Ilustrasi penjaga gawang. (Dok/Ist)

Loyalitas dan Totalitas Choirul Membanggakan

JAKARTA (IndependensI.com) – Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) menyampaikan rasa hormat atas loyalitas dan totalitas kiper Persela Lamongan Choirul Huda yang meninggal dunia akibat berbenturan dengan pemain lain di laga kontra Semen Padang, Minggu (15/10). PSSI memuji Choirul Huda yang hanya membela satu klub sepanjang kariernya.

Pemain berusia 38 tahun itu telah bergabung dengan Persela selama 15 tahun dan selalu menjadi kiper utama tim berjuluk Laskar Joko Tingkir itu. “Huda juga dikenal sebagai pemain yang ramah kepada semua orang dan tidak pernah melakukan tindakan yang kontroversial selama bermain di Persela,” tulis pernyataan resmi PSSI seperti dikutip Antara, Senin (16/10).

PSSI melalui Ketua Umumnya Edy Rahmayadi pun menyampaikan duka cita mendalam atas meninggalnya Choirul Huda. “PSSI turut berduka sedalam dalamnya atas wafatnya kiper Persela Lamongan Choirul Huda. Kami merasa kehilangan salah satu kiper terbaik di sepak bola Indonesia. Semoga almarhum khusnul khotimah dan amal ibadahnya diterima oleh Allah SWT, juga keluargnya diberikan ketabahan dan keikhlasan. Amin,” kata Edy Rahmayadi.

Choirul Huda berpulang usai bertabrakan dengan bek Persela Ramon Rodrigues pada menit ke-44 laga melawan Semen Padang, yang berakhir 2-0 untuk tuan rumah, di Stadion Surajaya, Kabupaten Lamongan, Jawa Timur. Sebelum menghembuskan napas terakhir, pemain bertinggi badan 181 centimeter itu sempat tidak sadarkan diri di lapangan dan dilarikan ke Rumah Sakit Umum Daerah(RSUD) Sugiri, Kabupaten Lamongan, di mana dia dinyatakan meninggal dunia.

Ucapan belasungkawa atas meninggalnya Choirul Huda mengalir deras dari berbagai pihak baik dari dalam maupun luar negeri, termasuk dari Federasi Sepak Bola Internasional (FIFA) dan gelandang Manchester United Paul Pogba. Peristiwa yang menimpa Huda juga menarik perhatian dunia dan sempat diberitakan oleh beberapa media internasional.