Greysia Polii (kanan) dan Apriyani Rahayu. (Istimewa)

Greysia/Apriyani Terhenti

JAKARTA (IndependensI.com) – Ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu terpaksa menyudahi langkahnya lebih awal pada turnamen bulutangkis China Terbuka 2017 setelah mereka terhadang unggulan delapan asal Korea Selatan, Kim Hye Rim/Lee So Hee, Rabu (15/11). Bermain di Haixia Olympic Sports Center, Fuzhou, China, Greysia/Apriyani harus menyerah 21-19, 7-21, 21-23, setelah berjuang selama satu jam 21 menit yang sekaligus memupuskan asa ganda putri di turnamen berlevel Super Series Premier tersebut.

Greysia/Apriyani berhasil mengamankan gim pertama. Namun memasuki gim kedua, mereka justru balik tertekan lawan hingga kalah dengan skor yang cukup jauh, 7-21. Pada game penentu, Greysia/Apriyani sebenarnya sudah memimpin dengan 20-17. Namun pasangan Korea Selatan tersebut tak tinggal diam bahkan mampu menyamakan kedudukan menjadi 20-20 dan setelah terlibat dua kali setting point, Greysia/Apriyani harus merelakan kemenangan bagi lawannya, 21-23.

Dalam pertandingan yang merupakan pertemuan perdana bagi kedua pasangan, Greysia/Apriyani mengaku masih merasakan kendala di lapangan, meski sudah mencoba mempelajari permainan wakil China. “Ini merupakan pertandingan baru lagi, dan kami sudah berusaha untuk memberikan yang terbaik sebisa kami saat ini. Tapi inilah permainan. Kami terlalu buru-buru tadi. Kami sudah memimpin, sudah gim, sampai gim ketiga, kami balik unggul lagi, terus dikejar lagi hingga harus kalah,” kata Greysia seperti dikutip dari Antara.

Untuk selanjutnya, pasangan peraih turnamen level Super Series Prancis Terbuka 2017 itu, bertekad akan melakukan perbaikan terutama terkait konsistensi. “Yang pasti masalah konsistensi-nya harus diperbaiki lagi. Habis juara terus mulai pertandingan baru lagi, gimana caranya kami harus lebih konsisten lagi,” ucap Greysia dalam keterangan yang ujar Greysia. Dengan hasil yang diperoleh Greysia/Apriani sebagai satu-satunya perwakilan ganda putri di China Terbuka ini, sisa pertandingan nomor tersebut di turnamen berhadiah total US$ 700.000, akan dilangsungkan tanpa ada wakil dari Indonesia.

Selain Greysia/Apriani, wakil Indonesia yang harus tersingkir di putaran awal China Terbuka 2017 antara lain Anthony Sinisuka Ginting yang tak berhasil mengalahkan Ng Ka Long Angus (Hong Kong) setelah menyerah 20-22, 18-21. Adapun duet campuran Indonesia-Malaysia, Hendra Setiawan/Tan Boon Heong akhirnya kalah setelah bertarung sengit dengan Vladimir Ivanov/Ivan Sozonov (Rusia) dalam pertarungan tiga game selama 61 menit berkesudahan 25-23, 18-21, 19-21.