Diplomat Senior China , Yang Jeichi

China: Amerika Serikat, Berhentilah Melihat China Sebagai Musuh

BEIJING (Independensi.com) – Diplomat senior China Yang Jiechi, Selasa, 2 Februari 2021, meminta Pemerintahan Presiden Amerika Serikat, Josef R Biden, untuk berhenti melihat China sebagai musuh di dalam banyak hal terkait hubungan luar negeri.

China dan Amerika Serikat di bawah kepemimpinan Presiden Amerika Serikat, Josef R Biden sejak Rabu, 20 Januari 2021, diharapkan fokus pada kerja sama dan mengeliminir perbedaan dalam hubungan bilateral untuk membawa hubungan kembali ke jalur perkembangan yang sehat dan stabil. Demikian Kantor Berita Nasional China, Xinhuanet.com, Rabu, 3 Februari 2021.

China melihat selama era kepemimpinan Presiden Amerika Serikat, Donald John Trump (20 Januari 2016 – 20 Januari 2021), kebijakan politik luar negeri Amerika Serikat, selalu menciptakan permusuhan dengan China dalam banyak hal.

Sikap China ingin terus bersahabat dengan Amerika Serikat, di tengah-tengah pengakuan dunia internasional terhadap kebangkitan Asia pada abad ke-21, dimana bisa dilihat dari materi pemberitaan media massa Eropa dan para analis.

Pertama, Kantor Berita Nasional Federasi Rusia, berbasis di Moskow, Telegrafnoie Agenstvo Sovietskavo Soyusa, TASS News Agency, Senin, 25 Mei 2020, berjudul: “World witnessing US century ceding to Asian one, says EU foreign policy chief”.

Kedua, media massa Inggris berbasis di London, The Guardian.com, Senin, 25 Mei 2020, berjudul: “European Union, Dawn of Asian century puts pressure on EU to choose sides, says top diplomat”.

Ketiga, analisis Viswanathan Parameswar, Head of Investments Asia Adveq di schoders.com, Kamis,12 Nopember 2020, berjudul: “The four “M”s: why the 21st century belongs to Asia”.

Kepala Kebijakan Luar Negeri Uni Eropa, Josef Borrel, Senin, 25 Mei 2020, mengakui, abad ke-21 merupakan abad kebangkitan ekonomi dan teknologi inovasi Asia yang dimotori China, mengalahkan hegemoni Amerika Serikat dan Negara Barat sepanjang abad ke-20.

Kondisi ini sangat kontras jika mengingat pada tahun 1960-an, betapa Amerika Serikat melihat China sebagai rekan perjuangan, di dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Amerika Serikat pula membantu China di dalam membangun reaktor nuklir, sebagai upaya melepas China dari cengkeraman sombong dan angkuh Uni Soviet.

Persabahatan erat China dan Amerika ditandai dengan Deklarasi Shanghai tahun 1972, di tengah-tengah perang dingin, antara Blok Barat berideologi liberalis dimotori Amerika Serikat dan Blok Timur berideologi sosialis dimotori Uni Soviet.

Yang Jiechi, anggota Komite Sentral Biro Politik Partai Komunis China, Comunist Party of China (CPC), menelepon dalam percakapan daring dengan anggota dewan Komite Nasional Hubungan Amerika Serikat – China.

“Lebih dari seminggu yang lalu, pemerintahan Biden secara resmi menjabat. Hubungan China-AS sekarang berada pada titik kunci dan menghadapi peluang baru dan tantangan baru,” kata Yang Jiechi, juga direktur Kantor Komisi Urusan Luar Negeri dari CPC Central Komite.

Yang Jiechi mengatakan bahwa China-AS normal. interaksi perlu dipulihkan, dan “China harus dilihat sebagaimana adanya.”

Pemerintahan Amerika Serikat sebelumnya mengejar beberapa kebijakan yang salah arah terhadap China, kata Yang Jiechi, mencatat bahwa akar penyebabnya adalah kesalahan penilaian strategis oleh beberapa pihak di Amerika Serikat.

Dalam banyak kasus, Amerika Serikat salah dalam melihat China. Amerika Serikat selalu memandang situasi sosial, ekonomi dan politik yang terjadi di China, selalu dari sudut pandang situasi sosial, ekonomi dan politik yang ada di Amerika Serikat, sehingga tidak ada titik temu.

“Mereka memandang China sebagai pesaing strategis utama, bahkan musuh. Itu, saya khawatir, secara historis, fundamental dan strategis salah.”

Ini adalah tugas bagi China dan Amerika Serikat untuk memulihkan hubungan ke jalur pembangunan yang dapat diprediksi dan konstruktif, dan untuk membangun model interaksi antara dua negara besar yang berfokus pada hidup berdampingan secara damai dan kerja sama yang saling menguntungkan.

China berharap pemerintahan baru Amerika Serikat di bawah Presiden Josef R Biden, akan menanggapi keinginan kedua rakyat dan mengikuti tren sejarah, kata Yang. “Agar pertukaran normal dapat dilanjutkan, kedua belah pihak kami harus bekerja ke arah yang sama.”

Yang Jiechi mengusulkan, di tingkat pemerintah, kedutaan besar kedua negara dan saluran lainnya harus menjadi jembatan, sementara pemain lain termasuk think tank, universitas, organisasi media, dan bisnis serta pertukaran di tingkat sub-nasional juga dapat berkontribusi. dengan cara mereka sendiri untuk memperkuat hubungan secara keseluruhan.

Yang Jiechi mengatakan bahwa dia berharap pemerintahan baru akan menghapus blok untuk pertukaran orang-ke-orang, seperti melecehkan mahasiswa China, membatasi outlet media China, menutup Institut Konfusius dan menekan perusahaan China.

“Langkah-langkah kebijakan ini tidak hanya salah tetapi juga tidak populer,” kata Yang Jiechi.

Yang Jiechi menyarankan bahwa lebih banyak yang harus dilakukan untuk mengirim pesan positif bahwa China dan Amerika Serikat bekerja sama, untuk mendorong persepsi publik yang positif satu sama lain dan memenangkan lebih banyak dukungan publik untuk menumbuhkan kerjasama China – Amerikat Serikat.

Yang Jiechi kemudian menyerukan pengelolaan perbedaan yang tepat dan perluasan kerja sama yang saling menguntungkan.

Memperhatikan bahwa kedua negara memiliki sejarah, budaya dan sistem yang berbeda, Yang Jiechi mengatakan yang penting adalah perbedaan tersebut dikelola dengan baik sehingga tidak menghalangi hubungan kita secara keseluruhan.

“Kedua belah pihak perlu menghormati sejarah, budaya dan tradisi satu sama lain, saling menghormati kepentingan inti dan perhatian utama satu sama lain, dan menghormati pilihan sistem politik dan jalur pembangunan satu sama lain.” (aju)