Jack Ma

Investor Mulai Ragu Beli Saham Alibaba Jack Ma

BEIJING (Independensi com)  – Kemunculan kembali video 50 detik milik Miliarder Jack Ma, tidak banyak membantu menyelesaikan masalah hubungan Alibaba Group dengan regulator yang membuat beberapa investor ragu-ragu untuk memiliki saham raksasa e-commerce China itu.

Kamis, 24 Desember 2020, otoritas berwenang di China, mengakui, mulai melakukan investigasi menyeluruh terhadap salah satu perusahaan digital terbesar di negara itu, sehubungan dugaan melakukan praktik monopoli.

Jack Ma sudah menghilang dari penampilannya di public sejak Oktober 2020. Jack Ma sudah dikeluarkan secara resmi dari Partai Komunis China sejak tahun 2018, karena sikapnya terus berseberangan dengan Presiden China, Xi Jinping. Demikian Kantor Berita Nasional Inggris, Reuters.com, Kamis, 21 Januari 2021.

Kelegaan pada penampilan publik pertama Jack Ma menambahkan $58 miliar nilai pasar pada hari Rabu, 20 Januari 2021, karena saham Alibaba yang terdaftar di Hong Kong melonjak, meskipun keraguan merayap dalam sehari kemudian dan saham turun lebih dari 3% karena pasar yang lebih luas mantap mendekati level tertinggi dua tahun.

Jack Ma tidak muncul di depan umum sejak 24 Oktober 2020, ketika dia mengecam sistem regulasi China. Itu membuatnya berada pada jalur yang bertentangan dengan para pejabat dan menyebabkan penangguhan blockbuster afiliasi fintech Alibaba, Ant Group, senilai $37 miliar IPO.

Sebuah sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan Jack Ma mengosongkan jadwalnya akhir tahun 2020 untuk menjaga profil, mendorong diskusi di Alibaba tentang kapan dan bagaimana dia harus muncul kembali untuk meyakinkan investor.

Diputuskan bahwa Jack Ma harus melakukan sesuatu yang tampak sebagai bagian dari rutinitas normalnya, daripada apa pun yang terbuka yang dapat mengganggu pemerintah.

Sementara Jack Ma telah mengundurkan diri dari posisi perusahaan, ia tetap memiliki pengaruh signifikan atas Alibaba dan Ant, dan tindakan keras peraturan terhadap kerajaan bisnisnya ditambah dengan ketidakhadirannya menjadi perhatian beberapa investor.

Ada skeptisisme bahwa kemunculan kembali Jack Ma yang singkat berarti bisnisnya baik-baik saja.

“Tidak semuanya aman bagi Alibaba dan itu adalah keputusan penilaian apakah Anda yakin perusahaan masih dapat berkembang dalam lingkungan yang berubah,” kata Dave Wang, manajer portofolio di Nuvest Captial Singapura, yang memiliki saham Alibaba.

“Tanpa skeptisisme, harga akan jauh lebih tinggi,” katanya, menambahkan perusahaannya telah meningkatkan eksposur ke China dan dengan itu Alibaba, yang dia percaya dapat makmur dalam jangka menengah hingga panjang.

Dua dari investor perusahaan di Amerika Serikat yang telah menjual atau mengurangi posisi di Alibaba mengatakan mereka membutuhkan lebih banyak kepastian tentang perusahaan dan lingkungan peraturan sebelum mempertimbangkan kembali saham tersebut.

“Salah satu kriteria utama kami adalah kepemimpinan dan kami berinvestasi di Alibaba karena saya sangat menghormati Jack Ma sebagai pemimpin,” kata William Huston, pendiri dan direktur layanan kelembagaan di perusahaan penasihat investasi independen Bay Street Capital Holdings di Palo Alto, CA, dengan aset yang dikelola sebesar $86 juta.

“Kita semua tahu bahwa hanya karena dia muncul … belum tentu menjelaskan apa yang sedang terjadi.”

Huston, yang perusahaannya memangkas kepemilikannya di perusahaan China tahun lalu dari 8% dari portofolionya menjadi kurang dari 1%, mengatakan penghentian Initial Public Offering (IPO) Ant pada November telah menyebabkan ketidakpastian, dan bahwa Alibaba “bukan investasi yang bijaksana” untuk itu.

David Kotok, ketua dan kepala investasi di Cumberland Advisors, Florida, yang memiliki aset sekitar $ 4 miliar, mengatakan ia memegang Alibaba tahun lalu tetapi juga menjualnya saat IPO Ant ditarik.

“Saat Anda tidak tahu apa yang harus dilakukan dalam situasi yang berkembang seperti ini, Anda tidak dapat menggunakan analisis sekuritas tradisional untuk mengambil keputusan. Kami berdiri di samping dan menonton,” kata Kotok.

Regulator China telah mengatur untuk mengekang kerajaan keuangan dan e-commerce Ma sejak penangguhan IPO Ant, yang telah membebani sahamnya yang tetap di bawah level sebelum pembatalan IPO Ant.

“Apa keadaan sebenarnya akan sepenuhnya terserah Beijing untuk mengungkapkannya kepada kami,” Leland Miller, CEO dari konsultan China Beige Book yang berbasis di AS. “Apa yang kami tahu adalah apakah Jack berlarian, Jack bersembunyi atau sesuatu yang lain, Alibaba tidak jelas. Masih banyak lagi cerita yang harus dilihat.”

Namun, beberapa investor bertaruh pada potensi jangka panjang untuk Alibaba di ekonomi terbesar kedua di dunia.

Dennis Dick, seorang pedagang kepemilikan di Bright Trading, yang memegang saham Alibaba, mengatakan dia telah melindungi dari potensi penurunan ketika spekulasi tentang keberadaan Ma dimulai dengan membeli opsi jual.

Dia meliput penempatan tersebut pada awal Januari dengan laporan bahwa Ma baik-baik saja dan mempertahankan posisi panjang di bursa.

“Kami telah menjadi investor selama bertahun-tahun … ada tim eksekutif yang sangat kuat dan Alibaba lebih dari satu orang,” kata seorang investor lama yang berbasis di Hong Kong, menolak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara dengannya. (aju)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *