Kepala Negara Vatikan, Paus Fransiskus

Paus Gelar Doa Korban Pandemik Covid-19

VATIKAN (Independensi.com) – Kepala Negara Vatikan, Paus Fransiskus, menggelar doa khusus bagi korban pandemik Corona Virus Disease-19 (Covid-19) di seluruh dunia, melalui Doa Rosario berupa Doa Bapak Kami dan Doa Salam Maria.

Doa khusus Paus Fransiskus disiarkan melalui video streaming Vaticannews.va, https://youtu.be/5YceQ8YqYMc, kepada umat Katolik di seluruh dunia, mulai pukul 12 siang waktu Italia, atau pukul 18.00 Waktu Indonesia Bagian Barat (WIB), Rabu, 25 Maret 2020.

“Saudara dan saudari yang terkasih, “kata Paus Fransiskus, “Rabu, 25 Mret 2020, kita telah berkumpul bersama, semua orang Kristen di dunia, untuk berdoa bersama Bapa Kami, doa yang Yesus ajarkan kepada kita.”

Paus menggelar doa dari Perpustakaan Istana Apostolik di Vatikan. “Sebagai anak-anak yang dapat dipercaya, kita beralih kepada Bapa. Kami melakukannya setiap hari, beberapa kali sehari.”

“Tetapi saat ini kami ingin memohon ampun bagi umat manusia, jadi sangat dicoba oleh pandemi coronavirus. Dan kami melakukan ini bersama-sama, orang-orang Kristen dari setiap Gereja dan Komunitas, dari setiap tradisi, dari segala usia, bahasa dan bangsa,” ungkap Paus Fransiskus.

“Kami berdoa untuk orang sakit dan keluarga mereka; untuk petugas kesehatan dan mereka yang membantu mereka; untuk pihak berwenang, lembaga penegak hukum dan sukarelawan; untuk para menteri komunitas kami.”

Menurut Paus Fransiskus, banyak dari kita merayakan Inkarnasi Firman di dalam rahim Perawan Maria, ketika “Lihatlah” yang rendah hati dan total mencerminkan “Lihatlah” Anak Allah.

“Kami juga mempercayakan diri kami, dengan keyakinan penuh, ke tangan Tuhan, dan dengan satu hati dan satu jiwa kami berdoa,” ujar Paus Fransiskus.

Paus Fransiskus dijadwalkan menggelar misa khusus pada Jumat, 27 Maret 2020, di depan Basilika Santo Petrus pada pukul 18:00 waktu Roma (1:00 pada tanggal 28 Maret 2020, waktu Filipina).

Sementara itu, Konferensi Yesuit Presiden Afrika dan Madagaskar, Pastor Agbonkhianmeghe Orobator SJ merefleksikan implikasi dari wabah penyakit coronavirus dan langkah-langkah pencegahan yang diperlukan sekarang di seluruh dunia.

Menurut Agbonkhianmeghe Orobator, wabah penyakit koronavirus telah menelurkan atau mempertinggi pentingnya kosakata kesehatan sosial dan masyarakat tentang tindakan pencegahan yang diperlukan. Wacana publik penuh dengan register khusus seperti jarak sosial, isolasi sosial, isolasi diri, kuncian dan karantina.

“Ketika satu jari menyentuh minyak, ia segera mengotori yang lain. Langkah-langkah ini diperkuat oleh nasihat kesehatan masyarakat tentang kebersihan pribadi di tempat kerja, sekolah, perusahaan komersial dan rumah,” kata Agbonkhianmeghe Orobator, sebagaimana dilansir Vaticannews.va.

Dengan mengadopsi langkah-langkah ini sesuai dengan keadaan saat ini, kami memperlambat, mengendalikan, dan mencegah penyebaran virus. Intinya, kita mengurangi risiko menulari orang lain.

Juga, mereka memprioritaskan tanggung jawab semua orang untuk mematuhi saran kesehatan masyarakat berbasis bukti terbaik. Adalah hal yang patut dipuji ketika kita mengambil tanggung jawab pribadi seperti itu pada saat krisis kesehatan publik global.

Bagaimanapun, karena Greta Thunberg tidak pernah bosan mengingatkan kita tentang krisis global serius lainnya, “tidak ada yang terlalu kecil untuk membuat perbedaan.” Mengabaikan pesan ini berarti membahayakan orang lain, termasuk orang yang dicintai. Atau, seperti yang kita katakan di Afrika, “ketika satu jari menyentuh minyak, segera akan mengotori yang lain.”

Ada sisi lain dari drama pandemi modern yang sedang berlangsung ini. Meskipun nasihat kesehatan masyarakat menekankan tanggung jawab dan tindakan pribadi, itu tidak menghilangkan gambaran yang lebih besar dan pertimbangan moral yang mendasarinya.

Profil masyarakat di Mozambik, Zimbabwe. Foto: Vaticannews.va

Ketaatan yang ketat pada langkah-langkah pencegahan tidak sama dengan strategi untuk mempertahankan diri. Covid-19 adalah pandemi global; kita semua berisiko terinfeksi.

Kita bersama dalam hal ini. Pembatasan mobilitas publik dan gangguan rutin mempengaruhi kita semua.

Menurut Pastor Agbonkhianmeghe Orobator, dari Jesuit Communications, Mozambik, Zimbabwe, ketika kita mengambil tanggung jawab pribadi, kita melakukannya bukan hanya karena paksaan tetapi juga karena pertimbangan satu sama lain.

Tugas perawatan diri dan kebersihan pribadi kita menarik motivasi dari prinsip-prinsip dan praktik solidaritas, belas kasih, dan kebaikan bersama.

Apakah itu sukarela atau dipaksakan, pengurungan pada ruang pribadi dan berkurangnya interaksi sosial dan fisik dengan orang lain dapat memicu perasaan psikologis negatif, seperti kebosanan, isolasi dan frustrasi. Sebagai penangkal stres dan tekanan yang diakibatkannya, pandemi global ini mengundang praktik solidaritas dan hubungan yang lebih dalam.

Paus Yohanes Paulus pernah menulis bahwa solidaritas “bukanlah perasaan belas kasih yang samar-samar atau kesusahan yang dangkal atas kemalangan banyak orang, baik yang dekat maupun yang jauh.

Sebaliknya, itu adalah tekad yang kuat dan tekun untuk berkomitmen pada kebaikan bersama; maksudnya untuk kebaikan semua dan setiap individu, karena kita semua benar-benar bertanggung jawab untuk semua. ”

Kita mungkin menahan diri untuk tidak ikut serta dalam kegiatan sehari-hari kita yang biasa dan fokus pada menjaga diri kita aman, tetapi itu membantu untuk mengawasi perawatan yang kita miliki, satu sama lain.

Terutama lansia yang paling rentan terhadap Covid-19. Solidaritas mengajak kita untuk berjalan bersama mereka dan dengan satu sama lain dalam belas kasih dan cinta. Di luar kontak fisik, media sosial memungkinkan kita berbagai cara menghubungkan secara bermakna melalui telepon atau Internet.

Juga, tanggung jawab pribadi dan perawatan diri tidak meniadakan keharusan belas kasih. Dalam praktik dasarnya, belas kasih adalah kemampuan kita, sebagai murid Kristus, untuk menjalani gairah sebagai pengalaman bersama.

Dalam kata-kata Paus Fransiskus, belas kasihan “berarti menderita bersama, menderita bersama, untuk tidak tetap acuh tak acuh terhadap rasa sakit dan penderitaan orang lain.”

Ketika tingkat infeksi dan kematian akibat Covid-19 melambung, belas kasihan kami diuji dan dipanggil kedepan. Ini adalah waktu untuk hasrat dan kasih sayang global.

Seperti pepatah Afrika mengatakan, “Seekor ayam mengalami sakit kepala ketika melihat ayam lain di panci masak.”

Belas kasih bukanlah fungsi apakah semuanya baik-baik saja dengan saya atau tidak; ini tentang apa yang terjadi pada dunia, kepada orang lain. Pada saat-saat seperti ini, belas kasih adalah panggilan untuk terpengaruh dan untuk menahan godaan ketidakpedulian.

“Membuat diri kita aman, kita juga membantu menjaga orang lain tetap aman

Prinsip kembar dan praktik solidaritas dan kasih sayang memberikan bobot moral pada kesadaran yang lebih dalam akan kebaikan bersama.”

“Mengetahui bahwa kita semua terlibat dalam hal ini bersama dan bahwa tindakan kita tidak peduli seberapa pribadi dan terisolasi dapat bermanfaat bagi orang lain dapat mengurangi tekanan umum yang disebabkan oleh coronavirus. Dalam membuat diri kita aman, kita juga membantu menjaga keselamatan orang lain, baik dekat maupun jauh,” kata Agbonkhianmeghe Orobator.

Seperti pepatah lain mengatakan, “Ketika satu tangan mencuci tangan yang lain, kedua tangan bersih.” Kita mengambil langkah-langkah pencegahan tidak hanya karena kita dipaksa, tetapi juga karena kita peduli dengan keselamatan dan kesejahteraan orang lain. Anehnya, dalam kebalikan logika Alkitab yang aneh, mungkin pengorbanan lebih baik daripada kepatuhan.

“Kami memiliki kewajiban moral untuk tidak menyebarkan berita palsu. Area khusus di mana tanggung jawab kita untuk kebaikan bersama menjadi penting adalah komunikasi dan penyebaran informasi. Media sosial dibanjiri dengan berita palsu tentang Covid-19,” kata Agbonkhianmeghe Orobator .

Menurut Agbonkhianmeghe Orobator, ketika kita menyambungkan ke sumber berita pilihan dan favorit kita, kita memiliki kewajiban moral untuk tidak menyebarkan informasi palsu tentang rute dan penyembuhan infeksi.

Informasi yang salah memperburuk frustrasi dan kebingungan, kecemasan dan ketakutan. Kita tidak bebas untuk menyebabkan kesusahan. Juga tidak bisa menstigmatisasi dan memfitnah orang lain melalui penggunaan media sosial yang sembrono.

Menulis kepada komunitas Kristen di Korintus, Rasul Paulus mengingatkan mereka tentang logika solidaritas dan belas kasih yang sederhana: “Dan jika satu anggota menderita, semua anggota turut menderita; jika satu anggota dihormati, semua anggota bersukacita karenanya.

“Tidak ada waktu yang lebih baik untuk mempraktikkan pelajaran ini daripada saat ini ketika dunia terhuyung-huyung akibat kerusakan pandemi coronavirus. Tanggung jawab individu melayani kebaikan yang lebih besar,” ujar Agbonkhianmeghe Orobator. (Aju)