Dewan Eksekutif IMF, Kristalina Gerorgieva

IMF Kucuran Pinjaman US$80,6 Juta Bantu Kyrgyzstan Atasi Covid-19

WASHINGTON (Independensi.com) – Dewan Eksekutif Dana Moneter Internasional, International Monetary Fund (IMF) menyetujui pinjaman Republik Kyrgyzstan dengan Rapid Financing Instrument (RFI) yang setara dengan SDR 59,2 juta (US $ 80,6 juta dengan nilai tukar US $/SDR, 33 persen kuota).

Pencairan berdasarkan Fasilitas Kredit Cepat, Rapid Credit Facility (RCF) setara dengan SDR 29,6 juta (US$40,3 juta dengan nilai tukar US$/SDR, 17 persen kuota) untuk memenuhi kebutuhan neraca pembayaran yang mendesak yang berasal dari wabah pademi Corona Virus Disease-19 (Covid-19).

Demikian siaran pers IMF sebagaimana dilansir imf.org. Ini adalah pinjaman darurat IMF pertama di bawah RFI / RCF di seluruh dunia sejak pecahnya pandemi.

Pecahnya pandemi ini telah melemahkan prospek ekonomi makro Republik Kyrgyzstan dan membuka kesenjangan neraca pembayaran yang diperkirakan sekitar US$400 juta. Ada ketidakpastian tingkat tinggi yang tak terduga seputar proyeksi ini.

Dukungan IMF membantu memberikan hambatan, meningkatkan penyangga, dan menopang kepercayaan bagi ekonomi Kirgistan. Ini juga membantu mengkatalisasi dukungan donor dan melestarikan ruang fiskal untuk pengeluaran kesehatan esensial terkait Covid-19.

Menurut IMF, untuk menyerap goncangan pandemi Covid-19, Pemerintah pemerintah Republik Kyrgyzstan secara tepat menerapkan pelonggaran sementara kebijakan makroekonomi dan keuangan.

“Pandemi Covid-19 telah menghantam ekonomi Kirgistan dengan sangat keras dan menciptakan kebutuhan neraca pembayaran yang mendesak. Semua sektor sedang terkena dampak parah karena langkah-langkah sedang diambil untuk menghentikan penyebaran virus,”: kata Dewan Eksekutif IMF, Kristalina Gerorgieva.

“Mengingat tingginya tingkat ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya, dukungan darurat IMF di bawah Instrumen Pembiayaan Cepat dan Fasilitas Kredit Cepat membantu memberikan penghalang dan meningkatkan penyangga dan meningkatkan kepercayaan diri.

Ini juga membantu menjaga ruang fiskal untuk pengeluaran kesehatan esensial terkait Covid-19 dan mengkatalisasi dukungan donor,” ungkap Kristalina Gerorgieva.

Menurut IMF, untuk mengatasi krisis, kebijakan ekonomi makro dan keuangan perlu dilonggarkan. Peningkatan sementara dalam inflasi utama karena melemahnya nilai tukar perlu diakomodasi.

Kebijakan moneter perlu secara bertahap mengembalikan inflasi ke dalam kisaran target tahun depan. Fleksibilitas dalam nilai tukar perlu dipertahankan untuk mengembalikan keseimbangan eksternal.

Perluasan sementara defisit anggaran sesuai, asalkan dapat sepenuhnya dibiayai dengan pembiayaan donor. Dalam jangka pendek, prioritasnya adalah untuk melindungi pengeluaran kesehatan dan menciptakan ruang untuk meningkatkan kesehatan dan pengeluaran lainnya setelah dampak penuh dari langkah-langkah mitigasi dinilai.

Dalam jangka menengah, defisit anggaran perlu dikurangi ke tingkat yang lebih rendah begitu krisis mereda.

Modal dan penyangga likuiditas bank perlu digunakan untuk menyerap kerugian kredit dan tekanan likuiditas.

Setelah buffer ini habis, bank sentral perlu menunjukkan fleksibilitas pada waktu membawa modal dan likuiditas di atas minimum yang dipersyaratkan, mengingat lamanya krisis.

“Dukungan donor yang cepat diperlukan untuk menutup sisa kesenjangan pembayaran dan meringankan beban penyesuaian,” kata Kristalina Gerorgieva. (Aju)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *