Peter John Jaban

Hentikan Kebijakan Pendidikan Rasis di Malaysia

KUCHING (Independensi.com) – Kalangan aktifis hak azasi manusia di Negara Bagian Sabah, dan Negara Bagian Sarawak, mengingatkan Federasi Malaysia, untuk menghentikan kebijakan pendidikan rasis dan segera melakukan perombakan total dalam sistem pendidikan nasional yang didominasi oleh satu ras.

“Ada terlalu banyak ide gila Melayu yang didominasi oleh satu ras yang ide bodohnya adalah mengimpor guru bahasa Inggris Arab ketika ada ribuan guru bahasa Inggris Borneo yang lebih berkualitas,” kata Peter John Jaban (56 tahun) Juru Bicara Sarawak For Sarawakians di Kuching, Minggu malam, 5 Januari 2020.

Hal yang sama, disampaikan pula oleh Andrew Ambrose Atama Katama (44 tahun), Wakil Tetap Penduduk Pribumi Suku Dayak di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), ketika dihubungi secara terpisah dari New York, Amerika Serikat, Minggu malam, 20 Januari 2020.

Peter John Jaban dari Asosiasi Sarawak untuk Aspirasi Rakyat Sarawak, mengatakan, “Obsesi terus-menerus oleh para pemimpin Melayu yang ingin mengimpor bahasa dan budaya Arab ke dalam sistem pendidikan sekarang, telah memaksa budaya asing ke dalam anak-anak, pemuda, dan siswa asli kami untuk membuat mereka kehilangan hak mereka. identitas. Ini adalah bentuk yang sama dengan genosida.”

Tidak ada batasan untuk menunjuk menteri pendidikan non-Muslim non-Melayu menurut Konstitusi Federal. Bahkan, mengapa berhenti di sana ketika pos Wakil Perdana Menteri harus diberikan kepada Sabah Sarawak.

“Jika Anda berpikir bahwa Sabah dan Sarawak adalah bagian dari Malaysia, mengapa sejak pembentukan Malaysia para menteri pendidikan semuanya orang Melayu? Bukankah Malaysia negara multiras?”

“Bahasa Borneon asli kami sekarang rentan karena terlalu banyak omong kosong yang mengarah pada kepunahannya,” ujar Peter John Jaban.

“Ke mana kita menuju ketika bagian dunia lainnya memfokuskan upaya untuk memperkenalkan “kurikulum tingkat lanjut” yang berfokus pada IR 4.0. Apakah kita di Sabah dan Sarawak siap untuk lompatan ini?”

“Faktanya, kita belum siap. Namun kami masih bermain mengejar ketinggalan dengan pelatihan IR 4.0 ketika yang lain sudah bersiap untuk revolusi industri kelima. Ini karena ada agenda untuk membuat orang-orang Sabahan dan Sarawak tetap ditaklukkan oleh Ketuanan Melayu,” ungkap Peter John Jaban.

Daripada belajar kaligrafi Jawi tentunya ada hal-hal yang lebih baik untuk dipelajari dari Sejarah pembentukan Malaysia atau Warisan Budaya Sabah Sarawak

alih-alih memperjuangkan gagasan ekstrem Zakir Naik.

Menurut Peter John Jaban, Malaysia sudah menjadi negara yang dikuras otak. Menjadi negara berkembang baru, Sarawak dan Sabah masih sangat jauh tertinggal dan kita membutuhkan pekerja terampil seiring kemajuan teknologi. Kami dulu memiliki otak terbaik tetapi mereka sekarang telah meninggalkan negara itu.

Peter John Jaban yang juga juru bicara Sarawak For Sarawakians, menambahkan “Pendidikan adalah hidup dan jiwa kita sehingga kita harus pemimpin kita harus pengecut menghadapi krisis nasional ini.”

“Orang Sarawak dan Sabahan sudah sadar bahwa kita telah dipimpin dengan cara yang salah dan selingan sejak pembentukan malaysia. Jadi itu sebabnya kita harus berpikir kritis dan logis untuk Sabah Sarawak menentukan nasibnya sendiri!”

Menurut Andrew Ambrose Atama Katama, tidaklah cukup untuk menunjuk seorang Menteri Pendidikan dari kelompok etnis minoritas nasional ketika sistem pendidikan di Malaysia adalah sebuah kompleks industri yang tercetak dengan supremasi dan Islamisasi Malaysia yang berpusat di Malaysia Barat. .

“Jika kita ingin ide ini bekerja (seorang Menteri Pendidikan dari Sabah Sarawak), hambatan sistemik harus terlebih dahulu diatasi dengan menunjuk para ahli Malaysia Timur untuk memimpin di berbagai tingkatan di Dewan Pemeriksaan, Institut Bahasa & Sastra dan Rumah Penerbit Pendidikan Nasional,” kata Atama

Peter John Jaban setuju dengan pandangan bekas Menteri Rafidah Aziz bahwa sistem pendidikan di Malaysia dibebani oleh semua jenis omong kosong, dan pada kenyataannya sistem tersebut telah ‘badut’ sekitar sejak pembentukan Federasi.

Sabah dan Sarawak memiliki lebih banyak ragam bahasa yang diabaikan, kurang dikenal, dan tertinggal. Ini adalah bagian dari alasan mengapa Sabah & Sarawak tidak tertarik untuk menjadi bagian dari Federasi lagi dan menegaskan hak kami untuk menentukan nasib sendiri. (Aju)

One comment

  1. Mereka sebenarnya tidak mahu kehilangan title KE-TUANAN Dan ingin berkuasa sepenuhnya dalam apa jua bentuk per en tangan kerajaan….

Comments are closed.