Kontingen SKO Ragunan berserta ofisial. (Istimewa)

SKO Ragunan Dulang 27 Medali Emas

JAKARTA (IndependensI.com) – Kontingen Indonesia melalui SKO Ragunan sukses meraih 27 Emas, 13 perak dan 8 perunggu, saat mengikuti International 21st Thailand Sports School Games (ITSSG) yang berlangsung di Thungsong, Nakhon Si Thammarat, Thailand pada 2-11 Agustus 2018. Total raihan tersebut didapat dengan mengikuti enam cabang olahraga (Cabor) yang dipertandingkan seperti atletik, gulat, renang, panahan, volly dan sepakbola, dari kekuatan hanya 59 atlet.

Seperti dikutip dari rilis Deputi III Bidang Pembudayaan Olahraga Kementerian Pemuda dan Olahraga RI, cabor atletik yang hanya berkekuatan tujuh atlet berdasarkan kelompok umur, kontingen Indonesia meraih satu emas dan satu perak. Sedangkan gulat dengan menerjunkan enam atletnya, mampu mendulang tiga emas dan dua perunggu. Untuk cabor renang dengan hanya berkekuatan 11 atlet sukses mengoleksi 16 emas, 10 perak dan empat perunggu. Sama halnya dengan panahan yang mengirimkan lima pemanahnya, berhasil membawa pulang ke Tanah Air tujuh emas dan dua perak. Sedangkan volly indoor dengan skuat 12 pemain serta sepakbola melalui 18 atletnya, masing-masing meraih satu medali perunggu.

Luluk Hadiyanto, selaku Vice CdM kontingen Indonesia di ajang pesta olahraga bagi sekolah olahraga se-ASEAN ini memberikan apresiasi kepada para atlet SKO atas prestasi yang diraihnya. Dia mengatakan, jika keikutsertaan SKO Ragunan dalam ITSSG 2018 kali ini lebih untuk memberikan pengalaman bertanding, karena pihaknya mengikuti kompetisi lebih banyak pada usia 16 tahun. “Kenapa 16 tahun? Karena target kami di usia u-18 mereka tampil pada kejuaraan Asia Junior, kejuaraan dunia junior, Asia Youth, Olimpic Youth,” ungkap juara bulutangkis ganda putra Thailand Open pada Tahun 2001 dan 2004 itu.

Selain itu, lanjut Luluk, karena PP/PB tidak mempunyai kalender kejuaraan yang tetap dan usia berjenjang. “Contoh sebagai perbandingan, seperti cabor gulat hanya ada satu kejuaraan nasional (kejuaraan antar PPLP/SKO), sedangkan Thailand mempunyai kalender kejuaraan 15 kali dalam setahun, sehingga ajang ini tepat untuk menambah jam terbang atlet muda kita, khususnya binaan SKO Ragunan,” pungkasnya.

Sementara itu, Deputi III Bidang Pembudayaan Olahraga Dr. Raden Isnanta M.Pd, mengatakan bahwa multi even ITSSG 2018 ini merupakan ajang kompetisi antar Sekolah Olahraga se-ASEAN yang cukup bergengsi, khususnya bagi para pembina SKO (Sekolah Khusus) Olahraga, lantaran sebagai tolok ukur keberhasilan pembinaan SKO. “Ini merupakan even tahunan yang juga sekaligus sebagai sport intelegent masing-masing negara ASEAN, karena dari Akademi atau SKO itulah cikal bakal atlet nasional masing-masing negara lahir,” tutur Raden Isnanta.

“Dengan raihan medali yang peroleh, secara umum bagi Indonesia adalah sesuatu yang menggembirakan seperti di gulat, renang, panahan. Namun juga masih perlu dioptimalkan di cabor atletik kedepannya, dimana cabor tersebut cukup banyak medali yang diperebutkan,” imbuhnya.

Ajang ini diikuti oleh lima negara seperti Thailand yang mengirimkan 27 SKO-nya, Brunei Darussalam satu SKO, Malaysia enam SKO, Singapore Sports School serta Indonesia mengirimkan SKO Ragunan, dengan total partisipan keseluruhan di ajang International Thailand Sports School Games adalah 6.100 peserta