilkan 424 kategori yang dibedakan berdasarkan nomor pertandingan dan kelompok usia, mulai dari pemula hingga veteran.

Ada empat peserta termuda berusia 5 tahun. Tiga atlet berasal dari Surabaya, yakni Joseph Damien Gustaman, Timothy Adinata Biantoro, dan Hideki Hartanto, dan satu dari Bali, yaitu Arthur Angelo. Sedangkan atlet tertua R. Burhan dari Sasana Adyti GOR Pinguin Bintaro Jakarta.