Menteri Basuki Sampaikan Peluang Investasi di Indonesia Pada Forum Bank Dunia

JAKARTA (IndependensI.com) —Stok infrastruktur di Indonesia masih tertinggal dibandingkan negara-negara tetangga lainnya di ASEAN. Presiden Joko Widodo dan Wapres Jusuf Kalla menjadikan pembangunan infrastruktur sebagai salah satu program prioritas nasional dalam rangka meningkatkan daya saing global dan  pertumbuhan ekonomi. Pembangunan infrastruktur juga berperan dalam pemerataan hasil-hasil pembangunan dan mengurangi ketimpangan antar wilayah.Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono mengatakan kemampuan pendanaan pemerintah sangat terbatas sehingga tidak bisa membiayai seluruhnya karena itu keterlibatan investasi swasta sangat terbuka dalam pembangunan infrastruktur. Dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2015-2019, belanja infrastruktur yang dibutuhkan sebesar Rp 5.519 triliun. Dari jumlah tersebut kontribusi swasta diharapkan sebesar 37%.

“Peluang investasi tidak hanya dalam pembangunan jalan tol, namun juga dalam pembangunan sarana air bersih dan sanitasi serta perumahan,” kata Menteri Basuki dalam 8th World Bank – Singapore Infrastructure Finance Summit yang diselenggarakan di Singapura, (5/4/2018). Acara tersebut dihadiri oleh Menteri Keuangan Singapura Swee Keat Heng, dan Managing Director and Chief Financial Officer, World Bank Group Joaquim Levy.

Investasi jalan tol merupakan investasi padat modal dan jangka panjang karena masa pengembalian modal (break even point) baru tercapai umumnya diatas tahun ke-20. Hal ini menjadi tantangan bagi Pemerintah untuk mendapatkan kepercayaan investor dan perbankan menanamkan modalnya.

Saat ini sebanyak 39 ruas tol telah dibangun dengan skema kerjasama pemerintah dan badan usaha (KPBU) dengan nilai Rp 328 triliun dan ditargetkan dapat beroperasi pada akhir tahun 2018. Kepastian penyelesaian jalan tol sangat penting karena sebelumnya sempat terhenti karena proses pembebasan lahan yang berlarut.

Pemerintah telah memperbaiki regulasi terkait pengadaan lahan bagi kepentingan umum dengan mengeluarkan Perpres No.30 tahun 2015 tentang Perubahan Ketiga atas Perpres No.71 tahun 2012 tentang Penyelenggaraan Pengadaan Tanah bagi Kepentingan Umum dan pembentukan Lembaga Manajemen Aset Negara dibawah Kementerian Keuangan yang menyediakan dana talangan pengadaan tanah.

Disamping itu pemerintah juga memberikan dukungan viability gap fund (VGF) berupa jaminan maupun dukungan pendanaan APBN untuk pembangunan sebagian konstruksi jalan tol sehingga meningkatkan kelayakan finansial suatu ruas tol.

Peluang di sektor air minum, dari sisi permintaan akan terus bertambah seiring pertumbuhan penduduk dan aktivitas masyarakat. Kebutuhan air minum untuk kebutuhan domestik perkotaan pada tahun 2015 sebesar 160 ribu liter/detik yang akan meningkat menjadi 260 ribu liter/detik pada tahun 2030. Untuk kebutuhan industri diperkirakan permintaannya akan meningkat dua kali lipat dari 14.000 liter/detik tahun 2013 menjadi 29.000 liter/detik pada tahun 2030.

Salah satu proyek KPBU sektor air minum yang berhasil yakni SPAM Umbulan yang akan mensuplai air bersih bagi sekitar 2 juta penduduk di Provinsi Jawa Timur dengan nilai investasi Rp 2,05 triliun. Pemerintah memberikan VGF sebesar Rp 818 miliar yang bertujuan untuk meningkatkan kelayakan finansial sehingga diperoleh tarif yang dapat dijangkau oleh masyarakat. Dukungan konstruksi juga dilakukan Kementerian PUPR berupa pembangunan pipa dari titik offtake sampai ke distribusi utama.

Pemerintah memberikan masa konsesi 25 tahun untuk mensuplai air bersih melalui PDAB Provinsi Jawa Timur kepada 5 PDAM yang ada di Surabaya, Pasuruan, Sidoarjo, dan Gresik.

Turut hadir mendampingi Menteri Basuki dalam acara tersebut Dirjen Cipta Karya Sri Hartoyo, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol Hery Trisaputra Zuna, dan Direktur Pengembangan Kawasan Permukiman Rina Farida. (***)